Kelingking


Kelingking (Little Finger/Pinkie) >> English Edition

Folklor dari Bangka Belitung

Dahulu kala di Bangka Belitung, hiduplsh sepasang suami dan istri. Mereka miskin dan mereka belum punya anak. Setiap hari mereka berdoa kepada Tuhan. Mereka benar-benar ingin memiliki anak.

"Tuhan, tolong beri kami seorang anak, meskipun ia hanya sebesar jari kelingking," berdoa suami.
impian mereka menjadi kenyataan! Sang istri hamil.

Namun mereka terkejut ketika mereka melihat sang bayi. Dia begitu kecil. Dia sebesar jari kelingking.

"Bukankah kita berdoa kepada Tuhan untuk diberikan seorang anak, meskipun sebesar jari kelingking? Bersyukurlah kepada Tuhan. Mari kita mencintainya. Siapa nama yang akan engkau berikan nantinya?" tanya istri.

"Kamu benar. Kita harus bersyukur. Yah, aku akan menamakan dia Kelingking," kata suami.

Waktu berlalu dan Kelingking tidak tumbuh banyak. Tubuhnya secara fisik amat kecil dibandingkan dengan anak-anak lainnya. Meskipun dia begitu kecil, Kelingking makan seperti orang dewasa. Dia makan banyak makanan, hingga membuat orang tuanya benar-benar khawatir. Mereka miskin dan kadang-kadang mereka tidak bisa makan karena mereka harus memberikan makanan mereka untuk Kelingking.

"Saya tidak bisa tahan lagi. Saya ingin menempatkan Kelingking di hutan. Biarkan dia tinggal di sana. Saya pikir dia bisa bertahan hidup," kata sang ayah.

Di pagi hari, Kelingking dan ayahnya pergi ke hutan. Ketika mereka tiba, sang ayah meminta Kelingking untuk menebang pohon yang sangat besar. Ketika Kelingking sibuk menebang pohon, ayahnya diam-diam pulang. Sang ayah berpikir bahwa Kelingking tidak bisa menebang pohon besar. Sang ayah yakin bahwa Kelingking akan hilang di hutan. Tapi dia salah! Di pagi hari Kelingking tiba-tiba muncul di depan rumah. Dan ia membawa pohon besar juga!

"Ayah, di mana Anda ingin saya untuk menempatkan pohon besar ini?" Tanya Kelingking.

Sang ayah terkejut. Dia meminta Kelingking untuk menempatkan pohon di halaman belakang. Kelingking kemudian masuk ke dalam rumah. Seperti biasa ia makan semua makanan dan membuat ayahnya marah. Dia kemudian memiliki ide lain.

"Kelingking, mari kita pergi ke gunung. Aku butuh sebuah batu besar dari sana. "

Kelingking adalah seorang anak yang taat. Dia mengikuti ayahnya untuk pergi ke gunung. Ketika mereka tiba, ayahnya menunjuk sebuah batu besar. Batu itu sebesar rumah mereka!

"Saya ingin kamu membawa batu besar ke rumah," kata ayah.

Ketika Kelingking mencoba untuk membawa batu, ayah segera berlari pulang. Pada malam hari, ketika sang ayah sedang tidur, tiba-tiba ia mendengar Kelingking.

"Ayah, aku pulang. Di mana Anda ingin saya untuk menempatkan batu besar ini? "

Kali ini ayah Kelingking ini menyadari kesalahannya. Memang benar bahwa tubuh Kelingking adalah kecil dan dia makan banyak makanan. Tapi dia adalah anak yang baik dan dia memiliki kekuatan besar. Dengan kekuatan itu, mereka bisa mendapatkan pekerjaan dan memiliki banyak uang. Sang ayah kemudian meminta maaf kepada Kelingking. Sejak itu mereka selalu bekerja sama. ***

No comments: