Nini dan Putri Ikan

Nini and the Fish Princess >> English Edition

Cerita rakyat dari Sulawesi Tenggara

ADA adalah sebuah hunian di bawah laut. Para ikan hidup bahagia dan damai. Salah satu ikan itu bernama Nini. Dia tinggal bersama induknya. Ibu Nini tidak membiarkan Nini untuk meninggalkan sarang.

Nini begitu penasaran. Teman-temannya mengatakan kepadanya tampilan diluar sangat mengagumkan, Maka suatu hari, ia pergi.

Nini terus berenang. Dia telah sangat jauh dari rumah. Dia melihat beberapa kapal-kapal besar. Dia begitu kagum.

"Teman-teman saya benar. Pandangan ini begitu indah," kata Nini.

Kemudian dia pikir sudah waktunya bagi dia untuk pulang. Dia mencoba untuk menemukan jalan kembali pulang. Sayangnya, dia tersesat!

Nini punya begitu panik. Dia juga takut. Dia ingat apa yang ibunya selalu berkata.

"Di luar desa kami sangat berbahaya. Ada banyak ikan kejam. Mereka bisa memakanmu!" kata ibu Nini.

 Nini mulai menangis. Dia benar-benar menyesal tidak mematuhi ibunya. Dia benar-benar tak berdaya.

"Sementara ia mencari jalan kembali ke rumah, dia bertemu dengan seekor ikan yang cantik. Dia adalah putri ikan.

"Mengapa kamu menangis?" tanya sang putri ikan.

"Aku tersesat, saya tidak tahu bagaimana untuk kembali ke rumah," kata Nini.

Sementara dua ikan berbicara, tiba-tiba mereka melihat sebuah kapal besar datang. Putri ikan melihat kapal degan penuh perhatian. Dia terlihat sangat sedih.

"Mengapa kau tampak begitu sedih?" tanya Nini.

Putri ikan memandang Nini dan menjawab,

"Sebenarnya, aku bukan ikan. Aku manusia. Nama saya Putri Kanaya. Kapal itu milik Pangeran. Adikku cemburu dengan ku karena ia memilih untuk menikahi saya, bukan dia. Dia meminta penyihir untuk mengubah saya menjadi ikan. Saya bisa menjadi manusia lagi, jika sang pangeran bersedia menikahi saya sebagai ikan. "

Nini ingin membantunya. Dia berenang dan melompat ke kapal. Pangeran itu begitu terkejut melihat ikan yang indah di kapalnya. Dia terkejut ketika Nini, ikan, mampu berbicara. Nini mengatakan kepada pangeran yang penyihir telah berubah Putri Kanaya menjadi ikan. Dia bisa kembali sebagai manusia jika sang pangeran akan menikahinya.

Pangeran sangat senang saat mendengar berita itu. Dia berpikir bahwa dia tidak akan pernah melihat sang putri lagi.

"Saya mohon untuk melihat Putri Kanaya sekarang," kata pangeran.

Nini langsung melompat kembali ke laut. Ketika dia bertemu dengan putri ikan, dia mengatakan bahwa pangeran ingin melihatnya.

"Apakah kamu yakin? " tanya putri ikan.

"Ya, aku menceritakan semuanya dan ia sangat senang mengetahui bahwa Anda masih hidup," kata Nini.

Putri ikan kemudian melompat ke kapal pangeran.

Ketika mereka bertemu, putri ikan berkata. "Aku Putri Kanaya."

Pangeran itu begitu sedih melihat dia sebagai ikan.

Karena dia benar-benar mencintainya, kemudian dia berkata, "Maukah kau menikah denganku?"

Ajaib! The putri ikan perlahan berubah menjadi seorang gadis cantik. Princess Kanaya telah kembali sebagai manusia.

Kemudian mereka menikah. Putri Kanaya tidak melupakan Nini. Dia kemudian membantu Nini menemukan jalan kembali ke rumah.

Nini akhirnya menemukan rumahnya. dia meminta maaf  ke ibunya dan berjanji bahwa ia akan selalu patuh padanya. ***

Mandarinfish, Southeast Sulawesi

No comments: