Kabayan dan Pedagang

Kabayan and A Merchant >> English Version

Folklore dari Jawa Barat

DAHULU kala di Jawa Barat, ada sebuah desa. Semua penduduk desa adalah petani. Tanahnya subur dan orang-orang hidup bahagia dan sejahtera. Sebenarnya tidak semua orang di sana kaya. Ada seorang pemuda yang miskin. Namanya Kabayan. Dia tinggal dengan ibunya. Kabayan  tidak memiliki sawah sendiri. Untuk mencari nafkah, ia bekerja untuk petani lainnya. Dia membantu menanam padi, menggiring, dan memberi makan ternak.

Kabayan selalu memainkan serulingnya sementara ia menggembala. Dia bermain sangat baik dan banyak orang menikmati mendengarkan permainannya. Semua penduduk desa mencintai Kabayan. Dia pintar, rajin, dan membantu. Kabayan selalu membantu siapa saja yang membutuhkan bantuannya.

Ada satu gadis cantik di desa. Namanya Nyi Iteung. Dia adalah putri dari kepala desa. Kabayan jatuh cinta dengan Nyi Iteung. Dia selalu berusaha mencari cara untuk mendekati gadis itu.

Suatu hari Kabavan pergi ke rumah Nyi Iteung ini.

"Hei apa yang Anda lakukan di sini, Kabayan?" tanya ayah Nyi lteung.

"Nah, apakah Anda membutuhkan bantuan? maksud Saya apakah Anda memerlukan bantuan untuk menggiring kambing Anda?" tanya Kabayan gugup.

"Tidak, kambing saya baik-baik saja," katanya.

"Saya perlu bantuannya, Ayah," kata Nyi Iteung. Dia mendengar percakapan mereka.

Nah, tak ada yang tahu bahwa Nyi Iteung diam-diam mencintai Kabayan.

"Aku butuh dia untuk membangun sebuah kolam ikan, Ayah," kata Nyi Iteung.

Kabayan sangat senang ia bisa berada di dekat gadis yang dicintainya. Dia membangun kolam ikan dengan senang hati. Dia melakukannya setelah ia bekerja. Sementara dia sibuk membuat kolam ikan, seorang pria datang ke rumah Nyi Iteung. Dia adalah seorang pedagang kaya.

"Aku di sini karena saya ingin melamar putri Anda, Nyi Iteung untuk menjadi istri saya, Pak," kata pedagang kepada ayah Nyi lteung.

"Saya tidak bisa memutuskan, itu semua terserah dia," kata ayah Nyi Iteung .

Kabayan marah. Dia harus menemukan cara bagaimana ia bisa menghentikan pernikahan. Dia tahu dia tidak kaya sehingga ia harus menemukan cara yang pintar ia berpikir keras, dan tiba-tiba ia punya ide.

"Aku tahu kau kaya dan Anda ingin menggunakan uang Anda untuk mengusulkan," kata Kabayan.

"Apa yang bisa saya katakan ... Aku sangat kaya," kata pedagang angkuh.

"Ha ha ha ... meskipun Anda kaya tetapi Anda tidak pintar," mengejek Kabayan.

"Benar-benar? Mari kita buktikan. Mari pertanyaan pertukaran. Jika saya tidak bisa menjawab pertanyaan Anda, saya akan memberikan semua uang saya. Tapi jika Anda tidak dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan saya, Anda harus memberikan semua uang Anda," menantang pedagang

"Tapi aku tidak punya uang. Saya hanya memiliki seruling dan topi," kata Kabayan.

"Setuju," kata pedagang.

"Sekarang pertanyaan saya seberapa jauh jarak antara bumi dan bulan?" tanya pedagang.

"Saya tidak tahu. Terimalah seruling saya," kata Kabayan.

Ia melanjutkan, "Hewan apa ketika naik gunung memiliki empat kaki tetapi ketika turun itu memiliki dua kaki."

Pedagang itu berpikir keras. Dia kesal karena ia tidak tahu jawabannya. Dia menyerah.

"Di sini silakan menerima semua uang saya," katanya marah.

"Terima kasih," kata Kabayan. Dia berjalan pergi.

Pedagang itu marah.

"Hei, apa jawabannya?"

"Aku juga tidak tahu. Ambillah topi saya," kata Kabayan gembira.

Dia punya banyak uang. Dia membeli sawah sendiri dan melamar Nyi Iteung. Mereka menikah dan hidup bahagia. ***

Anak bermain Seruling, Jawa Barat

No comments: