Palembang

Palembang >> English version

Cerita Rakyat dari Sumatera Selatan

NAMA Ibukota Sumatera Selatan adalah Palembang. Ada sebuah kisah bagaimana kota itu mendapatkan namanya. Apakah Kamu ingin tahu ceritanya?

Suatu waktu di khayangan, seorang dewi tampak begitu gelisah. Namanya Putri Ayu Sundari.

"Ada apa, Putriku? Kamu tidak terlihat bahagia?" tanya ayahnya.

"Mmm ... tidak apa-apa, Ayah," kata Putri Ayu Sundari.

"Ayolah, aku tahu dirimu. Pasti ada sesuatu yang mengganggu."

"Ayah, aku telah mendengar dari teman saya bahwa ada sebuah sungai indah di bumi. Aku ingin mengunjunginya. Apakah aku bisa mendapat izin dari Ayah?" tanya Putri Ayu Sundari.

"Aku tahu kamu mencintai air, Putriku. Kamu saya beri izin untuk untuk pergi ke sana. Tapi Kamu harus disertai dengan beberapa orang dayang. Dan Ayah harap kamu berhati-hati," kata ayahnya.

"Baiklah. Tentu saja, Ayah," kata Putri Ayu Sundari bahagia.

Kemudian Putri Ayu Sundari dan beberapa orang dayang terbang ke bumi. Tidak sulit bagi mereka untuk menemukan sungai. Dan ketika mereka tiba, Putri Ayu Sundari dan para dayang membangun rumah untuk mereka. Mereka benar-benar senang tinggal di sana.

Nama sungai itu Sungai Musi. sungai itu begitu indah. Ada banyak pohon yang tumbuh di sepanjang pinggiran sungai. Putri Ayu Sundari sering bersenang-senang di sungai.

Ketika Putri Ayu Sundari tiba dan tinggal di dekat Sungai Musi, tidak ada manusia yang tinggal di sana. Namun Putri Ayu Sundari sering melihat kapal berlayar di sungai. Dan ketika orang-orang di kapal melihat sebuah rumah di dekat sungai, kebanyakan dari mereka berhenti untuk sementara waktu.

Orang-orang juga menyukai tempat itu. Dan beberapa dari mereka memutuskan untuk tinggal dan membangun rumah. Semakin banyak orang datang. Dan akhirnya menjadi sebuah desa kecil.

Putri Ayu Sundari hidup bahagia dengan para manusia. Mereka tidak tahu bahwa dia adalah seorang dewi.

Suatu hari, sebuah kapal besar datang. Sebenarnya kapal itu dalam perjalanan mereka dan tidak berencana untuk berhenti di Sungai Musi. Namun seseorang sakit dan mereka membutuhkan obat segera.

"Siapa pemimpin tempat ini?" tanya seseorang dari kapal.

"Kami tidak memiliki pemimpin. Tapi ada seorang wanita yang merupakan orang pertama yang tinggal di sini. Dan kita benar-benar menghormatinya," jelas orang desa.

"Tolong bawa saya kepadanya."

Penduduk desa menunjukkan rumah Putri Ayu Sundari kepada mereka.

"Pangeran kami sedang sakit. Dan kami perlu izin Anda untuk tinggal di sini dan merawatnya sampai ia sembuh," jelas seorang pria.

Dia adalah seorang prajurit.

"Baiklah. Anda dapat tinggal di sini," kata Putri Ayu Sundari.

Dia benar-benar merasa kasihan sang pangeran. Dia tidak hanya membiarkan dia tinggal di rumahnya tetapi juga menyembuhkannya. Dia tahu ada daun yang dapat digunakan sebagai obat.

Perlahan-lahan pangeran sembuh. Dia benar-benar berterima kasih kepada Putri Ayu Sundari. Dia benar-benar kagum dengan pengetahuan dalam penyembuhan orang. Meskipun sang pangeran benar-benar sembuh, ia tidak menunjukkan tanda-tanda bahwa ia akan meninggalkan tempat itu dan pulang kerumahnya. Mengapa? Nah, ternyata sang pangeran jatuh cinta dengan Putri Ayu Sundari.

Untungnya, ia juga memiliki perasaan yang sama. Putri Ayu Sundari juga jatuh cinta dengan sang pangeran. Kemudian ia melamarnya untuk menikah. Pangeran dan tentaranya kemudian tinggal di sana. Dan sang pangeran juga menamai tempat sebagai Lembang. Nama itu dari bahasa Melayu kuno yang berarti tanah yang rendah. Dan ketika orang-orang ingin pergi ke sana, mereka selalu mengatakan Pa Lembang. Pa berarti daerah atau lokasi. Dan sekarang tempat ini dikenal sebagai Palembang. **

Kota Palembang

Sungai Musi

Sungai Musi

No comments: