Sipiso Somalim

Sipiso Somalim >> English Version

Folklor dari Sumatera Utara

DAHULU kala, ada sebuah kerajaan di Sumatera Utara. Rakyat hidup bahagia. Tanahnya subur dan tempat itu aman. Raja memiliki saudara. Namanya Siboru Sandebona. Dia menikah dengan seorang raja dari kerajaan tetangga.

Siboru Sandebona hamil. Pada saat bulan kesembilan kehamilannya, tidak ada tanda-tanda bahwa bayi akan lahir.

Raja bertanya penasihat. Dia mengatakan kepada raja bahwa bayi akan menjadi orang besar. Ketika ia tumbuh dewasa, ia akan memiliki kekuatan gaib yang besar. Dia bisa mengendalikan hewan dengan mudah!

Akhirnya, bayi laki-laki pun lahir. Siboru Sandebona dan suaminya menamainya Sipiso Somalim. Semua orang bahagia. bayi itu lucu dan sangat sehat.

Meskipun Sipiso Somalim adalah seorang pangeran, dia tidak sombong. Dia sopan dan sangat baik untuk orang lain. Ia juga suka membantu. Dia bersedia untuk bekerja di sawah. Dia memiliki seekor lembu yang selalu menemaninya membajak sawah. lembu begitu dijinakkan ke Sipiso Somalim.

Dengan kekuasaannya, ia bisa mengendalikan sapi.

Kemudian, Sipiso Somalim tumbuh dewasa. Dia jatuh cinta kepada seorang putri dari kerajaan lain. Sipiso Somalim mengatakan kepada orang tuanya bahwa dia akan melamar sang putri. Mereka setuju dan meminta seorang prajurit bernama Sipakpakhumal untuk menemani sang pangeran.

Tidak ada yang tahu bahwa Sipakpakhumal juga cinta dengan sang putri. Dia begitu cantik dan Sipakpakhumal juga ingin menikahinya. Sipakpakhumal telah berpikir bagaimana dia bisa menikahi sang putri.

Dia akhirnya mendapat ide ketika Sipiso Somalim mengatakan kepadanya bahwa ia ingin mandi di danau. Hari begitu panas dan mereka memutuskan untuk beristirahat.

Ketika Sipiso Somalim berenang, Sipakpakhumal mengambil semua barang-barang Sipiso Somalimls, pakaian dan pedang. Sipakpakhumal mengenakan pakaian Sipiso Somalim dan pedang Sipiso Somalim. Ketika ia selesai berenang, Sipiso Somilim terkejut melihat bahwa Sipakpakhumal mengenakan pakaiannya. Dia tidak bisa menemukan pedangnya.

"Apa yang sedang terjadi disini?" tanya Sipiso Somalim

"Mulai sekarang aku Sipiso Somalim dan Kau adalah Sipakpakhumal. Apakah Kau mengerti?"

Sipiso Somalim tahu bahwa penjaga itu merencanakan sesuatu yang buruk. Dia hanya tidak tahu apa rencana itu. Jadi dia hanya bekerja sama dengan baik dan bertindak sebagai penjaga.

Ketika mereka tiba, Sipiso Somalim palsu mengatakan kepada raja bahwa ia ingin menikahi putrinya. Sang Putri mencuriga. Dia pernah mendengar bahwa Sipiso Somalim tampan dan kuat.

"Kenapa dia begitu berbeda dari apa yang saya dengar?" tanya sang putri lembut kepada ayahnya.

Sang ayah juga merasa bahwa ada sesuatu yang salah. Jadi dia mengatakan kepada Sipiso Somalim bahwa palsu bahwa mereka perlu waktu untuk memutuskan. Dia membiarkan Sipiso Somalim palsu dan 'pengawal' nyauntuk tinggal di istana.

Selama mereka tinggal di istana, palsu Sipiso Somalim memperlakukan 'Sipakpakhumal' seperti pembantu. Dia juga mengatakan 'Sipakpakhumal' untuk membajak sawah raja.

Suatu hari, sang putri melihat bagaimana 'Sipakpakhumal' sedang membajak ladang. Dia tidak melakukan apa-apa, ia hanya duduk dan bermain seruling saat sapi membajak ladang.

Sang putri mengatakan raja tenteng 'Sipakpakhumat '. Raja akhirnya menyadari masalahnya. Dia telah mendengar bahwa sebenarnya Sipiso Somalim memiliki kekuatan untuk mengendalikan hewan. Jadi dia meminta Sipiso Somalim palsu untuk membajak sawah dengan sapi, tapi ia tidak diizinkan untuk berada di dekat lembu. Sipiso Somalim palsu tidak bisa melakukannya.

Raja marah. Dia mengancam Sipiso Somalim palsu untuk mengatakan yang sebenarnya, kalau tidak, ia akan dikirim ke penjara. Sipiso Somalim palsu sangat ketakutan. Dia mengatakan kepada raja bahwa ia bukanlah seorang pangeran, namun 'pengawal' nya lah pangeran Sipiso Somalim yang asli.

Ketika raja tahu hal yang sebenarnya, ia menggelar pesta pernikahan. Sipiso Somalim dan sang putri akhirnya menikah. Mereka hidup bahagia selamanya. ***

Pakaian Adat Simalungu
Toba saat Matahari Terbit

Tongging, Danau Toba

No comments: