Legenda Pamboang

The Legend of Pamboang | English Edition

Cerita Rakyat dari Sulawesi Barat

DAHULU kala, tiga orang datang ke Majene, Sulawesi Barat. Mereka ingin membuka tempat baru. Ketiga orang itu bersaudara. Mereka adalah I Lauase, I Lauwella, dan I Labuqang.

Mereka tiba di pantai. Itu kosong. Tidak ada manusia tinggal di sana. Jadi tiga bersaudara membagi pekerjaan.

I Lauase bekerja di daratan . Ia ingin membuka ladang baru untuk perkebunan. I Lauwella dan I Labuqang bekerja di pantai. I Lauwella membersihkan pantai dari rumput laut dan I Labuqang menutupi lubang yang dibuat oleh kepiting.

Mereka bekerja keras setiap hari. Dan akhirnya mereka berhasil. I Lauase memiliki bidang dengan begitu banyak pohon, buah-buahan dan sayuran. I Lauwella dan I Labuqang sudah membersihkan pantai dari rumput laut dan menutupi lubang.

Satu per satu orang datang ke tempat mereka. Dan perlahan-lahan itu menjadi desa baru. Tiga bersaudara adalah pemimpin desa. Mereka pikir mereka harus mencari nama untuk desa mereka.

"Saya punya ide. Mari kita beri nama Pallayarang Tallu," kata I Lauase.

"Apa artinya," tanya I Lauwella.

"Yah, Pallayarang berarti tiang kapal dan Tallu berarti tiga," jelas I Lauase.

Mereka semua setuju. Sejak itu mereka bernama desa sebagai Pallayarang Tallu. Semakin banyak orang datang ke Pallayarang Tallu. Desa itu tumbuh menjadi sebuah kota kecil.

Nama Pallayarang Tallu begitu terkenal. Salah satu orang tertarik untuk mengetahui lebih banyak tentang kota baru itu. Namanya adalah Puatta Di Karena. Dia dari kerajaan Passokkorang. Dia pergi ke Pallayarang Tallu dengan banyak orang.

Mereka pengungsi karena kerajaan mereka diserang oleh musuh mereka. Mereka datang ke Pallayarang Tallu untuk meminta bantuan. Pemimpin, Puatta Di Karena datang ke rumah I Lauase ini.

"Kerajaan kami diserang. Dapatkah Anda bisa membantu kami?" Tanya Puatta Di Karena.

"Saya bukan satu-satunya pemimpin di sini. Saya harus berdiskusi dengan saudara-saudara saya, " jawab I Lauase.

Kemudian, tiga bersaudara mengadakan pertemuan. Setelah itu mereka bertemu Puatta Di Karena dan bercerita tentang keputusan mereka.

"Kita tidak bisa membantu Anda. Kami belum memiliki cukup tentara. Anda dapat melihat bahwa Pallayarang Tallu adalah sebuah kota baru. Ada tidak begitu banyak orang hidup di sini," jelas I Lauase.

"Tapi kita benar-benar membutuhkan bantuan Anda. Pallayarang Tallu merupakan kota terdekat dari kerajaan kita. Selain itu, tiga orang laki-laki sangat kuat. Anda dapat membangun kota ini. Ini berarti Anda memiliki kekuatan besar. Saya yakin kita bisa menang jika Anda membantu kami," kata Puatta Di Karena.

Ia melanjutkan, "Jika Anda membantu kami, saya akan memberikan tambo."

Tambo berarti biaya atau uang.

Tiga bersaudara kemudian dibahas. Mereka membutuhkan lebih banyak uang. Dan tambo yang dapat digunakan untuk membangun Pallayarang Tallu.

"Kapan Anda akan memberi kita tambo itu?" Tanya I Lauase.

"Minggu depan," jawab Puatta Di Karena.

Kemudian orang-orang dari Pallayarang Tallu membantu mereka. Mereka menang! Namun Puatta Di Karena belum muncul. Dia menghilang. Tidak ada yang tahu di mana ia berada. Orang-orang dari Pallayarang Tallu selalu berbicara tentang tambo.

Perlahan kata tambo berubah menjadi tamboang, kemudian berubah menjadi pamboang. Sejak itu orang-orang berubah nama Pallayarang Tallu ke Pamboang. Pamboang adalah area di Majene, Sulawesi Barat. ***

Tebing Taraujung Pamboang, Majene

No comments: