Bukit Fafinesu

 Fafinesu Hill >> English Version

Folklor dari Nusa Tenggara Timur

SUATU waktu ada tiga bersaudara. Nama mereka adalah Saku, Abatan, dan Seko. Mereka adalah anak yatim. Ayah mereka meninggal saat Seko, anak bungsu, masih bayi. Ibu mereka kemudian merawat mereka.

Sayangnya, saat Seko masih balita, ibu mereka menderita penyakit yang mengerikan. Anak-anak telah mencoba menemukan penyembuh terbaik. Tak disangka tidak ada yang bisa menyembuhkan penyakitnya. Setelah menderita cukup lama, ibu mereka meninggal dunia.

Seko masih terlalu muda untuk mengerti bahwa ibunya telah meninggalkannya selamanya. Seko dan Abatan mengatakan kepadanya bahwa ibunya meninggalkan rumah untuk menemani ayah mereka. Mereka tidak bisa menjelaskan bahwa ibu mereka tidak akan pernah bersama mereka lagi.

Waktu berlalu dan Seko telah menjadi kepala keluarga. Dia bekerja keras untuk adik-adiknya. Dia juga mengajari adik-adiknya untuk bersikap disiplin dan tidak bersemangat. Ketiga bersaudara itu membantu dan bergaul dengan baik. Mereka tidak pernah bertengkar. Saku danAbatan adalah orang dewasa sementara Seko masih anak kecil. Seko sering bertanya tentang orang tua mereka kepada kakak laki-lakinya.

"Saya sangat merindukan Ibu, kapan dia akan kembali ke rumah?" Tanya Seko.

Saku lagi berbohong. Dia masih menunggu waktu yang tepat untuk menjelaskan bahwa orang tua mereka telah meninggal. Dia selalu merasa tidak nyaman saat berbohong kepada adik bungsunya tentang orang tua mereka.

"Ibu pergi menemui Ayah, mereka akan segera kembali ke rumah," kata Saku.

"Sangat?" Jawab Seko dengan gembira.

"Ya, mereka akan segera kembali ke rumah," kata Saku.

Kemudian, Saku merasa sangat bersalah. Dia benar-benar ingin memberitahu saudaranya tentang orang tua mereka. Dia juga sangat merindukan orang tua mereka. Dan kali ini dia tidak tahan lagi.

Dia menyanyikan sebuah lagu yang ibunya biasa nyanyikan untuknya, Dia bernyanyi dengan sepenuh hati, dan itu membuatnya sangat sedih. Dia menangis. Saku tidur dengan air mata di pipinya. Dia bermimpi. Dia sedang bermimpi bahwa orang tua mereka mendatanginya.

Ayahnya berkata, "Saku, kami tahu berapa banyak Anda dan saudara laki-laki Anda merindukan kami Kami juga merindukan kalian semua Besok petang, mintalah saudara-saudaramu untuk pergi ke puncak bukit Jangan lupa membawa pisau dan ayam. Anda akan mengorbankan ayam. "

Kemudian mereka pergi. Saku terbangun dengan gembira. Dia segera memberitahu saudara-saudaranya tentang mimpinya. Mereka yakin itu bukan hanya mimpi. Mereka tahu mereka bisa bertemu dengan orang tua mereka

Keesokan harinya ketiga saudara laki-laki tersebut pergi ke puncak gunung. Mereka menunjukkan pisau dan ayam jantan. Ketika mereka tiba, mereka mendengar sebuah suara.

"Anak-anak saya, saya sangat menyayangi Anda."

"Ibu, apakah itu kamu?" Tanya Saku,

"Ya, ini aku."

Lalu orang tua mereka muncul. Ketiga bersaudara itu sangat bahagia. Seko adalah yang paling bahagia. Dia sangat merindukan mereka.

Sang ayah kemudian berkata, "Saku, kami punya beberapa hadiah untukmu Sekarang, korbankan ayamnya."

Hebatnya lagi, darah ayam itu berubah menjadi tiga ekor babi gemuk. Ketiga bersaudara itu sangat bahagia.

"Jaga babi dan ingat, kami selalu mencintaimu, suatu hari nanti kita akan bertemu lagi," kata sang ibu.

Lalu mereka lenyap. Ketiga bersaudara itu pulang dengan gembira. Mereka merawat babi seperti pesan orang tua mereka. Dan mereka juga menamai bukit itu sebagai Bukit Fafinesu. Artinya bukit babi gemuk. Bukit itu berada. Di kota Kefamenanu, Nusa Tenggara Timur. ***

Tamkesi, Rumah Tradisional

No comments: