Dua Gadis dan Burung Kekekow

Two Sisters and A Kekekow Bird >> English Version

Folklor dari Sulawesi Utara

Ada seorang wanita tua miskin tinggal di hutan. Dia tinggal bersama kedua putrinya. Suaminya sudah meninggal.

Keluarganya sangat miskin. Mereka tidak bisa makan secara teratur. Mereka sering menghabiskan malam dengan perut kosong. Meski hidup mereka sengsara, mereka tidak pernah mengeluh.

Wanita tua itu sangat bersyukur dengan kedua putrinya. Mereka sangat membantu dan dapat bergaul dengan baik. Kedua saudara perempuan itu tidak pernah bertengkar dan selalu saling membantu.

Kedua saudara perempuan itu mencari beberapa buah untuk dimakan. Mereka sudah mencari sejak pagi sayang mereka tidak beruntung. Mereka tidak bisa menemukan satu buah pun untuk dimakan.

Mereka sedang beristirahat di bawah pohon mangga besar. Mereka sangat lelah dan lapar. Mereka merasa sangat lemah. Mereka belum makan apa-apa sejak tadi malam.

"Saya sangat lapar," kata adik perempuan itu.

"Aku juga ... Siapa yang bisa memberi kita makan disini?" Jawab kakak perempuan itu.

Tiba-tiba, seikat pisang dijatuhkan dari puncak pohon.

"Hei, ada pisang, tapi kenapa ada pisang di sini? Kita duduk di bawah pohon mangga? Siapa yang menjatuhkan pisang ini?" Kata kakak perempuan itu.

Sementara kedua adik perempuan itu bertanya-tanya tentang pisang, mereka mendengar seekor burung bernyanyi.

"Kekekow .... Kekekow .... Kekekow" menyanyikan burung itu.

"Dengar, ada burung Kakekow!" tunjuk kakak perempuannya.

Iya nih! Ada Burung Kekekow. Orang menamakannya Kekekow karena selalu bernyanyi.

"Kekekow ... Kekekow ..."

Kedua saudara perempuan itu langsung memakan pisang tersebut. Sementara mereka menikmati makan pisang, burung itu lagi.memotong buah-buahan lainnya. Kedua saudara perempuan itu berteriak dengan gembira. Mereka langsung membawa pulang buahnya.

Keesokan harinya, kedua saudara perempuan itu kembali ke pohon mangga. Mereka berharap bisa melihat Burung Kekekow lagi. Mereka ingin mengucapkan terima kasih.

Kedua saudara perempuan itu duduk di bawah pohon mangga. Mereka mendengar nyanyian burung Kekekow. Kedua saudara perempuan itu segera berdiri dan melihat ke langit, mencari burung itu;

"Disana burung itu! Hei ... burung Kekekow! Kami di sini!" Kata adik perempuan itu.

Burung Kekekow bertengger di dahan pohon mangga dan mulai bernyanyi dengan merdu.

"Burung Kekekow, kami ingin mengucapkan terima kasih karena kemarin Anda memberi kami banyak buah-buahan, kami miskin dan kami tidak punya uang untuk membeli makanan Jadi, ketika Anda memberi kami buah kemarin, kami sangat bahagia," kata kaka perempuan.

Tiba-tiba, Burung Kekekow menurunkan banyak uang. Kedua saudari itu tidak percaya apa yang mereka lihat. Mereka mengumpulkan uangnya. Setelah mengucapkan terima kasih, mereka pulang ke rumah.

Mereka tidak lagi miskin. Mereka kaya! Orang begitu penasaran. Mereka bertanya bagaimana kedua saudarinya mendapatkan uangnya. Nah, kedua suster itu gadis jujur. Mereka mengatakan kepada mereka bahwa mereka mendapat uang dari Burung Kekekow.

Orang datang ke pohon mangga. Mereka semua meminta banyak uang. Meskipun mereka tidak miskin, mereka masih meminta banyak uang. Mereka sangat serakah!

Burung Kekekow tidak menurunkan uang mereka. Sebagai gantinya, burung itu menurunkan rumput mereka! Orang-orang sangat marah! Mereka mengira burung itu mengolok-olok mereka. Mereka menangkap burung tersebut dan membunuhnya.

Kedua saudara perempuan itu sangat sedih. Mereka mengubur burung dengan layak. Untuk menunjukkan rasa syukur, kedua adik perempuan selalu membantu orang miskin. ***

Gadis Toraja

No comments: