Skolong dan Cue

Skolong and Cue >> English Version

Cerita Rakyat dari Nusa Tenggara Timur

SEKALI pada suatu waktu, ada seorang anak laki-laki bernama Skolong. Dia tinggal bersama orang tuanya. Skolong adalah anak yang baik. Dia baik, membantu, dan taat kepada orang tuanya. Skolong juga anak laki-laki tampan.

Suatu hari, ayahnya memintanya untuk pergi ke rumah pamannya.

'Bibi Anda hamil dan nanti dia akan punya bayi. Jika bayi itu perempuan, Anda akan menikahinya saat dia dewasa, "kata ayah Skolong.

Nah, itu adalah kebiasaan bagi sepupu untuk menikah dan hadis juga mengatakan bahwa pernikahan diatur oleh orang tua. Skolong mengerti tradisi dan dia menuruti permintaan ayahnya.

Skolong tiba di rumah pamannya. Pamannya menyambutnya dengan gembira. Sementara Skolong diam-diam berharap sepupunya cantik. Sayangnya, keinginannya tidak terwujud. Bayi itu adalah seorang gadis, namun dia tidak terlihat seperti manusia biasa. Dia tidak memiliki tangan dan kaki. Dia tidak memiliki leher. Tubuhnya bulat. Orang tua kaget melihat kondisi anak perempuan mereka. Mereka menamakannya Cue dan itu berarti kentang liar. Orang bisa menemukan isyarat hanya di hutan. Mereka menamakannya Cue karena anaknya tampak seperti isyarat.

Meskipun dia tidak terlihat seperti gadis biasa, Cue tumbuh sebagai gadis cerdas. Dia bisa bicara
Dan bernyanyi dengan sangat baik.

Sementara itu, Skolong masih tinggal di rumah pamannya. Dia tidak mau menikahi Cue. Jadi, dia berencana pulang ke rumah. Dia memberi tahu paman dan bibinya tentang rencananya. Mereka tidak bisa menghentikan Skolong. Mereka mengerti bahwa Skolong tidak mau menikahi anak perempuan mereka.

Skolong pergi thome. Dia tidak tahu bahwa Cue diam-diam mengikutinya. Dia tidak bisa berjalan. Cara dia bergerak menggulirkan tubuhnya.

Dia kadang berhenti untuk beristirahat. Saat dia beristirahat, dia bernyanyi tentang betapa dia mencintai Skolong.

Akhirnya Cue tiba di rumah Skolong. Ada pesta. Orangtua Skolong mengadakan pesta untuk menyambutnya. Cue benar-benar ingin menghadiri pesta tersebut, namun dia tahu tentang kondisinya. Dia berdoa kepada Tuhan. Dia meminta Tuhan untuk memberinya keajaiban.

Isyarat tertidur. Dia bermimpi. Seorang wanita tua menyuruhnya untuk membakar kulitnya yang sudah mati. Isyarat terbangun. Dia tidak mengerti mimpinya. Namun dia tetap melakukannya. Dia membakar kulitnya yang sudah mati.

Dan keajaiban terjadi! Setelah kulit mati terbakar, Cue memiliki tangan dan kaki! Ya, dia terlihat seperti orang normal. Bukan hanya orang normal, dia begitu cantik!

Cue sangat senang. Dia berterima kasih pada Tuhan karena telah menjawab doanya. Kemudian dia pergi ke rumah Skolong untuk menghadiri pesta.

Skolong sangat kagum saat melihat seorang gadis cantik di partainya. Dia datang dan diperkenalkan
diri.

"Selamat datang di rumahku, namaku Skolong."

"Saya tahu siapa Anda," jawab Cue dengan gembira.

"Anda lakukan? Bagaimana? Kami belum pernah bertemu sebelumnya. "

"Saya Gue."

"Itu tidak mungkin," kata Skolong.

Isyarat kemudian bercerita tentang mimpinya dan kulitnya yang mati. Dia menunjukkan beberapa kulitnya. Skolong akhirnya percaya bahwa dia benar-benar Cue.

Skolong juga jatuh cinta dengan Cue. Dia memintanya untuk menikahinya. Cue dengan senang hati menerimanya. Nah, cinta sejatinya pada Skolong tidak pernah mati. Kemudian mereka menikah dan mereka hidup bahagia selamanya. ***

Pakaian Adat Nusa Tenggara Timur

No comments: