Datuk Darah Putih

Datuk Darah Putih | English Version

Cerita rakyat dari Jambi

SUATU waktu di Jambi, ada sebuah kerajaan. Rajanya bijaksana. Orang-orang sangat mencintainya. Kerajaan itu damai. Raja memiliki seorang komandan yang tangguh. Namanya adalah Datuk Darah Putih. Ia disebut demilian karena darahnya berupa darah putih yang murni. Dia tidak memiliki darah merah. Orang-orang mengatakan bahwa darahnya hanya putih karena ia memiliki kekuatan supernatural yang hebat.

Raja mengadakan pertemuan dengan Datuk Darah Putih.

"Datuk, saya baru saja mendengar dari mata-mata kita bahwa tentara Belanda datang ke kerajaan kita. Mereka berlayar dengan kapal-kapal besar. Saya yakin mereka membawa banyak tentara."

"Anda benar, Yang Mulia. Mereka datang dan siap untuk menduduki kerajaan kita, saya siap untuk membela kerajaan kita," kata Datuk Darah Putih.

"Baiklah, saya tidak pernah mempertanyakan kesetiaan Anda kepada kerajaan. Sekarang, saya ingin Anda mempersiapkan pasukan kita. Pilihlah tentara terbaik. Saya tahu Belanda hebat, tapi kita tidak takut!" Perintahkan raja.

Segera, Datuk Darah Putih memilih tentara terbaiknya. Dia mengatakan kepada mereka bahwa Belanda akan datang untuk menduduki kerajaan mereka. Datuk Darah Putih meminta para prajurit untuk melakukan yang terbaik. Mereka harus berjuang dengan berani dan memastikan Belanda tidak akan pernah mendarat di kerajaan mereka.

Datuk Darah Putih meminta tentara untuk menyiapkan kapal terbaik. Dia juga meminta mereka untuk mempersiapkan senjata mereka dengan baik. Dia tahu betapa hebatnya Belanda. Dia juga tahu bahwa Belanda memiliki senjata yang lebih baik. Tapi dengan strategi dan motivasi yang lebih baik, dia tahu mereka bisa Belanda.

Datuk Darah Putih menetapkan sebuah strategi. Dia meminta tentaranya untuk memasang kapal di selat. Mereka bersembunyi. Ketika kapal-kapal Belanda datang, mereka akan menyerang!

Rencana mereka berjalan sangat baik. Belanda terjebak. Datuk Darah Putih dan tentaranya menyerang Belanda dengan berani. Segera, Belanda meninggalkan tempat itu.

Semua tentara senang. Mereka semua memuji komandan mereka, Datuk Darah Putih. Namun, Datuk Darah Putih sepertinya tidak terlihat bahagia. Para prajurit bingung.

"Ada apa, Komandan? Kami baru saja memenangkan pertarungan, kenapa kamu tidak bahagia?" Tanya salah satu tentaranya.

"Anda benar Kami baru saja memenangkan pertarungan, tapi kami belum memenangkan perang, ini baru permulaan, Belanda akan kembali dengan lebih banyak kapal, lebih banyak tentara, dan lebih banyak senjata," jelas Datuk Darah Putih.

Dia melanjutkan, "Tapi saya tidak ingin Anda takut. Kita bisa mengalahkan musuh manapun selama kita saling berpegang teguh dan kita memiliki motivasi yang besar untuk selalu menang."

Datuk Darah Putih benar. Beberapa minggu kemudian, orang-orang Belanda kembali! Mereka datang dengan lebih banyak tentara. Untungnya, Datuk Darah Putih telah menetapkan strategi baru. Awalnya strategi berjalan dengan baik. Datuk Darah Putih dan tentaranya bisa menyeimbangkan orang-orang Belanda. Tapi perlahan, karena jumlahnya kalah banyak, Datuk Darah Putih dan tentaranya terpojok.

Hal buruk terjadi. Seorang tentara Belanda menyambar Datuk Darah Putih. Dia berdarah sangat parah. Para tentara melihat darah putih keluar dari tubuhnya. Datuk Darah Putih meminta tentaranya untuk memberinya batu kecil. Kemudian, dia meletakkan batu itu di atas luka. Hebatnya, pendarahannya berhenti. Semua tentara senang. Mereka seperti diberi lebih banyak motivasi untuk bertarung. Mereka akhirnya memenangkan pertempuran lagi! ***

Rumah adat Jambi/Kajang Leko

No comments: