Kisah Gunung Pinang

The Story of Pinang Mountain | English version

Cerita Rakyat dari Banten

Dahulu kala di Banten, tinggal seorang Wanita tua dengan anak tunggalnya. Namanya Dampu Awang. Keluarga itu miskin. Ayah Dampu Awang meninggal sejak lama.

Dampu Awang adalah seorang nelayan. Sayangnya, ia hanya memiliki sebuah perahu kecil. Dia selalu berharap bisa memiliki kapal besar untuk menangkap lebih banyak ikan untuk dijual.

Dampu Awang sedang mendayung perahu kecilnya. Dia melihat sebuah kapal besar. Dia begitu kagum dengan ukurannya. Setelah dia selesai memancing, dia meminta beberapa orang tentang pemilik kapal besar tersebut.

"Namanya Teuku Abu Matsyah, dia seorang pedagang," jelas seorang pria.

Dampu Awang tidak bisa berhenti memikirkan kapal besar itu.

"Saya ingin punya kapal besar seperti itu Tapi bagaimana. Ya... saya harus menjadi pedagang seperti Teuku Abu Matsyah Saya pikir menjadi pedagang lebih baik daripada menjadi nelayan. Saya ingin menjadi pedagang kaya seperti dia!" Kata Dampu Awang dengan percaya diri.

Kemudian dia memberi tahu ibunya tentang rencananya untuk menjadi pedagang. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia ingin pergi ke Malaka. Ibunya sangat sedih saat anak tunggalnya ingin meninggalkannya. Dia tahu bahwa dia ingin menjadi kaya dan memberinya sebuah rumah besar. Karena alasan mulia, dia mengizinkannya pergi.

"Sebelum pergi, tolong bawa burung ini, ini burung kesukaan ayahmu, semoga burung ini mengingatkanmu tentang aku dan kampung halamanmu," kata sang ibu.

Belakangan, Dampu Awang meninggalkan ibunya dan pergi ke Teuku Abu Matsyah. Saat bertemu dengannya, Dampu Awang meminta izin untuk bergabung dengan kapalnya.

"Kenapa kamu mau pergi ke Malaka?" Tanya Teuku Abu Matsyah.

"Saya ingin menjadi saudagar kaya, sama seperti Anda," jawab Dampu Awang.

Kemudian dia bercerita tentang kondisinya yang buruk dan rencananya untuk membeli rumah besar untuk ibunya.

Teuku Abu Matsyah begitu tersentuh. Dia membiarkan dia bergabung dengan kapal besarnya dengan satu syarat. Dia ingin dia bekerja dengan kru lain. Dampu Awrang dengan senang hati menerima permintaan Teuku Abu Matsyah. Saat pelayaran dimulai, Dampu Awang bekerja keras dan tekun.

Pedagang itu sangat senang melihat bagaimana Dampu Awang bekerja. Dia mulai memberinya lebih banyak tanggung jawab. Dia bisa melakukan tugas barunya dengan mudah. Hal itu membuat Teuku Abu Matsyah lebih mempercayainya. Perlahan ia meminta Dampu Awang untuk mengendalikan bisnisnya.

Pedagang itu sudah tua dan dia hanya memiliki satu anak perempuan. Dia ingin Dampu Awang mengambil alih bisnisnya. Tapi dia ingin Dampu Awang menikahi putrinya terlebih dahulu. Tentu saja dia dengan senang hati menerima permintaan untuk menikahi putri saudagar itu.

Dampu Awang selalu berlayar. Suatu hari, kapal akan berhenti di kampung Dampu Awang. Orang-orang membicarakannya. Ibu Dampu Awang juga mendengarnya.

Saat kapal tiba, ibu langsung memanggil namanya. Dia sangat senang bertemu dengannya lagi. Dia juga melihat burung yang dia berikan dalam kondisi baik.

Dampu Awang begitu kaget melihat kondisi ibunya. Dia sangat malu. Dia tampak sangat tua dan sangat miskin. Dia memakai baju lusuh. Dia mengabaikannya.

Si ibu terus memanggil. Nama Dampu Awang. Sayangnya, Dampu Awang memerintahkan krunya untuk meminta ibunya pergi. Si ibu sangat sedih.

Dia berdoa, "Ya Tuhan, jika dia bukan anakku, biarkan dia pergi Tapi jika dia benar-benar anakku, tolong buat dia tinggal di sini selamanya."

Tiba-tiba burung itu bisa bicara, "Dampu! Dia ibumu! Dia ibumu!" Sekali lagi, Dampu Awang mengabaikan burung itu. Tidak lama kemudian, hujan turun sangat deras. Suara guntur memekakkan telinga. Ya, ada badai berat!

Dampu Awang memerintahkan krunya untuk melanjutkan pelayaran. Namun. Kapal itu tidak seimbang. Hujan lebat dan angin kencang membalikkan kapal terbalik. Dampu Awang meninggal di kapalnya. Perlahan kapal tersebut menjadi batu dan akhirnya menjadi gunung. Orang kemudian menamainya sebagai Gunung Pinang. ***

Beo (Gracula religiosa religiosa)

No comments: