Kisah Putri Duyung

The Story of a Mermaid | English Version

Cerita Rakyat dari Sulawesi Tengah

DAHUKU, tinggal seorang petani miskin. Dia tinggal bersama istri dan tiga anaknya. Petani hanya memiliki sawah kecil. Terkadang tidak cukup untuk memberi makan keluarganya. Oleh karena itu petani pergi memancing untuk menghasilkan uang tambahan.

Ketiga anaknya pemalas. Mereka tidak pernah membantu orang tua mereka. Mereka tidak tahu apa-apa dan tidak taat. Orang tua sering menasihati mereka, tapi anak-anak itu mengabaikannya, Sementara orang tua bekerja, anak-anak hanya bermain dengan teman mereka.

Sang ibu sangat sabar dan dia tidak pernah lelah. Ia terbangun di pagi hari, membersihkan rumah, memasak untuk keluarga, dan kemudian juga membantu suaminya untuk bekerja.

Sang ayah baru saja kembali dari memancing. Dia sangat senang, dia membawa banyak ikan. Dia berencana menjual sebagian dari mereka dan memakan sisanya.

"Saya pergi ke pasar sekarang untuk menjual ikan ini. Tolong masak beberapa dari mereka, saya ingin makan ikan untuk makan malam nanti," kata ayah kepada sang ibu.

"Baiklah, saya akan memasak ikan untuk Anda dan anak-anak," jawab sang ibu.

Kemudian sang ayah pergi ke pasar Kemudian, anak-anak pulang ke rumah. Mereka baru saja selesai bermain. Mereka lapar. Mereka melihat ibu mereka di dapur.

"Apa yang sedang kamu masak, Bu, baunya enak sekali."

"Saya sedang memasak ikan. Kita akan makan ikan sebagai makan malam kita malam ini," kata sang ibu.

"Makan malam? Tapi saya lapar sekarang" kata si sulung.

"Anda sudah makan siang sebelum bermain, kenapa Anda lapar sekarang?" Tanya sang ibu.

"Kita capek, bau ikan yang dimasak membuat saya sangat lapar. Tolong biarkan saya makan sekarang" kata anak bungsu.

"Hmm ... Baiklah, tapi ingat, jangan makan semua ikan, ayahmu ada di pasaran sekarang dan dia mau makan ikan untuk makan malam, cintai beberapa untuknya," kata sang ibu.

"Baiklah Mom!" Kata anak-anak itu

Mereka lalu langsung memakan ikannya. Itu sangat lezat. Anak-anak sangat menikmati makan ikan. Mereka lupa pesan ibu mereka. Mereka memakan semua ikan! Mereka tidak menyia-nyiakan ikan untuk orang tua mereka.

Pada malam hari, sang ayah pulang ke rumah. Dia mengatakan kepada istrinya bahwa ia ingin makan malam. Dia tidak tahu bahwa ikan itu semua dimakan oleh anak-anak. Dia bertanya pada mereka.

'Di mana ikannya? Apakah kamu makan semuanya?'

"Ya, Bu ... sangat lezat jadi kami makan semua ikan."

"Tapi aku sudah menyuruhmu untuk tidak memakan semua ikan."

Ketika sang ayah mengetahui bahwa tidak ada ikan yang tersisa, dia sangat marah.

"Saya tidak peduli! Saya ingin makan ikan sekarang!" Teriak ayahnya.

Si ibu sedih. Dia berkata, "Saya akan menemukan beberapa ikan untuk Anda."

Kemudian dia meninggalkan rumah dan pergi ke laut.

Sudah pagi dan ibu belum kembali. Ayah dan anak-anak mencarinya. Mereka pergi ke laut. Anak-anak memanggil ibu,

"Ibu ... dimana kamu?"

"Aku di sini," jawab sang ibu.

Dia berenang di laut dan mendekati anak-anaknya dan suaminya.

Dia membawa beberapa ikan di tangannya. Dia berkata, "Ini ikannya untukmu, tapi aku tidak bisa tinggal bersamamu lagi, aku tinggal di sini, di laut, aku telah berubah menjadi putri duyung."

Lalu dia terjun dan menghilang. Ayah dan anak-anak sangat sedih. Mereka menyesali perilaku buruk mereka. Anak-anak menyesalkan bahwa mereka memakan semua ikan dan tidak mendengarkannya sementara sang ayah menyesali bahwa dia sangat kasar terhadap istrinya. Namun, sudah terlambat. Mereka baru saja kehilangan dia selamanya. ***

Mermaid

No comments: