Lona Kaka dan Lona Rara

Lona Kaka and Lona Rara | English Version

Cerita Rakyat dari Nusa Tenggara Timur

Ada seorang petani miskin. Dia tinggal bersama istri dan kedua putrinya. Kedua anak perempuan itu cantik. Nama putri tertua adalah Lona Kaka dan nama termuda adalah Lona Rara.

Meskipun mereka hampir sama cantiknya, dua saudara perempuan memiliki kepribadian yang sangat berbeda. Lona Rara rajin, baik hati, membantu, dan taat kepada orang tuanya. Namun, Lona Kaka malas, kasar, dan dia tidak pernah mendengarkan orang tuanya.

Lona Kaka selalu cemburu pada adik perempuannya. Kapan pun dia mendapatkan sesuatu yang lebih baik, Lona Kaka selalu berusaha mencuri darinya.

Nah, suatu hari Lona Rara menerima beberapa makanan dari tetangga mereka. Tetangga memberi makanan kepada Lona Rara setelah dia membantu tetangga. Lona Rara sangat senang karena makanannya lezat.

Lona Kaka cemburu! Dia mencoba mencuri makanan adiknya. Dia merencanakan sesuatu yang buruk. Dia punya ide!

"Lona Rara, tolong bantu saya mencuci baju," kata Lona Kaka.

"Tentu, tidak masalah," kata Lona Rara dengan gembira.

Lalu mereka berdua pergi ke sungai untuk mencuci pakaian.

Ketika mereka sampai di sungai, Lona Kaka diam-diam mencuri makanan Lona Rara. Dia memiliki gagasan buruk. Dia ingin Lona Rara tersesat di hutan dan tidak pernah pulang ke rumah!

Setelah dia mencuri makanannya, Lona Kaka memberikan beberapa makanan untuk seekor anjing.

Lona Kaka langsung menjerit!

"Lona Rara, anjing mencuri makananmu, ayo kejar anjingnya!" Lalu dia pura-pura mengejar anjing itu.

Lona Rara berlari sangat cepat. Anjing itu berlari menuju hutan.

Lona Kaka berlari di belakang Lona Rara. Saat melihat Lona Rara memasuki hutan, Lona Kaka berhenti dan kembali ke rumah.

Lona Rara tersesat di hutan! Dia tidak tahu ke mana harus pergi. Lalu dia tiba di kolam kecil. Dia sangat lelah. Dia melihat beberapa jeruk besar. Dia sangat haus. Dia memanggil pemilik jeruk itu.

"Permisi ... bolehkah saya beri satu buah jeruk, saya sangat haus dan lapar."

Tidak ada jawaban. Lona Rara kemudian memutuskan untuk mengambilnya. Dia mengambil satu jeruk yang belum matang. Saat dia memotong jeruknya, tiba-tiba seorang pria keluar dari situ
jeruk.

Pria itu sangat tampan. Lona Rara terdiam.

Dia bertanya, "siapa kamu?"

"Saya tinggal di sini di hutan ini, Anda telah membantu saya keluar dari jeruk dan sekarang saya akan membantumu," kata pria itu.

Lona Rara memintanya untuk menunjukkan kepadanya bagaimana pulang. Saat mereka sampai di rumah, orang-orang terkejut. Mereka mendengar dari Lona Kaka bahwa Lona Rara hilang di hutan.

Lona Kaka sangat cemburu saat melihat adik perempuannya kembali pulang dengan pria tampan. Ketika dia mendengar bahwa Lona Rara akan menikah dengan pria itu, Lona Kaka sangat kesal.

Dia bertanya kepada Lona Rara bagaimana dia bertemu dengan pria itu. Lona Rara memberitahunya tentang jeruk besar di hutan.

Lona Kaka langsung pergi ke hutan. Saat melihat jeruk besar, dia memilih yang sudah matang. Dia memotongnya! Tiba-tiba, seorang pria berdiri di depannya, Sayangnya, pria itu tidak muda dan tampan. Sebaliknya dia sudah tua dan jelek. Lona Kaka sangat terkejut! Dia berlari sangat cepat! Sayangnya, pria tua dan jelek terus mengikutinya.

Lona Kaka tidak mau pulang. Dia sangat malu. Jadi dia tinggal di hutan bersama pria jelek dan tua itu. ***

Orange

Orange Still Life

No comments: