Murid Durhaka

The Ungrateful Student | English Version

Cerita rakyat dari Riau

Dahulu kala di Riau, orang-orang di kerajaan Daik Lingga hidup dengan bahagia. Itu damai dan tidak ada penjahat yang berani melakukan hal buruk di sana. Para penjahat takut pada Apek Huang Tai. Dia adalah seorang master bela diri. Dia sudah tua dan punya banyak siswa. Mereka belajar bela diri dari dia. Salah satu mahasiswanya adalah Mahmud.

Mahmud adalah murid yang cerdas. Dalam waktu yang sangat singkat ia sudah menguasai semua keterampilan dan teknik bela diri.

Apek Huang Tai merasa sudah tiba saatnya Mahmud berhenti belajar darinya. Dia menyarankan Mahmud untuk pergi ke tempat lain. Sebelum dia pergi, Apek Huang Tai memberinya nasihat.

"Ingat, kemana pun Anda pergi, gunakan keterampilan bela diri Anda dengan bijak. Gunakan hanya bila perlu, karena bisa melukai orang," kata Apek Huang Tai.

Mahmud tidak punya tempat untuk pergi. Dia hanya mendengarkan hatinya. Dia akhirnya sampai di Palembang. Saat itu tengah hari, dia mendengar ayam berkokok. Dia penasaran. Biasanya, ayam jantan berkokok di pagi hari. Dia kemudian punya ide lucu, dia meniru kokoknya. Tiba-tiba, beberapa orang tentara berada di depannya dan menyudutkannya.

"Karena Anda baru saja berkokok, maka Anda harus melawan Komandan saya."

"Saya tidak mengerti. Apa maksudmu? Saya baru disini," kata Mahmud.

"Anda mendengar seekor ayam berkokok benar? Yah, itu bukan ayam jantan. Suara itu dibuat oleh Panglima istana. Julukannya adalah Komandan Ayam Berkokok. Dia selalu menantang orang untuk melawannya. Jika seseorang menanggapi kokoknya, dia harus melawannya. Anda merespons, maka Anda harus melawan dia! "

Mahmud tahu dia hanya melakukan kesalahan. Namun, ia tak mau kabur. Dia ingin bertanggung jawab. Para prajurit kemudian membawanya ke lapangan terbuka. Komandan menunggunya. Tanpa menunggu lagi, komandan menyerangnya. Mahmud berdarah. Dia ingat saran gurunya. Dia pikir dia harus menggunakan keterampilan bela dirinya, kalau tidak, dia akan terbunuh! Mahmud melawan. Dia menggunakan semua keterampilan yang dikuasainya. Dia menyerang komandan. Akhirnya omandan menyerah!

Dia meminta Mahmud untuk berhenti menyerangnya. Raja melihat pertarungan. Dia tahu bahwa Mahmud lebih kuat dari pada komandan. Raja kemudian meminta Mahmud untuk menjadi komandan baru.

Tepat setelah Mahmud ditunjuk menjadi komandan baru, dia tinggal di istana. Kehidupan baru di istana mengubah Mahmud. Dia sekarang menjadi sombong. Tidak ada yang berani mengingatkannya, termasuk raja. Mahmud melakukan apapun yang dia mau. Raja akhirnya bertemu dengan guru Mahmud. Raja memintanya untuk berbicara dengan Mahmud untuk melakukan hal-hal baik.

"Kenapa Anda di sini, Pak tua? Aku tidak butuh kamu lagi Akulah komandan di sini. Saya bisa meminta tentara saya untuk menyingkirkan Anda!" Kata Mahmud kepada Apek Huang Tai.

"Kamu telah berubah. Ingat nasehat saya, saya sudah menyuruhmu untuk menggunakan ketrampilan dengan bijak."

Pertarungan tak bisa dihindari. Mahmud dan Apek Huang Tai berjuang dengan berani. Mahmud mengira bisa mengalahkan Apek Huang Tai. Dia salah. Meski Apek Huang Tai sudah tua, ia masih memiliki banyak energi. Dan dia tahu kelemahan Mahmud. Dan Mahmud menyerah! Dia meminta maaf pada gurunya. Dia tahu dia salah dan dia berjanji untuk menjadi baik lagi. ***

Pencak Silat

No comments: