Legenda Naga Erau

A Dragon and a Baby (Erau Legend) | English Version

Cerita rakyat dari Kalimantan Timur

DAHULU, ada sebuah desa kecil di Kalimantan Timur. Kepala desa tinggal sendirian bersama istrinya. Mereka belum punya anak.

Hujan turun berhari-hari. Ada badai besar. Suara guntur membuat takut semua penduduk desa. Mereka tidak memiliki keberanian untuk pergi keluar rumah dan itu termasuk
Kepala desa

Kepala desa dan istrinya kehabisan kayu api untuk memasak. Dia pergi keluar untuk mencari beberapa hutan. Istrinya memintanya untuk berhati-hati. Dan setelah dia mendapatkan beberapa hutan, dia pulang ke rumah.

Dalam perjalanan pulang, dia melihat seekor ulat kecil terbaring di tanah. Itu terlihat tak berdaya. Kepala desa merasa kasihan. Dia dengan hati-hati memilih ulst itu dan membawanya pulang. Hebatnya, hujan berhenti. Tidak ada guntur lagi. Matahari bersinar terang. Langit sudah jelas!

Di rumah, istrinya terkejut melihat ulat tersebut. Tak lama kemudian, dia juga merasa kasihan pada cacing tersebut. Dia mengambil beberapa daun dan memberi makan ulat itu. Itu memakan semua daun. Kepala desa dan istrinya senang melihat cacing itu tidak lagi lemah.

Sang istri merawat ulat itu dengan penuh kasih. Perlahan, ulat itu semakin membesar. Itu perlahan berubah menjadi naga! Kepala desa dan istrinya masih mencintai naga. Mereka memperlakukan naga itu seperti merawat anak mereka sendiri.

Suatu malam, kepala desa bermimpi. Seorang gadis cantik mendatanginya.

Dia berkata, "Jangan takut, Ayah, saya adalah anak Anda, saya adalah naga. Saya ingin mengucapkan terima kasih dan Ibu karena telah merawat saya dan mencintai saya sejak saya kecil. Namun, sudah waktunya untuk Saya ingin meninggalkan Anda, saya ingin kembali ke rumah saya di sungai, tolong bawa saya ke sungai, dan Anda akan mendapat kejutan bagus di sana. "

Saat terbangun, kepala desa memberi tahu istrinya tentang mimpinya. Dia memintanya untuk melakukan apa yang ada di mimpinya dalam mimpinya.

Lalu kepala desa dan istrinya membawa naga itu ke sungai. Dan saat mereka tiba, naga itu berenang di sungai.

Tiba-tiba naga itu bisa bicara. Suara naga itu persis sama dengan suara gadis dalam mimpinya.

"Terima kasih banyak, Ayah dan Ibu, kamu baik sekali, aku tidak akan pernah melupakanmu, aku tahu kalian berdua benar-benar ingin punya anak, tunggu sebentar dan harapanmu akan terwujud."

Kepala desa dan istrinya berdiri di sisi sungai. Mereka menunggu apa yang akan terjadi selanjutnya. Mereka melihat naga sedang berenang dan mulai menjauh dari mereka, sampai mereka tidak dapat melihat naga itu. Setelah beberapa saat, naga itu kembali.

Ada keranjang kecil di depan hidung naga. Itu berenang dan mendorong keranjang menuju kepala desa dan istrinya.

Dan saat naga berada di sisi sungai, mereka terkejut! Mereka melihat bayi perempuan di dalam keranjang!

Naga itu berkata, "Tolong merawatnya dengan baik, dia adalah anak perempuanmu dan dia akan menjadi orang yang sangat penting suatu saat nanti."

Naga itu perlahan meninggalkan mereka.

Kepala desa dan istrinya sangat senang. Keinginan mereka akhirnya menjadi kenyataan. Mereka punya bayi! Mereka merawatnya dan sangat mencintainya.

Sampai saat ini, orang-orang di daerah tersebut percaya bahwa ketika bayi perempuan itu dewasa, dia menikah dengan Raja Kutai Kertanagara, sebuah kerajaan di Kalimantan. Dan orang-orang bernama naga itu sebagai Naga Erau. Dan untuk memperingatinya, orang selalu mengadakan lomba sampan. Mereka menghiasi sampan mereka seperti naga. ***

Sampan Naga

No comments: