Naga dan Raksasa

The Dragon and the Giants | English Version

Cerita Rakyat dari Aceh

Dulu, Pulau Sumatera sudah dikenal. Sebagai Pulau Andalas. Pada saat itu, pulau itu terbagi menjadi dua pulau besar. Pulau-pulau itu dipisahkan oleh selat. Ada kerajaan di dua pulau itu. Mereka adalah Kerajaan Daru dan Kerajaan Alam.

Orang-orang di Alam Kerajaan hidup bahagia dan damai. Pulau mereka subur. Pohon tumbuh dengan sangat baik. Mereka juga punya banyak air. Sultan mereka, Sultan AIam adalah orang yang bijak. Dia memimpin bangsanya dengan sangat baik.

Sementara itu, orang-orang di Kerajaan Daru tidak hidup bahagia. Mereka mengalami masalah dalam menanam pohon. Itu terjadi karena mereka tidak memiliki cukup air. Hujan tidak turun secara teratur. Hidup mereka semakin parah karena raja mereka, Sultan Daru, adalah raja yang kejam.

Sultan Daru cemburu dengan Sultan AIam. Dia berencana menyerang Kerajaan Alam dan menempatinya. Dia telah mencoba mengirim tentaranya untuk menyeberangi selat dan menyerang Kerajaan Alam. Namun tentaranya tidak pernah bisa menyeberangi selat tersebut. Bahkan, beberapa di antaranya tak berani menyeberangi selat tersebut. Mengapa? Nah, itu karena tinggal seekor naga di selat. Naga itu adalah teman Sultan Alam. Karena itulah naga selalu melindungi temannya dari musuhnya.

Sultan Daru kesal. Dia bertanya kepada penasehatnya bagaimana cara mengalahkan naga. Penasihat tersebut mengatakan bahwa naga hanya bisa dipukuli oleh dua raksasa. Nama mereka adalah Seulawah Inong dan Seulawah Agam.

"Temukan raksasa itu, katakan pada mereka, saya akan memberikan apapun yang mereka inginkan jika mereka bisa membunuh naga itu!" perintah Sultan Daru ke tentara.

Para raksasa menerima permintaan raja. Segera, mereka pergi ke selat dan naga itu mendengar bahwa raksasa-raksasa itu datang untuk membunuhnya. Jadi, dia langsung berbicara dengan Sultan Alam.

"Sejauh ini, saya bisa menangani tentara Sultan Daru Tapi kali ini berbeda, raksasa sangat kuat, jika saya mati, kedua pulau akan bergabung sebagai satu pulau, Anda akan merasakan gempa, kemudian Anda akan menemukan banyak ikan di pantai Jangan ambil mereka, Anda harus meminta bangsamu untuk pergi ke tempat yang lebih tinggi, semakin tinggi semakin tinggi, mendaki bukit atau gunung," saran naga itu.

Tidak lama kemudian, raksasa-raksasa itu sampai di selat. Pada awalnya, pertarungan itu seimbang. Naga itu bisa bertarung dengan baik. Namun, perlahan ia kehilangan kekuatannya. Raksasa itu terlalu kuat untuknya. Akhirnya naga itu mati.

Setelah naga terbunuh, Sultan Daru dan tentaranya segera menyeberangi selat tersebut. Sultan AIam sedih saat mendengar bahwa temannya terbunuh. Dia segera meminta bangsanya untuk pergi ke tempat yang lebih tinggi.

Apa yang naga katakan itu benar! Ada gempa besar! Perlahan air di laut menhilang. Ikan ada di pantai! Sultan Daru, para serdadu, dan para raksasa itu bahagia. Mereka sibuk mengumpulkan ikan.

Tiba-tiba ombak besar datang! Sultan Daru, tentara, dan raksasa tenggelam! Mereka semua mati!

Dari kejauhan, Sultan AIam menyaksikan kejadian tersebut. Dia sangat bersyukur karena naga tersebut telah menyuruhnya untuk meminta bangsanya pergi ke tempat yang lebih tinggi.

Sementara tubuh naga perlahan berubah menjadi pulau. Orang kemudian menamainya sebagai Pulau Sabang. ***

Simeulue Ate Fulawan Dragaon Boat Festival

No comments: