Oheo

Oheo | English Version

Cerita rakyat dari Sulawesi Tenggara

Ada seorang pria tampan di Kendari, Sulawesi Tenggara. Namanya Oheo. Dia adalah petani yang baik dan tekun. Dia menanam pohon tebu di ladangnya. Setiap hari dia selalu merawat pepohonan. Dan dia juga merawat hewan-hewan.

Sudah waktunya panen tebu. Dia sangat bahagia. Pagi-pagi sekali, dia meninggalkan rumahnya dan pergi ke lapangan. Namun, dia sangat terkejut saat sampai di lapangan. Lapangan berantakan. Tampaknya beberapa orang sudah mengambil tebu. Dia sangat kesal. Dia ingin menemukan pencuri itu! Dia mendengar beberapa orang tertawa.

Dia mendengar, "Hmmm tebu ini sangat lezat!"

"Aha!" Kata Oheo.

"Pencuri masih di sini. Aku akan menangkap mereka! "

Oheo mencoba untuk tidak membuat suara. Namun, dia tidak bisa menemukannya. Dan ketika dia melihat ke atas, dia melihat tujuh bidadari yang cantik terbang di langit. Mereka punya tebu! Malaikat-malaikat itu terbang ke sungai. Mereka ingin mandi. Oheo mengikuti mereka.

Oheo tidak marah lagi. Sebaliknya, dia sangat bahagia. Dia jatuh cinta dan ingin menikahi salah satu malaikat. Diam-diam, dia mengambil salah satu syal bidadari. Dan tentu saja, setelah selesai mandi, satu bidadari tidak bisa terbang ke langit.

Oheo kemudian muncul. Dia pura-pura bersedia membantunya.

"Namaku Oheo. Kenapa kamu terlihat sangat sedih? "

"Namaku Putri Anawai. Aku bidadari dan baru saja kehilangan selendang saya. Tanpa itu, saya tidak bisa kembali ke rumah saya. Saya tinggal di istana di langit," kata malaikat itu.

"Mengapa Anda tidak tinggal di rumah sementara saya mencarinya" kata Oheo.

Putri Anawai setuju menginap di rumahnya. Dia tidak tahu bahwa Oheo menyembunyikan selendangnya. Kemudian, Oheo memintanya untuk menikahinya.

Putri Anawai setuju tapi Oheo harus menjanjikan satu hal. Oheo harus membersihkan dan membasuh anak-anak mereka, jika mereka buang air besar. Oheo setuju. Dia benar-benar jatuh cinta padanya. Putri Anawai begitu cantik. Dia juga berpikir bahwa membersihkan anak bukanlah hal yang sulit dilakukan. Itu adalah satu tahun setelah mereka menikah dan mereka memiliki satu anak. Seperti yang dijanjikan, Oheo selalu mencuci anak setelah anak tersebut buang air besar.

Pada suatu pagi, Oheo sedang sibuk di sawah. Anak itu sedang buang air besar. Putri Anawai meminta Oheo untuk mencuci anak itu. Oheo menolak. Dia mengatakan bahwa dia sangat sibuk. Putri Anawai sangat sedih karena suaminya tidak menepati janjinya.

Jadi, dia membasuh anak itu. Dan kemudian tanpa sengaja, dia menemukan selendangnya yang tersimpan di kamar mandi.

Dia mengenakan selendang dan terbang ke langit. Oheo mencoba menghalanginya tapi Putri Anawai sudah membuat keputusan. Dia sangat kecewa.

Oheo sangat menyesal. Dia menyalahkan dirinya sendiri karena tidak bisa menepati janjinya. Dia sangat mencintai istrinya. Dia berusaha sangat keras untuk terbang ke angkasa.

Akhirnya, dia mendapat bantuan. Sebuah pohon bersedia membantunya. Oheo dan anaknya memanjat pohon. Perlahan, pohon semakin tinggi dan tinggi. Dan segera, Oheo bisa pergi ke istana di langit.

Saat dia tiba, sang raja marah.

"Anda sudah membuat anak perempuan saya sedih. Jika Anda ingin menemukannya, pergilah ke ruangan gelap itu. Jika Anda bisa menemukannya, Anda bisa membawanya kembali ke rumah Anda. Tapi jika Anda tidak dapat menemukannya, saya akan memasukkan Anda ke dalam penjara."

Oheo bingung. Dia tidak tahu bagaimana menemukan istrinya di ruangan yang sangat gelap itu. Tiba-tiba, seekor kunang-kunang datang padanya. Dia bersedia membantu Oheo.

Dengan bantuan kunang-kunang, ruangan itu tidak lagi gelap. Karena itu, dia bisa menemukan istrinya dengan mudah. Setelah menemukannya, Oheo memintanya untuk memaafkannya. Dia berjanji untuk menjadi suami yang lebih baik. Kemudian, mereka kembali ke rumah mereka di bumi. ***

Kunang-kunang

Kunang-kunang

No comments: