Raja dan Penyihir

The King and the Witch | English Version

Cerita rakyat dari Lampung

SEKALI setiap saat di Lampung, ada sebuah kerajaan. Raja dan ratu tidak memiliki anak. Mereka benar-benar ingin punya bayi.

Suatu hari raja mendengar bahwa ada sumur ajaib. Siapa pun yang minum air dari sumur akan mendapatkan harapannya menjadi kenyataan. Sayangnya sumur itu dijaga seorang penyihir.

Raja pergi ke sumur. Dia siap menghadapi sang penyihir. Namun, saat sang raja bertemu dengan sang penyihir, dia sangat terkejut. Dia tidak tua atau memakai pakaian lusuh, seperti yang dia ajarkan tadi. Penyihir itu muda dan cantik. Namun, jangan remehkan kekuatannya. Dia bisa melakukan apapun yang dia inginkan!

Raja jatuh cinta dan ingin menikahi penyihir itu. Dia setuju tapi dia tidak ingin ratu tinggal di istana bersamanya. Raja benar-benar jatuh cinta dengan si penyihir. Dia kemudian menempatkan ratu di hutan. Kemudian sang raja dan si penyihir menikah. Tidak lama kemudian si penyihir hamil! Raja sangat bahagia. Namun si penyihir punya kebiasaan baru. Dia ingin makan seorang laki-laki! Kebiasaan baru itu membuat sang raja begitu frustrasi. Dia tidak bisa memberikan kepala seorang pria untuk penyihir itu.

Penyihir itu marah. Dia mengancam raja bahwa dia akan pergi jika raja tidak bisa memberinya kepala seorang pria.

Meskipun sangat sulit baginya, raja meminta tentaranya untuk membunuh seorang pria dan memotong kepalanya!

Sayangnya, hal itu tidak berhenti sampai disitu. Penyihir itu meminta lebih banyak kepala manusia! Itu membuat orang sangat resah. Mereka mencari bantuan. Mereka mendatangi seorang suci. Dia meminta si penyihir untuk menghentikan kebiasaan buruknya. Penyihir itu menolak. Dia menantang orang suci untuk bertengkar. Sayangnya, orang suci itu kalah dalam pertarungan!

Si penyihir berhenti makan kepala seorang pria saat bayi itu lahir. Untuk sementara, kehidupan di kerajaan tenang. Ratu tidak melanjutkan kebiasaan buruknya.

Sementara itu, the.queen hidup bahagia di hutan. Dia tinggal bersama anaknya! Rasanya saat ratu meninggalkan istana dan pergi ke hutan, dia hamil. Dia tidak tahu bahwa dia hamil saat itu juga raja.

Sang ratu menamai anaknya Putra Mayang. Dia adalah anak yang baik. Dia taat kepada ibunya. Ratu mengajari dia segalanya. Putra Mayang tumbuh sebagai orang yang berkuasa. Dia menguasai banyak keterampilan.

Suatu hari sang ratu memberi tahu anaknya tentang ayah kandungnya. Putra Mayang terkejut. Dia tidak tahu bahwa ayahnya adalah seorang raja. Dia kemudian meminta izin ibunya untuk pergi ke istana menemui ayahnya.

Putra Mayang tiba di istana. Dia melihat seorang pria sedang membawa anak laki-laki. Anak laki-laki itu menangis dan mencoba membebaskan dirinya sendiri. Namun pria itu memeluknya erat-erat.

"Hei, apa yang kamu lakukan dengan anak itu? Apakah dia anakmu?" Tanya Putra Mayang.

"Tidak, dia tidak, saya akan memakannya!" Kata pria itu

"Apa? Siapa kamu?" Tanya Putra Mayang.

"Saya putra raja dan ratu," kata pria itu.

Ya, pria itu adalah putra raja dan penyihir. Dia sudah dewasa dan seusia dengan Putra Mayang. Sayangnya pria tersebut mewarisi kebiasaan buruk ibunya. Dia suka makan manusia! Putra Mayang memintanya membebaskan anak laki-laki itu. Pria itu menolak. Mereka kemudian bertengkar. Beruntung, Putra Mayang memenangkan pertarungan. Pria itu meninggal. Hal itu membuat sang penyihir menjadi sangat marah. Dia menyerang Putra Mayang.

Itu bukan masalah baginya. Pada saat yang tepat, penyihir itu meninggal. Anehnya, sang raja baru tahu kesalahannya. Rupanya, penyihir itu telah memberi mantra padanya. Karena itulah dia bisa melupakan istrinya dan menaruhnya di dalam hutan. Ketika dia tahu bahwa Putra Mayang adalah anaknya, dia sangat bahagia. Dia kemudian pergi ke hutan untuk menjemput istrinya. Dia meminta maaf padanya. Dia meminta ratu dan anaknya untuk tinggal di istana. Sejak itu mereka hidup bahagia selamanya. ***

Lavander

No comments: