Raja Pejanggik

King Pejanggik | English Version

Cerita Rakyat Dari Nusa Tenggara Barat

"Wah, Raja Pejanggik akan datang!" Orang-orang segera berdiri.

Mereka akan menyambut raja tercinta mereka, Raja Pejanggik. Raja sesekali datang dan mengunjungi orang-orang di desa. Ya, Raja Pejanggik sangat dicintai oleh bangsanya. Dia adalah raja yang bijaksana. Dan dia selalu melindungi bangsanya.

Raja suka berburu. Dia selalu meminta komandan setianya untuk bergabung dengannya. Namanya Demung Batu Bangka. Hujan ketika raja dan pemimpinnya sedang berburu. Hujan semakin deras. Mereka mencoba menemukan tempat yang baik dari hujan.

"Pak, lihat, ada rumah!" Menunjuk Demung Batu Bangka.

Mereka segera mengetuk pintu ketika mereka tiba, Gadis cantik membuka pintu dan menyambut mereka. Raja terdiam. Dia kagum dengan kecantikannya. Gadis itu juga merasakan hal yang sama. Raja sangat tampan. Ternyata mereka jatuh cinta pada pandangan pertama.

Siapa itu, sayang? "

Terdengar suara pria dari dalam rumah. Dia adalah pemilik rumah. Gadis cantik itu adalah putrinya.

"Silahkan masuk."

Orang tua itu senang dia punya tamu. Raja dan kepala polisi masuk ke dalam rumah. Mereka meminta izin orang tua itu untuk tinggal di rumahnya. Orang tua itu menyambut mereka dengan baik. Dan dia sangat merasa terhormat saat mengetahui tamunya adalah seorang raja dan seorang komandan utama.

Raja tidak pernah bertemu dengan orang tua itu. Belakangan raja tahu bahwa lelaki tua dan anak perempuannya bukanlah manusia. Mereka adalah jin. Namun, sang raja sudah jatuh cinta pada gadis itu.

Meski pikirannya terus mengatakan kepadanya bahwa gadis itu adalah jin, hatinya selalu mengabaikannya. Dia tidak pernah bahagia seperti ini.

Raja dan pemimpinnya tinggal selama beberapa hari. Dan sang raja akhirnya mengungkapkan perasaannya pada gadis itu. Dia ingin menikahinya!

Gadis itu mencoba mengingatkan raja bahwa mereka berbeda, tapi raja sudah memutuskan. Gadis itu akhirnya menerima lamaran itu. Lagi pula, dia juga jatuh cinta pada sang raja.

Kemudian mereka menikah. Mereka bahagia. Mereka menjadi lebih bahagia saat gadis itu sedang hamil. Dan sebelum bayi itu lahir, raja mendengar bahwa kerajaannya dalam masalah. Kerajaan itu menderita kekeringan yang panjang.

Raja telah berada di hutan sejak bertemu dengan gadis itu dan dia tidak pernah kembali ke kerajaannya. Dia meminta izin kepada istrinya untuk kembali ke kerajaan. Dan sebelum dia pergi, dia memberi cincin pada istrinya. Dia ingin anaknya memakai cincinnya.

Lalu bayi itu lahir. Dia anak laki-laki. Tidak seperti bayi manusia lainnya, dia bisa berbicara! Nah, itu karena dia bukan manusia murni. Ibunya adalah jin.

Dan saat masih remaja, dia bertanya kepada ibunya tentang ayahnya. Ibunya kemudian bercerita tentang ayahnya. Anak laki-laki itu tiba di istana. Dia mengatakan pada penjaga bahwa dia ingin bertemu dengan raja. Mereka membiarkan dia masuk. Raja selalu menyambut semua orang.

Raja terkejut saat anak laki-laki itu memberitahukan siapa dirinya. Dia yakin anak itu adalah anaknya karena cincin yang dia kenakan.

Raja pernah berdoa. Dan dia memiliki visi. Umatnya akan mendapatkan cukup air tapi sebagai gantinya dia akan lenyap. Raja tahu bahwa dia harus mengorbankan dirinya sendiri. Dia sudah siap. Visi tersebut juga mengatakan kepadanya bahwa air akan keluar dari sumur. Sayangnya sumur itu tertutup oleh batu besar.

Tidak ada yang bisa mengangkat batu itu. Dan ketika anak laki-lakinya datang, raja memintanya mengangkat batu itu. Dan anaknya bisa menggerakkan batu itu. Air keluar dari sumur. Semua orang senang. Tiba-tiba, sang raja menghilang. Semua orang tidak tahu di mana dia berada.

Sampai sekarang, orang percaya bahwa air dari sumur sangat bermanfaat. Mereka percaya bahwa air dapat menyembuhkan penyakit yang ditemukan di persawahan. ***


Wae Rebo

No comments: