Unicorn dan Teman Hutan

Unicorn and Forest Friends | English Version

Story by Primadonna Angela

Suatu hari yang cerah, seekor Unicorn disibukkan dengan satu pikiran—makan apel. Dia berdiri di bawah pohon apel, dengan sedih menatap buah apel di pohon. Mereka sudah matang dan renyah, empuk namun tidak terlalu lembek. Dia menyukai apel seperti itu.

Tiba-tiba dia mendengar suara kepakan sayap dan agin. Dia tidak perlu melihat ke atas. Pegasus melayang beberapa inci di tanah, menatapnya dan mengejek.

"Hari yang panas, bukan?" kata Pegasus.

Unicorn mencoba terlihat tidak terpengaruh, tapi gagal. Hari memang panas. Dia telah mencoba memuaskan dahaganya di sungai, namun bagaimana bisa apel manis dan segar disamakan dengan air biasa?

Pegasus terkekeh riang, terbang lebih tinggi dan tinggi. Si unicorn menatapnya dengan kesal.

"Saya yakin Anda sedang memikirkan betapa beruntungnya saya," kata pegasus, melayang-layang di depan apel terbesar dan paling lezat yang pernah ditemukan unicorn.

Si unicorn terdiam menatapnya, ia berharap bisa terbang. Pegasus tertawa dan kemudian mengambil apel itu dengan satu gigitan. Unicorn itu menggeleng sedih.

"Oh, maafkan saya, dimanakah sikap sopan santun saya?" Pegasus memancarkan dengusan yang menyebalkan.

"Seharusnya aku menawarimu dulu! Saya, saya, maafkan aku, teman! Apakah Anda suka apel?" Unicorn mengolok-olok pegasus dan mengejek.

"Ah, tidak, terima kasih," kata si unicorn dengan wajah murung.

Tidak peduli seberapa menggoda penawarannya, dia tahu pegasus akan senang saat mengingatkannya bahwa dia tidak memiliki sayap.

"Terserah," kata pegasus, menggigit satu apel dan satu lagi, di depan mata unicorn yang lapar.

"Sayang sekali Anda tidak bisa terbang." Mata pegasus berkelap-kelip mengolok-olok.

"Tidakkah Anda berharap Anda memiliki sayap yang indah dan kokoh seperti saya?"

Oh ya, ingin sekali, kata unicorn pada dirinya sendiri.

"Hei, aku ingin apel!"

Si unicorn menoleh ke belakang, melihat bayi naga yang ompong mengepakkan sayapnya. Sayap naga belum berkembang sepenuhnya, jadi dia hanya bisa melayang sekitar sepuluh inci dari tanah.

"Ha, makhluk lain yang tidak berguna!" sahut Pegasus.

"Mengapa Anda tidak mengambil apel sendiri, naga tanpa sayap?"

Naga itu tampak tersinggung.

"Mungkin Anda salah, saya memiliki sayap," katanya sambil merajuk.

"Tapi Kamu tidak bisa terbang!" Pegasus menjawab dengan gembira.

"Pegasus yang hebat ..." kata unicorn, merasa kasihan pada naga bayi.

"Anda tahu tidak baik mengejek orang lain. Setiap orang berbeda. Kita semua memiliki kemampuan yang unik. "

"Cacat, maksudmu ..." pegasus nakal mengelilingi naga dan unicorn.

"Dasar, kamu ..." bayi naga nampaknya marah.

Dia mengembuskan napas dan memancarkan percikan api. Pegasus mencoba menghindar. Namun terlambat. Api membakar bulu sayap putihnya yang halus.

Pegasus turun ke tanah, berlari kesana-kemari dengan panik.

"Tolong! Sayapku yang berharga! Buluku yang indah! Lihat apa yang telah kau lakukan, naga ompong! "

Api tidak menyebar, tapi sebagian sayap pegasus hitam dan berasap.

"Aduh! Ini sangat menyakitkan! Kamu belum merasakan kekuatan tendanganku, naga yang membawa masalah! "

Sekarang waktunya naga untuk tertawa. Karena saat pegasus panik, dia mengguncang pohon. Banyak apel jatuh ke tanah, kebanyakan dari mereka masih bagus dan mulus. Bayi naga mengabaikan celotehan pegasus dan memutuskan untuk mengambil apel.

Unicorn menahan keinginannya untuk tersenyum. Dia berjalan menuju pegasus, dengan hati-hati ia menyentuh luka itu dengan tanduknya. Cahaya yang terang mengelilingi pegasus, menyembuhkan lukanya seketika.

"Ingat apa yang saya katakan? Semua orang unik. Saya tidak punya sayap, tapi saya bisa menyembuhkan. Bayi naga tidak bisa terbang dengan baik, namun dia bisa memanggang Anda jika dia menginginkannya."

Si unicorn tersenyum, merasa senang bisa membantu.

Pegasus tampak malu pada dirinya sendiri. Dia terbang tanpa sepatah kata pun.

Unicorn itu hanya menggelengkan kepalanya. Dia mengalihkan perhatiannya ke tanah, mencoba menemukan apel yang dapat dimakan. Sayangnya, semuanya hilang!

Bayi naga bersendawa dan berkata, "Maaf. Aku lapar."

Lalu ia pergi dalam sekejap, nampaknya merasa malu karena hanya memakannya sendiri.

Unicorn masih lapar dan haus, jadi dia memutuskan untuk berjalan ke sungai terdekat. Ia kecewa, ternyata airnya berlumpur dan pahit. Saat unicorn hendak pergi, mencoba mencari tempat untuk tidur agar dia bisa melupakan rasa hausnya, dia merasakan angin bertiup di wajahnya.

Ternyata angin itu berasal dari Pegasus. Dia membawa keranjang rotan besar di mulutnya. penuh dengan apel yang berbau harum.

"Terima kasih," katanya, setelah meletakkan keranjang di tanah.


Bandung, 08/08/2007, 04.57

Buah Apel

No comments: