Warereh (Legenda gunung Lokon, Klabat, Soputan, dan Manado Tua)

Warereh | English Version

Cerita Rakyat dari Sulawesi Utara

LOKON, Klabat, Soputan, dan Manado Tua adalah gunung-gunung di Sulawesi Utara. Apakah Anda tahu legenda di balik keempat gunung itu? Baca terus

Dulu, dewa dan manusia bisa saling berinteraksi satu sama lain. Mereka bisa bertemu, melihat, dan berbicara di antara mereka. Dewa tinggal di langit dan manusia hidup di bumi. Dewa sering pergi ke bumi dan manusia juga bisa mengunjungi para dewa di langit.

Mereka menggunakan dua gunung untuk bepergian. Dua gunung itu adalah Lokon dan Soputan. Kedua gunung itu sangat tinggi. Dewa bisa turun gunung kapan saja mereka suka. Namun, manusia hanya bisa mendaki gunung setahun sekali. Dan tidak semua manusia bisa melakukan itu. Hanya manusia biasa yang bisa mengunjungi para dewa di langit.

Dewa memberi seleksi ketat kepada manusia yang ingin mengunjunginya. Manusia yang diijinkan untuk bertemu para dewa sangat senang. Mereka selalu memberitahu semua orang tentang tempat dewa di langit. Mereka kagum dengan keindahan langit. Manusia lain yang mendengar ceritanya cemburu. Mereka juga ingin melihat keindahan tempat para dewa di langit.

Salah satu manusia yang benar-benar ingin pergi ke langit adalah Warereh. Dia telah bermimpi suatu hari nanti dia bisa pergi ke langit. Dia ingin memiliki kehidupan yang lebih baik. Dia tahu bahwa para dewa memiliki rahasia segalanya.

Ia ingin menjadi seperti teman-temannya yang bisa pergi ke langit. Hidup mereka telah berubah. Mereka lebih kaya dan pintar. Mereka telah diberitahu tentang rahasia kehidupan para dewa. Dewa telah memilih satu orang untuk mengunjunginya. Di langit. Warereh kesal! Dia marah. Dia sudah lama menunggu dan masih harus menunggu setahun lagi.

Warereh diam-diam memanjat Gunung Lokon. Dia memanjatnya tanpa suara. Gunung itu sangat besar dan tinggi. Dia telah mendaki selama berbulan-bulan. Dan akhirnya, dia berada di puncak gunung.

Warereh sangat senang. Meski tidak berada di tempat tuhan, dia bisa mendengar pembicaraan para dewa. Sayangnya, salah satu dewa menemukan bahwa Warereh sedang bersembunyi dan mencoba mendengar percakapan mereka. Para dewa marah!

"Hei siapa kamu?"

"Namaku Warereh dan aku ingin mengunjungi kalian semua."

"Tentu tidak, Anda tahu peraturannya. Seorang manusia bisa mengunjungi kita setahun sekali."

"Tapi saya sudah lama menunggu."

"Kami tidak peduli, itu peraturannya."

Warereh tidak berdaya. Dia tidak bisa melawan para dewa. Mereka sangat kuat. Warereh mengira para dewa itu sombong. Dia ingin memberi mereka pelajaran. Dia punya ide gila. Dia ingin memotong pegunungan. Jadi kedua dewa dan manusia tidak bisa saling bertemu.

Warereh sedang mencari alat yang bisa membantunya memotong kedua gunung itu. Dia pergi ke banyak orang hebat. Mereka mengatakan bahwa ide Warereh itu gila dan mereka tidak dapat membantunya memberi alat itu. Warereh lalu akhirnya menyerah. Dia tidak ingin mencari pertolongan orang lain. Dia harus membuat alat itu sendiri.

Dan setelah berpikir keras, akhirnya dia punya ide bagus. Dia membuat pedang yang sangat besar. Pedang juga sangat tajam. Itu bisa memotong apa saja. Dan setelah pedang sudah siap, ia kembali menaiki Gunung Lokon. Dia perlahan memotong bagian atas gunung.

Dan setelah selesai, dia melemparkan bagian atas gunung. Belakangan ia menjadi gunung baru. Orang menamainya Gunung Klabat. Kemudian dia mendaki Gunung Soputan. Dia kemudian memotong bagian atas gunung. Dia melemparkan bagian gunung ke laut, dan gunung itu menjadi gunung baru. Orang-orang menamai gunung itu sebagai Gunung Manado Tua. ***

Gunung Soputan

No comments: