Bungsu dan Ular (Legenda Sungai Jodoh)

Bungsu and the Snake | English Version

Cerita Rakyat dari Batam

BUNGSU adalah seorang gadis yatim piatu. Dia tinggal sendiri dan dia sangat miskin. Untuk mencari nafkah, dia bekerja untuk pedagang kaya. Pedagang dan istrinya memiliki seorang anak perempuan. Umurnya sama dengan Bungsu dan mereka berdua juga cantik. Namun, kepribadian mereka sangat berbeda. Bungsu baik hati, suka membantu, dan dewasa, sementara putri pedagang itu egois, sombong, dan kekanak-kanakan.

Suatu hari Bungsu sedang mencuci pakaian di tepi sungai. Dia sudah selesai mencuci dan bersiap untuk pergi ke rumah saudagar. Tiba-tiba dia mendengar seseorang meminta bantuan. Bungsu melihat sekeliling, tapi dia tidak dapat menemukan siapa pun. Dia berjalan ke sana-sini mencari orang yang meminta bantuan.

Lalu dia mendengar, "Di sini, saya di sini!"

Bungsu menunduk dan melihat seekor ular besar terluka. Bungsu takut! Seekor ular besar bisa bicara!

Ular itu kemudian berkata, "Tolong bantu saya, .. saya terluka."

Bungsu merasa sangat menyesal. Dia mencoba mengendalikan diri. Setelah dia menikahi mas kawin, dia membawa ular itu ke rumahnya. Dia menyembuhkan luka itu. Dia merawat ular itu dengan hati-hati. Kulit yang terluka itu besar. Saat luka itu sembuh, kulit dikelupas.

Bungsu mengumpulkan kulit mati dan membakarnya. Hebatnya api mengubah kulit menjadi emas!

Si ular berkata, "Itu hadiah saya untukmu!"

Bungsu senang. Dia menjual emas itu dan dia memberikan sebagian uang itu untuk orang miskin. Dia membangun rumahnya lebih besar dan lebih baik. Dia sangat kaya. Dia memutuskan untuk tidak bekerja dengan pedagang lagi.

Bungsu mendapat emas setiap kali kulit ular dikelupas dan itu membuatnya lebih kaya dari pada pedagang. Pedagang dan istrinya sangat penasaran. Suatu malam mereka pergi ke rumah Bungsu. Mereka mengintip melalui jendela dan mereka melihat ular itu. Mereka juga melihat bagaimana kulit ular berubah menjadi emas.

Keesokan paginya, istri pedagang itu pergi ke rumah Bungsu.

"Saya tahu bagaimana Kamu menjadi sangat kaya tapi saya tidak tahu bagaimana menemukan ular itu."

Bungsu adalah seorang gadis yang jujur. Dia mengatakan kepada istri pedagang bagaimana dia menemukan ular itu.

Istri pedagang sangat senang. Dia meminta putrinya untuk pergi ke sungai dan mencari ular yang terluka.

"Ingat, Anda harus menemukan ular yang terluka. Itulah kunci kekayaan kita," kata sang ibu.

Anak perempuan itu berdiri di tepi sungai mencari ular yang terluka.

Di sana ia melihat seekor ular besar. Tapi itu tidak terluka!

"Hmm ... mungkin aku harus menyakiti ular dulu." Dia melempar ular itu dengan batu besar.

Ular itu marah. Ini menyerang dan melilit putri saudagar itu. Dia menjerit kesakitan, lalu dia meninggal.

Sementara itu, Bungsu akhirnya menyembuhkan ular sepenuhnya. Dia menemani ular itu untuk kembali ke sungai.

Ketika mereka tiba, ular itu berkata, "Saya ingin mengatakan sesuatu kepadamu. Saya jatuh cinta dengan Anda, saya sangat mencintaimu. Maukah Anda menikah dengan saya?"

Bungsu terdiam. Dia tidak pernah berpikir bahwa dia akan dilamar oleh seekor ular. Dia mengaku senang berbicara dengan ular itu. Dan dia juga tidak tahu mengapa dia bilang iya dan setuju untuk menikahi si ular.

Tepat setelah Bungsu bilang iya, ular itu tiba-tiba lenyap. Lalu, di depannya, seorang pria tampan berdiri, menatap Bungsu.

"Jangan takut, saya bukan ular sungguhan, saya manusia, saya dikutuk dan saya bisa kembali menjadi manusia jika seorang gadis bersedia menikahi saya."

Bungsu kaget tapi dia juga sangat senang. Kemudian pasangan tersebut menikah dan mereka hidup bahagia. Orang-orang membicarakan bagaimana Bungsu dan suaminya bertemu di sungai.

Mereka kemudian menamai sungai itu sebagai Sungai Jodoh. ***

Ular di Air

No comments: