Jayaprana dan Layonsari

Jayaprana and Layonsari | English Version

Cerita Rakyat dari Bali

Dahulu kala, ada anak yang miskin. Namanya Jayaprana, Dia adalah seorang yatim piatu. Dia tinggal sendirian di rumahnya.

Jayaprana ingin mengabdikan hidupnya kepada sang raja. Suatu hari, dia pergi ke istana dan memberi tahu raja bahwa dia ingin mengabdikan hidupnya ke kerajaan.

Sang raja sangat tersentuh melihat seorang anak muda yang memiliki motivasi besar untuk melayani hidupnya ke kerajaan. Dia menyambut Jayaprana dan membiarkannya bekerja dan tinggal dan di istana.

Waktu berlalu dan Jayaprana menjadi pemuda tampan. Raja sangat menyukainya. Jayaprana setia, bisa dipercaya, dan taat kepada raja.

Suatu hari sang raja meminta Jayaprana menemuinya.

"Apa yang bisa saya lakukan, Yang Mulia?" Tanya Jayaprana dengan sopan.

"Anda sudah dewasa sekarang dan saya ingin Anda menikah. Ada wanita yang sedang menunggu di istana ini. Pilih satu untuk menjadi istrimu," kata sang raja.

"Maafkan saya, Yang Mulia, jika Anda ingin saya menikah, tolong biarkan saya menemukan seorang gadis dari luar istana ini, saya lebih suka menikahi seorang gadis dari sebuah desa yang sama seperti saya, Yang Mulia."

Raja tersenyum. "Jika itu yang Anda inginkan, saya membiarkan Anda melakukannya. Beri tahu saya kapan Anda menemukan gadis itu. Saya akan menulis sepucuk surat kepada orang tuanya yang meminta mereka untuk membiarkan Anda menikahinya."

Jayaprana sangat senang. Dia segera meninggalkan istana dan mencari gadis yang akan dinikahinya.

Jayaprana tiba di sebuah desa. Dia melihat seorang gadis yang sangat cantik. Dia mencintainya pada pandangan pertama. Jayaprana mengikutinya dan menanyakan namanya. Dia mengatakan bahwa namanya adalah Layonsari.

Jayaprana bergegas ke istana dan memberi tahu raja tentang Layonsari. Seperti yang dijanjikan, raja menulis sepucuk surat kepada orang tua Layonsari.

Jayaprana memberi surat tersebut dan orang tua Layonsari menerima lamaran pernikahan tersebut. Mereka segera mengatur rencana pesta.

Pesta itu diadakan di istana. Dan ketika raja melihat Layonsari, dia jatuh cinta padanya! Raja memiliki rencana yang buruk. Dia ingin membunuh Jayaprana dan kemudian menikahi Layonsari.

Raja membuat rencana. Dia meminta Jayaprana pergi ke hutan untuk berburu seekor rusa. Raja meminta tentaranya untuk diam-diam mengikuti Jayaprana dan kemudian membunuhnya.

Jayaprana mengatakan kepada istrinya bahwa raja memintanya untuk pergi berburu. Layonsari memintanya untuk tidak pergi. Dia memiliki firasat buruk. Namun Jayaprana meyakinkannya bahwa ia akan pulang dengan selamat.

Jayaprana tiba di hutan. Dia tidak tahu bahwa seorang tentara diam-diam mengikutinya. Tiba-tiba, tentara itu menikamnya. Jayaprana meninggal dunia.

Raja mengatakan kepada Layonsari bahwa Jayaprana diserang oleh seekor harimau. Dia pura-pura sedih saat memberitahunya kabar buruk itu.

Layonsari menangis. Dia tidak bisa membayangkan bahwa dia akan kehilangan suami tercintanya.

Raja berkata, "Saya tahu Anda sedih tapi hidup terus berlanjut, Anda harus melanjutkan hidup Anda Mengapa Anda tidak tinggal di istana dan menikah dengan saya? Anda bisa menjadi seorang ratu."

Layonsari tidak percaya apa yang baru saja didengarnya. "Tidak, Yang Mulia aku tidak mau menikahimu, aku cinta suamiku."

Raja marah "Jika Anda tidak menikah dengan saya, Anda akan mati!"

"Aku lebih baik mati, Yang Mulia!" Kata Layonsari.

Dia meraih pisau dan bunuh diri.

Layonsari kehilangan terlalu banyak darah. Dia meninggal.

Raja marah Dia kehilangan kendali. Dia menyerang dan membunuh orang-orang di sekitarnya.

Itu membuat orang menjadi gelisah. Mereka bekerja sama untuk menghentikan sang raja. Dan akhirnya mereka memojokkan raja. Mereka menangkap raja dan memasukkannya ke dalam penjara. ***

Bali

No comments: