Kua Siga Wunga

Kua Siga Wunga | English Version

Cerita Rakyat dari Nusa Tenggara Timur

JAMAN dahulu, ada sebuah kerajaan di Nusa Tenggara Timur. Raja dan Ratu hanya punya seorang anak gadis. Putri itu cantik. Dia sangat baik dan suka membantu. Dia juga sopan.

Sudah lewat tengah malam, Putri terbangun setelah bermimpi. Dalam mimpinya, dia bertemu dengan pria yang sangat tampan di kolam. Dia tidak tahu siapa pria itu. Satu hal yang pasti, Putri jatuh cinta pada pria itu. Saat terbangun, sang putri tersenyum. Dia tahu itu hanya mimpi tapi dia berharap bisa bertemu pria itu suatu hari nanti.





Itu adalah bulan setelah Putri bermimpi bertemu pria tampan. Dia merasa tubuhnya berubah. Perutnya semakin membesar. Putri sedang hamil! Dia benar-benar bingung. Dia tidak pernah memiliki hubungan dengan seorang pria.

Sang putri mencoba menutupi dan menyembunyikan kehamilannya dengan mengenakan pakaian longgar. Tapi itu tidak ada gunanya. Akhirnya, Raja dan Ratu tahu bahwa anak perempuan mereka hamil.

"Apakah kau hamil? Siapakah ayah si bayi itu?" Tanya raja.

"Saya tidak tahu, Bapa," jawab sang Putri.

Dia menangis.

"Apa maksudmu kamu tidak tahu?" Tanya Ratu.

"Saya benar-benar tidak tahu mengapa saya hamil, Ibu, saya tidak punya hubungan dengan seorang pria," kata Putri.

Kemudian dia melanjutkan, "Bulan lalu saya bermimpi, saya bertemu dengan pria tampan di kolam. Setelah itu saya hamil."

"Ini adalah aib. Saya tidak bisa mentoleransinya, Saya harus menghukum Anda. Tinggalkan istana ini dan tetap di hutan Jangan kembali sampai Anda mengenal ayah dari bayi itu!" Kata sang Raja.

Dia benar-benar marah!

Putri sedih. Dia menangis. Dia meninggalkan istana dan pergi ke hutan. Anjingnya yang setia menemaninya. Saat sampai di hutan, sang putri membangun sebuah rumah kecil.

Akhirnya, bayinya lahir. Ia adalah bayi laki-laki. Sang putri merawat putranya dengan cinta dan perhatian. Anak itu selalu membantu dan terlindungi ibunya. Suatu ketika dia bertanya tentang ayahnya, sang putri mengatakan bahwa, ayahnya pergi dan akan kembali suatu hari nanti. Anak laki-laki itu percaya akan hal itu.

Suatu hari anak itu pergi berburu dengan anjingnya. Dia telah berburu berjam-jam dan dia belum menangkap hewan apa pun. Ia tidak mau pulang dengan tangan hampa. Dia tidak ingin membuat ibunya kecewa.

Anak itu menyerah. Dia pikir hari itu bukan hari yang baik baginya untuk berburu. Tepat sebelum dia pulang, dia melihat seekor elang besar terbang ke arahnya dan mendarat tepat di depannya. Hebatnya, elang itu perlahan berubah menjadi pria tampan.

Dia berbicara, "Jangan takut, tolong beritahu ibumu untuk datang kesini besok."

Setelah dia selesai mengatakannya, pria tampan itu berubah menjadi elang dan terbang menjauh. Anak laki-laki itu terdiam. Dia bergegas pulang ke rumah. Saat sampai di rumah, dia memberi tahu ibunya tentang elang itu. Sang putri benar-benar bingung. Namun, dia memutuskan untuk pergi ke hutan.

Sang putri dan anaknya berdiri di tempat ia bertemu dengan elang. Setelah mereka menunggu beberapa lama, akhirnya sang elang datang. Dia berubah menjadi pria tampan. Sang putri mengenali pria itu.

"Ini kau ... aku bertemu denganmu dalam mimpiku."

Pria itu menjawab, "Kamu benar, namaku Kua Siga Wunga dan aku adalah ayah dari anakmu, mulai sekarang aku akan tinggal bersamamu."

Sang putri sangat bahagia. Dia meminta pria dan anaknya untuk pergi ke istana. Raja tidak segera mempercayai mereka. Dia memberikan satu tes. Dia meminta pria itu berjalan di tangga yang dibuat dengan pedang tajam! Jika dia bisa jalan kaki tanpa terluka, Kua SigaWunga adalah ayah dari anak itu. Tanpa kesulitan, Kua Siga Wunga pun bisa berjalan di tangga. Sang putri sangat senang. Sejak itu mereka tinggal di istana dan menjadi keluarga yang bahagia. **

Pantai Nihiwatu

Pantai Paga -Maumere, Sikka

No comments: