Legenda Danau Tes

The Legend of Tes Lake | English Version

Cerita Rakyat dari Bengkulu

Ada seorang pria yang tinggal di desa Kutei Donok, Bengkulu. Orang-orang memanggilnya Pahit Lidah. Ia bernama Pahit Lidah karena memiliki kekuatan magis. Apa pun yang dia katakan akan menjadi kenyataan. Karena itulah Pahit Lidah selalu berhati-hati dengan kata-katanya.

Pahit Lidah punya anak laki-laki. Suatu hari Pahit Lidah meninggalkan desanya. Ia ingin membuka sawah baru. Dia meminta izin ke kepala desa. Kepala desa memberinya izin. Pahit Lidah pergi sendiri. Anaknya masih tinggal di rumah.

Setelah berjalan selama beberapa jam, akhirnya dia menemukan tempat yang baik untuk sawah barunya. Dia membawa cangkulnya dan mulai menggunakannya. Dia menggali tanah dan melemparkannya ke Air Sungai Ketahun. Dia bekerja seharian dan hampir tak pernah berhenti untuk beristirahat. Dia sangat kuat. Dia terus mencangkul tanah dan selalu melemparkannya ke sungai.

Dia telah bekerja selama dua hari dan ada banyak lahan yang menutupi sungai. Perlahan tanah memblok air. Tanah di sungai membuat air tidak mengalir dengan lancar.

Penduduk desa gelisah. Mereka tahu jika Pahit Lidah terus melemparkan tanah ke sungai, akhirnya sungai tersebut benar-benar terhalang oleh tanah. Mereka takut air akan meluap dan desanya akan banjir.

Penduduk desa kemudian melaporkan hal ini ke kepala desa. Setelah mengetahui masalahnya, kepala desa mengirim beberapa penduduk desa untuk menemui Pahit Lidah. Mereka harus membujuknya untuk berhenti bekerja dan kembali ke rumah.

"Jika dia masih tidak mau pulang, katakan padanya bahwa anaknya sudah meninggal," kata kepala desa.

Kemudian penduduk desa pergi. Mereka akhirnya bertemu dengan Pahit Lidah. Sesuai rencana, mereka mencoba membujuknya untuk berhenti bekerja. Namun, Pahit Lidah mengabaikannya. Kemudian mereka mengatakan kepadanya bahwa anaknya telah meninggal.

"Mustahil. Anakku baik-baik saja. Dia masih hidup," kata Pahit Lidah.

Mereka penduduk desa menyerah. Mereka pulang ke rumah dan melapor ke kepala desa.

"Maaf, Pak. Pahit Lidah tidak mau mendengarkan kita. Mungkin jika Anda mengatakan kepadanya, dia akan mendengarkan Anda. Dia benar-benar menghormati Anda," kata seorang warga desa.

"Hmmm. Baiklah, saya akan pergi sekarang, "kata kepala desa.

Kepala desa kemudian menemukan bahwa Pahit Lidah masih mencangkul tanah. Belakangan ia membujuk Pahit Lidah.

"Pahit Lidah, ayo pulang sekarang juga. Anakmu sudah meninggal," kata kepala desa.

Pahit Lidah berhenti bekerja. Dia sangat menghormati kepala desa.

Kemudian dia berkata, "Karena Anda mengatakan bahwa anak saya sudah meninggal, sekarang saya benar-benar percaya bahwa anak saya sudah meninggal," kata Patu Lidah sedih.

"Jadi, kenapa kau tidak pulang sekarang?"

"Saya akan pulang, Pak. Saya hanya perlu mencangkul tanah sedikit lagi," kata Pahit Lidah.

Setelah itu, kepala desa meninggalkannya. Pahit Lidah baru menyadari kesalahannya. Pahit Lidah begitu yakin bahwa anaknya tidak mati, namun kemudian anaknya memang sudah mati. Dia sangat marah. Namun sudah terlambat. Dia terus mencangkul dan melempar tanah ke sungai. Dan akhirnya tanah itu benar-benar memblokade sungai dan itu membuat danau baru. Orang-orang menamai danau itu sebagai Danau Tes. ***

Pantai Lentera Merah, Bengkulu

Tapak Paderi Beach, Bengkulu

No comments: