Bujang Kelana dan Intan Suri

Bujang Kelana and Intan Suri | English Version

Cerita Rakyat dari Riau

Dulu, ada seorang kaya yang telah tua bernama Pendekar Katung. Dia punya banyak uang. Dia mempekerjakan banyak orang bekerja untuknya. Tidak ada yang menyukainya. Pendekar Katung itu kejam. Dia menyukai perjudian dan saat dia kehilangan uangnya, dia akan meminta anak buahnya untuk memukul lawannya.

Pendekar Katung menikmati pertarungan melawan ayam. Dia memiliki ayam yang istimewa. Ia hebat dan selalu memenangkan pertarungan.

Suatu hari, Pendekar Katung menantang Datu Buta untuk melawan ayam mereka. Datu Buta menerima tantangan itu.

Pendekar Katung meminta anak buahnya untuk menyiapkan ayam jantan terbaiknya. Datu Buta melakukan hal yang sama. Awalnya, pertarungan diimbangi. Kedua ayam itu bertempur dengan gagah berani. Perlahan, ayam Pendekar Katung kehilangan kekuatannya. Ayam itu menyerah dan kabur.

Pendekar Katung sedang marah. Dia berkata, "Anda pasti berbuat curang!"

"Tidak!" Kata Datu Buta.

"Anda pembohong! Penjaga! Serang dia!" Perintahkan Pendekar Katung.

Datu Buta sudah siap. Dia melawan mereka dengan berani. Namun jumlah orang yang menyrangnya terlalu banyak. Dia menyerah.

Situasinya semakin parah. Pendekar Katung menculik putri Datu Buta. Namanya Intan Suri.

Datu Buta sangat marah tapi dia tidak berdaya. Tidak ada yang bisa dia lakukan.

"Jangan khawatir aku akan datang untuk membantumu," teriak Datu Buta kepada Intan Suri.

Beberapa minggu setelah kejadian itu seorang pemuda datang ke desa. Namanya Bujang Kelana. Dia adalah seorang pengembara.

Bujang Kelana sedang beristirahat di bawah pohon besar. Itu dekat rumah Pendekar Katung. Dia melihat seorang gadis cantik terlihat sangat sedih. Dia mendekati gadis itu.

"Mengapa Anda terlihat sangat sedih? Bagaimana saya bisa membantu Anda?"

Gadis itu adalah lntan Suri. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia diculik oleh Pendekar Katung. Bujang Kelana merasa sangat kasihan.

"Jangan khawatir, aku akan menyelamatkanmu!"

Dia datang ke rumah itu dan mendobrak pintu. Para penjaga terkejut. Mereka memukul Bujang Kelana tapi dia bisa menghindarinya. Dia menggunakan semua kemampuan bela dirinya untuk bertarung. Dia sangat terampil. Dia mengalahkan semua penjaga. Dia segera merilis Intan Suri dan membawanya pulang.

Intan Suri sangat bahagia dan begitu juga Bujang Kelana. Mereka jatuh cinta pada pandangan pertama.

Datu Buta sangat senang saat melihat putrinya pulang. Namun, kebahagiaan mereka tidak bertahan lama. Pendekar Katung datang dengan begitu banyak orang.

Mereka semua terpojok Bujang Kelana dan Datu Buta. Itu bukan pertarungan yang seimbang, tapi Bujang Kelana mampu melawan mereka. Sekali lagi, dia memenangkan pertarungan.

Sayangnya, kejadian yang malang terjadi. Intan Suri secara tidak sngaja terpukul oleh penjaga Pendekar Katung. Dia terluka parah. Dia tidak bisa bertahan. Dia meninggal.

Bujang Kelana sangat sedih. Dia melemparkan kandang ayam ke laut.

Dia berkata, "Saya tidak akan pernah kembali ke tempat ini meski sangkar ayam yang saya lempar ke laut menjadi sebuah pulau!" Lalu dia meninggalkan tempat itu.

Hebatnya, sangakar ayam perlahan menjadi pulau. Sejak saat itu orang menamakan pulau tersebut sebagai Pulau Sangkar Ayam. ***

Kurungan/sangkar ayam

No comments: