Legenda Tari Guel

English Version >> The Legend of Guel Dance

Cerita Rakyat dari Aceh

DUA orang anak sedang menggembala beberapa ekor bebek di pantai. Mereka adalah putra Sultan Johor. Nama mereka adalah Muria dan Segenda. Mereka suka bermain layang-layang. Jadi, saat mereka mengembala bebek, mereka membawa dan memainkan layang-layang mereka.

Angin bertiup sangat kencang. Layang-layang mereka terbawa angin. Kedua anak itu terus mengejar layangan mereka. Mereka lupa bebek mereka. Layang-layang terbang dan mereka tidak bisa mengembalikannya. Dan saat mereka kembali, semua itik hilang. Muria dan Segenda kembali ke istana. Sultan marah. Dia meminta anak-anaknya untuk mencari bebek dan kembali ketika mereka bisa mendapatkan semua bebek kembali.

Kedua anak itu menggunakan sampan. Mereka berada di laut berhari-hari dan masih belum bisa menemukan bebek mereka. Mereka lelah dan mereka tidak memiliki sisa makanan. Mereka tersesat dan terdampar di Kerajaan Surele di Aceh.

Beberapa nelayan menemukan anak-anak berbaring di pantai dan membawa mereka ke Raja Surele. Raja merasa kasihan pada anak-anak itu. Dia mengadopsi mereka.

Sejak Muria dan Segenda tinggal di Surele, kerajaan menjadi sangat makmur. Orang-orang sangat senang. Mereka semua merasa anak-anak itu membawa keberuntungan. Hal itu membuat Raja Linge menjadi cemburu. Dia adalah raja kerajaan tetangga.

Raja Linge dan tentaranya menyerang kerajaan Surele. Raja Linge ingin membunuh Muria dan Segenda. Raja Surele dan tentaranya melawan mereka kembali. Mereka memenangkan pertempuran! Raja Linge dan tentaranya kembali pulang. Sayangnya, Muria terbunuh. Segenda sangat sedih.

Kemudian Raja Surele diundang oleh Sultan Aceh. Raja Surele meminta Segenda untuk menemaninya. Saat mereka sampai di istana Sultan Aceh, Segenda tidak diijinkan memasuki istana. Itu karena Segenda bukanlah putra kandung Raja Surele.

Segenda sedang menunggu di luar istana. Sambil menunggu, ia menggambar seekor gajah putih. Putri Sultan Aceh melihat foto itu. Dia menyukai gambar itu dan meminta ayahnya untuk menemukan gajah putih sungguhan untuknya.

Sultan Aceh kemudian meminta Raja Surele dan Segenda untuk menemukan gajah putih tersebut. Dia akan memberi mereka imbalan besar jika menemukannya.

Raja Surele dan Segenda bingung. Mereka tidak tahu di mana bisa menemukan gajah putih itu. Dan dalam satu malam, Segenda bermimpi. Saudaranya, Muria, datang dan mengatakan kepadanya di mana menemukan gajah putih itu. Gajah putih itu ada di pemakaman Muria.

Segenda memberi tahu Raja Surele tentang mimpinya. Lalu mereka pergi ke pemakaman Muria. Setelah menghabiskan waktu berhari-hari, mereka akhirnya menemukan gajah putih. Itu adalah binatang buas. Mereka menggunakan tali untuk menangkap gajah. Hewan itu terlalu kuat. Dengan mudah gajah putih bisa kabur.

Raja dan Segenda mengejar gajah itu. Mereka menemukannya di bawah pohon besar. Kali ini mereka menggunakan metode yang berbeda. Mereka mencoba berbicara kepada gajah dengan baik. Mereka juga menggerakkan tubuh mereka seperti menari.

Gajah putih menyukainya. Raja Surele dan Segenda masih menari dan mereka perlahan mendekati gajah tersebut. Hebatnya, gajah putih itu berhasil dijinakkan. Raja Surele dan Segenda kemudian membawa gajah tersebut ke Sultan Aceh.

Sultan sangat senang. Dan seperti yang dijanjikan, dia memberi mereka penghargaan besar. Sementara itu, orang-orang tercengang dengan tarian Raja Surele dan Segenda saat mereka menangkap gajah putih itu. Mereka kemudian menamai tarian tersebut sebagai Tari Guel. Dan sekarang menjadi tarian tradisional orang-orang di Gayo Aceh. **

No comments:

Horse (Equine) Art, Pencil on Paper Collection