Sarangku Lebih Baik Daripada Milikmu



My Nest Is Better Than Yours >> English version click here

Cerita Rakyat dari Riau

Burung puyuh dan burung manyar adalah sahabat karib. Meskipun mereka sangat jauh berbeda, mereka selalu saling membantu. Mereka selalu mencari makanan bersama-sama. Mereka bertemu di pagi hari dan mencari makanan sampai di sore hari. Pada malam hari mereka berpisah dan pulang ke sarang mereka masing-masing.

Suatu hari hujan turun. Burung puyuh dan manyar berada di bawah pohon besar. Sementara mereka sedang menunggu untuk berhenti hujan, mereka berbicara tentang sarang mereka.

"Sarangku besar. Ia sangat bersih dan kuat. Aku membuatnya dengan cara menyusun daun-daun tua dan ranting. Aku benar-benar nyaman tinggal di sarangku," kata burung manyar.

"Sarangku besar dan juga sangat kuat. Dan aku tidak keberatan membuatnya. Aku hanya perlu menemukan batang pohon besar dan bisa tinggal di sana," kata puyuh.

"Tapi dibandingkan dengan sarangmu, sarangku lebih baik," kata burung manyar.

"Aku tidak berpikir begitu. Sarangku lebih baik daripadamu," kata puyuh.

Mereka terus berdebat. Masing-masing mengakui memiliki sarang yang lebih baik. Dimulai dari sedikit argumen kemudian beralih hingga nyaris berkelahi. Untuk membuktikan sarang siapa yang lebih baik, mereka sepakat untuk tinggal bergiliran di sarang mereka.

"Mari kita tinggal di sarangku malam ini. Besok kita akan tinggal di sarangmu," kata burung manyar.

"Baiklah!" kata burung puyuh.

Sore hari mereka pergi ke sarang burung manyar.

Sarangnya berada di cabang pohon yang tinggi. Burung manyar tidak memiliki masalah mencapai sarang. Dia dapat terbang dan hanya dalam satu menit ia tiba di sarangnya. Sementara puyuh punya masalah tiba di sarang. Dia tidak bisa terbang dengan baik. Sebaliknya, ia mencoba untuk memanjat pohon. Akhirnya ia berhasil. Ia tiba di sarang burung manyar.

Mereka berbagi tempat dan mulai tidur. Tiba-tiba hujan turun dengan lebat. Angin bertiup kuat. Cabang-cabang pohon bergoyang kesana kemari. Puyuh itu ketakutan. Ia takut ia akan jatuh ke bawah.

"Lakukan sesuatu! Cabang ini bergoyang. Aku tidak mau jatuh ke bawah."

"Jangan khawatir. Kita tidak akan jatuh," kata burung manyar tenang.

Burung manyar tertidur pulas. Namun, puyuh tidak bisa tidur sama sekali. Dia menyesali keputusannya untuk bermalam di sarang temannya.

Di pagi hari, mereka mencari makan seperti biasanya. Dan di sore hari mereka pergi ke sarang burung puyuh. Dan ketika mereka tiba, burung manyar terkejut.

"Kau tinggal di sini? Di bawah batang pohon besar?" tanya burung penenun.

"Ya. Dan Kau tidak perlu khawatir dengan angin. Batang pohon itu tergeletak di tanah, sehingga tidak akan berayun."

Kemudian, mereka mulai tidur. Kemudian hujan lebat turun. Akibatnya air perlahan-lahan naik ke sarang. Sehinnga mereka akhirnya basah.

"Aku kedinginan," kata burung manyar.

"Jangan khawatir, Kau akan segera kering. Mari kita lanjutkan tidur," kata burung puyuh.

Di pagi hari, burung manyar mengeluhkan sarang puyuh. Puyuh juga mengeluhkan sarang burung manyar. Kemudian mereka menyadari bahwa hidup mereka berbeda. Sejak saat itu, mereka tidak pernah memperdebatkan sarang mana yang lebih baik.

Burung Manyar sedang membuat sarang