Legenda Danau Laut Tawar

Danau Laut Tawar

The Legend of Laut Tawar Lake >> English version

Cerita rakyat dari Nanggroe Aceh Darussalam

DAHULU, ada sebuah kerajaan di Takengon, Nanggroe Aceh Darussalam. Raja dan ratu yang memiliki seorang putri cantik. Namanya Putri Pukes. Dia belum menikah. Raja dan ratu yang ingin dia menikah segera.

Namun mereka tidak tahu bahwa putri mereka sudah punya seorang kekasih. Sang putri tidak memberitahu orang tuanya karena mereka tidak menyetujui hubungan mereka. Sang putri benar-benar mencintai kekasihnya.

Mereka tidak ingin dipisahkan. Oleh karena itu mereka diam-diam menikah. Segera raja mengetahui pernikahan mereka. Raja itu benar-benar marah. Dia meminta tentara untuk mengunci di kamarnya.

Sang putri tidak bisa bertemu suaminya. Dia terkunci selama beberapa hari.

Sementara suaminya selalu menunggunya. Sang putri mencoba melarikan diri. Tapi dia selalu gagal. Dan akhirnya dia berhasil! Dia melompat melalui jendela dan berlari menuju taman istana.

Sayangnya, dia tertangkap! Para prajurit segera membawanya kepada raja. Raja sangat marah.

"Kau benar-benar membuat saya marah! Kau anak yang benar-benar tidak tahu berterima kasih. Jika Anda ingin meninggalkan tempat ini, pergi sekarang! Anda dapat bertemu suami Anda. Tapi ingat, ketika Anda pergi, jangan melihat ke belakang. Sesuatu yang buruk akan terjadi pada Anda jika Anda melihat ke belakang, "mengutuk raja.

Putri Pukes sedih. Dia benar-benar bingung. Dia harus memilih antara orang tua dan suaminya. Dia mencintai suaminya dan dia tidak ingin berpisah darinya.

Sayangnya, dia berjalan dan meninggalkan istana. Beberapa prajurit mengikutinya. raja meminta mereka untuk menjaga dirinya.

Sementara dia sedang berjalan, Putri Pukes mendengar ibunya menangis. Putri Pukes ingin melihat ibunya untuk terakhir kalinya. Tapi dia ingat pesan ayahnya, untuk tidak melihat kebelakang atau sesuatu yang buruk akan terjadi padanya.

Dia tidak bisa menahan lagi. Dia sangat ingin melihat ibunya. Lalu ia melihat ke belakang. Anehnya, petir menyambar kerajaan. Saat itu adalah hari yang sangat cerah, tapi tiba-tiba hujan turun lebat.

Para penjaga meminta sang putri untuk pergi ke sebuah gua. Hujan begitu lebat. Para penjaga tidak ingin sang putri menjadi basah.

Kemudian sang putri masuk ke dalam gua. Dia berdiri di sudut gua. Dan setelah hujan berhenti, penjaga meminta sang putri untuk melanjutkan perjalanan. Mereka memanggil sang putri untuk pergi keluar.

"Tuan Putri, mari kita pergi sekarang. Hujan telah berhenti. Kita bisa terus berjalan," tanya para penjaga.

Tapi sang putri tidak menanggapi. Sekali lagi, para penjaga memintanya untuk pergi keluar. Tapi tetap sang putri tidak menanggapi. Para penjaga yang begitu penasaran. Mereka masuk ke dalam gua. Mereka terkejut. Sang putri telah berubah menjadi batu.

Sementara itu, hujan deras telah menciptakan sebuah danau baru. Danau itu begitu besar dan kemudian orang menamakannya sebagai Danau Laut Tawar. Orang juga masih bisa menemukan batu Putri Pukes. Masyarakat setempat mengatakan bahwa ketika seseorang mengunjungi batu dan merasa sedih tentang kisah sang putri, batu juga akan menangis! ***