Ratu Aji Bidara Putih

Queen Aji Bidara Putih >> English Edition

Cerita Rakyat dari Kalimantan Timur

DAHULU kala di Kalimantan Timur, ada sebuah kerajaan di Muara Kaman.

Kerajaan ini dipimpin oleh Ratu Aji Bidara Putih. Dia adalah seorang ratu yang sangat cantik. Dia juga bijaksana, baik, dan penuh kasih kepada rakyatnya.

Ratu masih belum menikah. Banyak raja dan pangeran dari kerajaan lain telah mencoba untuk melamarnya. Namun, dia masih tidak tertarik untuk menikah.

Dia hanya ingin mengurus rakyatnya. Meskipun ratu telah menolak lamaran dari banyak orang kaya, Lamaran terus datang padanya. Banyak raja dan pangeran yang tidak menyerah. Salah satunya adalah seorang pangeran dari Cina.

Pangeran Cina datang dengan kapal besar.

Dia membawa tentara dan juga banyak perhiasan. Pangeran ingin memberikan perhiasan sebagai lamaran pernikahan. Ketika kapal tiba di Muara Kaman, pangeran Cina meminta utusan untuk mememui ratu. Utusan itu kemudian mengatakan kepada ratu tentang lamaran pernikahan. Sebelum Saya menerima lamaran, tolong katakan padaku tentang pangeran Anda, kata ratu.

"Dia adalah orang yang sangat kaya dan juga sangat tampan, Yang Mulia."

"Baiklah kalau begitu, memberitahu pangeran Anda saya perlu waktu untuk berpikir," kata ratu.

Ratu berpikir sudah waktunya bagi dia untuk menikah. Dia merasa dia sudah cukup tua. Itulah mengapa dia tidak menolak lamaran segera. Namun, dia tidak ingin memilih suami yang salah. Dia meminta seorang tentara untuk diam-diam pergi ke kapal. Ratu meminta tentara untuk menggambarkan seperti apa pangeran Cina. Tentara itu akhirnya bisa masuk ke kapal. Ia mengintip dari lubang.

Dia melihat sang pangeran sedang makan. Tentara itu tidak bisa melihat sang pangeran dengan jelas. Lubang itu terlalu kecil. Tapi dia bisa mendengar bagaimana pangeran makan. Pangeran sedang makan menggunakan sumpit.

Dia membuat suara aneh saat ia sedang makan. Tentara itu sangat takut. Dia tidak pernah mendengar suara seperti itu sebelumnya. Dia pikir pangeran bukanlah manusia. Tentara mengira dia adalah hantu! Ketika ia tiba kembali di istana, tentara segera dilaporkan kepada ratu. Dia mengatakan kepada ratu tentang suara aneh.

"Mungkin dia bukan manusia, Yang Mulia. Mungkin dia adalah hantu!" kata tentara.

Pada awalnya, ratu tidak percaya padanya.

Tapi tentara itu sangat yakin dengan apa yang ia dengar. Ratu kemudian memutuskan untuk menolak lamaran pernikahan. Dan yang membuat pangeran Cina sangat marah. Dia meminta tentaranya untuk menyerang Kerajaan Muara Kaman. Tentara Cina mampu mengalahkan tentara Muara Kaman. Ratu Aji Bidara Putih terpojok di istana. Dia kemudian berdoa kepada Tuhan.

Tiba-tiba, ia mendengar suara. Suara itu memintanya untuk mengunyah sirih dan kemudian melemparkan sirih ke tentara Cina.

Hebatnya, sirih berubah menjadi lipan raksasa dan menyerang mereka.

Tentara Cina tewas dan dari tanah muncul danau. Orang dari Muara Kaman kemudian menamakannya sebagai Danau Lipan. Dan kadang-kadang orang bisa menemukan potongan porselen Cina antik di danau itu. ***

Baju Pengantin Dayak, Kalimantan

No comments: