Jangga Hatuen Bulan



Jangga Hatuen Bulan >> English version click here

Cerita Rakyat dari Kalimantan Tengah

Pada zaman dahulu, seorang laki-laki tinggal di bulan. namanya Jangga. Dia tinggal dengan ibunya. Jangga suka berburu. Setiap hari ia pergi berburu dengan anjing. Ibunya sering menyuruhnya untuk tidak pergi berburu terlalu lama. Tapi Jangga sering mengabaikannya.

Suatu hari Jangga dan anjingnya pergi berburu seperti biasa. Dia mencari hewan buruan . Namun, ia tidak dapat menemukannya. Ternyata ia tersesat. Dia tidak bisa menemukan cara untuk rumahnya. Sementara ia berjalan, tiba-tiba ia melihat seorang wanita tua.

Jangga mengikuti wanita tua itu. Dia tiba di rumahnya. Jangga ingin menginap malam di rumahnya. Dia mengetuk pintu dan wanita tua membukanya. Jangga mengatakan kepadanya bahwa ia ingin tinggal. Wanita tua itu memberinya izin.

Rupanya ada keluarga yang tinggal di rumah itu. Laki-laki dan wanita tua memiliki seorang putri yang cantik. Jangga mengatakan kepada mereka bahwa ia tersesat. Dia mengatakan bahwa dia tinggal di bulan. Orang tua itu berkata bahwa Jangga benar-benar jauh dari rumah. Mereka berada di bumi.

Jangga sangat sedih. Dia tidak bisa kembali ke rumahnya dan bertemu ibunya.

Orang tua itu metawarkan Jangga untuk tinggal di rumahnya. Jangga setuju.

Hari berlalu dan segera Jangga jatuh cinta dengan putri pria tua itu. Kemudian mereka menikah.
Jangga masih suka berburu. Dengan anjingnya, ia sering pergi berburu di hutan. Istrinya sering mengatakan kepadanya untuk tidak pergi berburu terlalu lama. Namun, Jangga mengabaikannya.

Istri Jangga sedang hamil. Dia sering diminta Jangga untuk tinggal di rumah dan tidak pergi berburu. Sekali lagi, Jangga mengabaikannya. istrinya sering marah padanya.

Di pagi hari, Jangga ingin pergi berburu. Kali ini istrinya benar-benar marah.

"Silakan tinggal. Jangan pergi! Aku merasa seperti aku akan melahirkan bayi hari ini."

"Jangan khawatir. Jika bayi laki-laki, nama dia Jangga Batuen Bulan. Ini berarti Jangga, seorang pria dari bulan. Dan jika bayi perempuan, nama dia Hendan Bawi Bulan. Ini berarti Hendan, seorang wanita dari bulan, "kata Jangga.

Kemudian ia meninggalkan istrinya. Tidak lama kemudian, istri Jangga melahirkan bayi laki-laki. Dia begitu marah karena suaminya tidak di sampingnya. Dia tidak ingin suaminya untuk melihat bayi itu.

Kemudian Jnagga pulang. Dia mendengar bayi menangis. Dia begitu bahagia.

"Di mana bayi itu? Saya ingin melihat bayi saya," kata Jangga.

"Tidak, tidak bisa! Aku tidak ingin kau melihat bayi itu!" kata istri Jangga ini.

Jangga sangat sedih. Dan dia juga sangat marah! Dia pergi ke luar dari rumahnya. anjingnya mengikutinya. Setelah itu dia berdoa. Dia memanggil ibunya.

Tiba-tiba petir menyambar. awan gelap menutupi dia dan anjingnya. Anehnya, Jangga dan anjingnya menghilang. Tidak lama setelah itu, bayinya mati. Jangga membawa jiwa bayi ke bulan.

Istri Jangga ini sangat sedih. Dia memanggil nama Jangga. Tapi itu terlambat. Jangga dan bayi sekarang tinggal di bulan. Istri Jangga menangis. Dia tidak pernah berhenti menangis.

Para dewa mendengar dia menangis dan mereka tidak menyukainya. Mereka marah dan mengubah dirinya menjadi burung. Orang yang memberi nama burung sebagai burung pungguk.

Sampai saat ini, selama bulan purnama kita masih bisa mendengar suara burung pungguk. Dan kita juga bisa melihat gambar anjing di bulan. Dari legenda itu, orang membuat pepatah. Ia mengatakan, "Sama seperti pungguk yang menunggu bulan". Ini berarti bahwa hanya menunggu hal sia-sia. ***

Brown Hawk-Owl / Ninox scutulata / Pungguk Bird