Dae La Minga



Dae La Minga | English Edition

Folklor dari Nusa Tenggara Barat

ADA seorang putri yang sangat cantik di Kerajaan Sanggar. Namanya Dea La Minga. Raja dan ratu yang sangat mencintainya. Orang-orang juga benar-benar mencintainya. Dae La Minga tidak hanya seorang putri cantik, tetapi juga seorang gadis yang baik hati. Dia suka membantu orang lain.

Dae La Minga sangat populer. Kecantikannya tersebar di seluruh penjuru. banyak pria jatuh cinta padanya. Dan banyak dari mereka adalah pangeran dari kerajaan lain. Satu demi satu, para pangeran datang ke Kerajaan Sanggar.

Dae La Minga adalah baik untuk semua orang. Dan itu termasuk untuk para pangeran. Dia sangat sopan dan memperlakukan mereka dengan baik.

Semua pemuka berpikir bahwa mereka memiliki kesempatan untuk menjadi suaminya. Mereka semua berpikir sang putri mencintai mereka. Oleh karena itu mereka mulai untuk membandingkan satu sama lain.

"Hei, kau lebih baik meninggalkan kerajaan ini sekarang. Dae La Minga hanya mencintai saya. Dia sangat baik padaku," kata salah satu pangeran.

"Tidak mungkin! Dia hanya mencintai saya," kata pangeran lain.

Namun, pangeran lain juga berpendapat bahwa mereka memiliki kesempatan terbaik untuk menikah Dae La Minga. Kemudian perkelahian itu tak terbendung.

Karena mereka pangeran, mereka memiliki tentara. Persaingan mulai memburuk. mereka akan berperang!

Raja Sanggar Raya benar-benar khawatir dengan kondisi tersebut. Dia tidak ingin melihat perang di kerajaannya. Dia benar-benar peduli dengan rakyatnya. Dia tahu dia harus melakukan sesuatu untuk memecahkan masalah. Dia meminta semua penasehatnya untuk memberinya solusi.

Raja dan penasihat tahu bahwa Dae La Minga tidak bisa memilih salah satu pangeran. Pangeran lainnya bisa cemburu dan itu akan memulai peperangan. Oleh karena itu, mereka memutuskan untuk meminta sang putri untuk meninggalkan kerajaan.

"Putriku, aku tahu ini sangat sulit bagi Anda. Hal ini juga sangat sulit bagi saya dan ibumu," kata raja.

Ia melanjutkan, "Kami berharap Anda mengerti. Jika Anda tidak meninggalkan kerajaan, akan ada perang. Rakyat akan menderita."

Dae La Minga sangat sedih. Namun dia benar-benar mengerti dengan situasi. Dia benar-benar mencintai rakyatnya. Dia tidak ingin orang-orang menderita karena dia.

"Di mana saya harus pergi, Ayah?" tanya Dae La Minga.

"Penasihat mengatakan kepada saya untuk menempatkan Anda di tempat yang semua pemuka tidak dapat melihat Anda. Tempat ini sangat jauh dan sangat tinggi. Yaitu di Gunung Tambora," kata raja.

Raja kemudian mengatakan kepada rakyatnya bahwa sang putri akan meninggalkan kerajaan untuk menghindari perang. Orang-orang yang sangat sedih. Sebagian besar dari mereka menangis. Mereka benar-benar tidak ingin kehilangan dia. Tapi mereka tahu perang yang akan terjadi jika dia masih tinggal di kerajaan.

Maka sudah waktunya bagi dia untuk meninggalkan kerajaan. Beberapa prajurit menemaninya. Mereka akan menjaga dia pergi ke Gunung Tambora.

Sampai saat ini beberapa orang masih percaya bahwa roh Dae La Minga masih tinggal di Gunung Tambora. Dia sering menunjukkan dirinya dalam kesempatan tertentu. Tidak semua orang bisa melihatnya, hanya orang-orang yang beruntung bisa melihatnya. ***

Gunung Tambora

No comments: