Legenda Pulau Senua




Folklor Dari Riau

DAHULU kala, hiduplah seorang nelayan yang miskin. Namanya Baitusen. nama istrinya adalah Mai Lamah. Mereka tinggal di Natuna, Riau. Mereka begitu miskin dan mereka tidak puas dengan kehidupan mereka. Mereka memutuskan untuk pergi ke pulau lain. Mereka berencana untuk pergi ke Benguran Island. Pulau ini kaya dengan sumber daya alam. Mereka berharap mereka hidup akan lebih baik. Mereka ingin menjadi kaya.

Ketika mereka tiba di Pulau Bunuran, mereka sangat bahagia. Orang-orang yang sangat ramah. Mereka baik dan saling membantu, mereka juga membantu Baitusen membangun rumahnya.

Baitusen dan Mai Lamah juga senang hidup di Pulau Bunguran. Mereka sangat berterima kasih. Orang-orang tidak memperlakukan mereka berbeda meskipun mereka pendatang baru di pulau. Salah satu orang di pulau Bungutan adalah Mak Semah. Dia adalah seorang bidan. Dia membantu ibu hamil saat melahirkan. Selain itu, ia juga membantu orang sakit.

"Ingat. Setiap kali Anda merasa kurang baik, jangan ragu untuk menghubungi saya," kata Mak Semah ke Mai Lamah.

Baitusen bekerja sangat keras. Dia benar-benar ingin menjadi kaya. Dia tidak pernah mengeluh. keras karyanya akhirnya memberi dia plained. keras karyanya akhirnya memberinya kekayaan besar. Perlahan-lahan ia menjadi sangat kaya. Dia membangun rumah yang lebih besar. Istrinya juga mulai membeli perhiasan.

Mai Lamah berubah penampilannya. Dia ingin terlihat seperti wanita kaya.

Dia tidak ingin terlihat kotor dan miskin. Sayangnya, itu tidak hanya penampilannya yang berubah. Sikapnya juga berubah. Sebelumnya, dia adalah seorang wanita ramah dan baik. Tapi setelah dia kaya, dia menjadi sombong. Dia tidak ingin bergaul dengan tetangganya.

Dalam satu malam, Mah Semah pergi ke rumah Baitusen ini. Dia ingin meminta beberapa beras untuk memasak. Dia miskin. Dia berharap Baitusen bisa membantunya.

"Tolong bantu saya. Saya minta nasi? Aku sangat lapar dan saya tidak punya uang untuk membeli beras," kata Mak Semah.

Mai lamah kesal. 

"Apa? Jika Anda ingin memiliki beberapa beras, Anda harus membeli. Dan jika Anda tidak punya uang, Anda harus bekerja. Tidak, saya tidak akan membantu Anda."

"Tapi, aku benar-benar tidak punya uang. Dan aku terlalu tua untuk bekerja." kata Mak Semah.

"Aku tidak peduli. Sekarang pergi!"

Perilaku buruk Mei Lamah ini membuat orang-orang membencinya. Namun, dia tidak peduli. Memang, dia merasa sangat senang ketika orang-orang tidak berbicara dengan mereka. Jadi, mereka tidak mengganggu dia lagi.

Mai Lamah dan Baitusen senang. Mai Lamah hamil. Mereka segera akan punya bayi. Dan akhirnya sudah waktunya untuk Mai Lamah untuk memberikan bayinya.

Dia sangat kesakitan. Baitusen meminta Mak Semah untuk membantu istrinya. Tapi dia menolak untuk membantu. Dia meminta tetangga lainnya untuk membantu, tetapi mereka juga menolak untuk membantu.

"Jangan khawatir. Mari kita pergi pulau lain. Saya yakin orang-orang akan membantu kami," kata Baitusen ke Mai Lamah.

"Baiklah, tapi jangan lupa untuk membawa perhiasan kita," kata Mak Lemah.

Kemudian, mereka berlayar di kapal mereka yang penuh dengan harta mereka.

Sayangnya, perjalanan mereka tidak dalam kondisi baik. Ada badai besar. Guntur menyerang kapal mereka. mereka meminta bantuan. Tapi tidak ada yang membantu mereka. Perlahan-lahan kapal mereka tenggelam.

Tubuh Mai Lamah berubah menjadi sebuah batu besar. Perlahan batu berubah menjadi sebuah pulau.

Orang menamakannya Pulau Senua. Senua berarti satu orang dengan dua badan. Sementara perhiasannya berubah menjadi burung walet. Sampai saat ini, pulau Bunguran dikenal sebagai rumah untuk burung walet. ***

Pulau Natuna