Gua Keramat


The Sacred Cave >> English Edition

Folklor dari Jawa Tengah

DAHULU kala ada kemarau panjang di Rembang, Jawa Tengah. Hujan tidak turun dalam waktu yang sangat lama. Udara sangat panas. Semua daun di pohon-pohon kering. Tidak ada tanaman yang dapat tumbuh di sawah. Tidak ada sumber air. Danau mereka juga kering.

Orang-orang sangat haus. Anak-anak sekarat. Mereka tidak mendapatkan cukup makanan dan minuman. Sebagian besar dari mereka sakit. Sapi juga menderita di musim kemarau. Satu per satu ternak mati. Para penduduk desa sangat sedih. Bagi mereka, ternak adalah hal yang berharga. Mereka tidak bisa melakukan apa-apa ketika ternak mereka mati.

Setiap hari warga desa berdoa kepada Tuhan. Mereka berharap agar hujan turun. Mereka benar-benar ingin hujan sehingga mereka dan ternaknya akan memiliki cukup air untuk minum. Dan mereka juga perlu air untuk mengairi sawah.

Suatu hari semua penduduk desa mengadakan pertemuan. Mereka membahas bagaimana caranya menghentikan kemarau panjang.

"Pak, saya mendengar ada seseorang yang dapat membantu kita. Namanya Ki Mojo Agung. Dia memiliki kekuatan gaib yang besar. Mungkin dia bisa membantu kita," kata salah seorang warga.

"Baik! Apakah Anda tahu di mana dia tinggal?" Tanya kepala desa.

"Itulah masalahnya, Pak. Dia tinggal sangat jauh dari sini."

"Baiklah. Aku butuh orang yang kuat untuk pergi ke rumah Ki Mojo Agung."

Segera beberapa orang kuat melakukan perjalanan untuk mengunjungi Ki Mojo Agung. Mereka akhirnya mereka tiba di rumah Ki Mojo Agung. Mereka berbicara dengannya, dan untungnya dia setuju untuk membantu.

"Saya akan membantu Anda. Tapi Anda harus menyediakan dua hal, ikan dan kura-kura. Anda dapat menangkap ikan dan kura-kura di sungai itu. Tempatkan mereka di dalam ember ini. Ingat, Anda harus menjaga hewan-hewan itu hidup sampai kita tiba di desa Anda. tidak peduli seberapa hausnya Anda, jangan minum air. Jika Anda melakukannya, hewan akan mati. "

Para pemuda setuju. Sementara mereka merencanakan untuk menangkap ikan dan kura-kura, mereka minum air. Mereka begitu senang. dan setelah mereka menangkap ikan dan kura-kura, mereka pulang ke rumah. Ki Mojo Agung juga bergabung dengan mereka.

Dalam perjalanan pulang, orang-orang muda mulai haus. Salah satu dari mereka mencoba untuk minum air dalam ember dia. Ki Mojo Agung marah. Ia meminta pemuda itu untuk tidak bergabung dengan mereka lagi.

Akhirnya mereka tiba. Ki Mojo Agung pergi ke sebuah gua. Dia menempatkan ikan dan kura-kura di atas tanah di depan gua. Orang-orang sangat bingung. Mereka melihat ikan dan penyu menggerakkan tubuh mereka. Mereka pikir ikan dan penyu sekarat. Ternyata mereka salah.

Memang benar bahwa ikan dan kura-kura yang menggelepar. Tapi mereka tidak mati. Hal yang menakjubkan mulai terjadi. Tanah di mana ikan dan penyu menggerakkan tubuh mereka, keluar air. Para penduduk desa senang. Mereka segera minum air. Mereka sangat bersyukur

Karena air mengalir di depan gua, orang yang bernama gua sebagai gua suci atau Gua Keramat. ***