Yomngga dan Ular Naga


Yomngga and the Dragon >> English version Click Here

Cerita Rakyat dari Papua

YOMNGGA adalah seorang gadis cantik. Dia tinggal bersama neneknya. Sebenarnya Yomngga memiliki dua saudara perempuan. Tapi mereka tinggal di desa lain.

Yomngga adalah seorang gadis baik. Dia selalu membantu neneknya di sawah. Setiap pagi mereka pergi ke sawah dan pulang ke rumah di sore hari. Tiap hari mereka mengambil rute yang sama.

Mereka tidak tahu bahwa seekor naga selalu memperhatikan mereka ketika melewati sebuah pohon besar yang merupakan kediaman naga .

Naga itu bukan naga biasa. Pada siang hari ia adalah naga, tapi di malam hari ia berubah menjadi seorang pria tampan . Seorang penyihir telah mengutuknya.

Naga jatuh cinta dengan Yomngga. Namun ia tidak tahu bagaimana mengungkapkan perasaannya . Dia hanya bisa tinggal di pohon-pohon selama berhari-hari. Dia takut orang-orang akan membunuhnya jika dia menunjukkan dirinya . Dia ingin mengunjungi Yomngga di malam hari ketika ia berubah menjadi manusia . Masalahnya adalah dia tidak tahu dimana dia tinggal .

Akhirnya ia tidak tahan lagi . Ketika ia melihat Yomngga hampir melewati pohon besar, naga turun dari pohon dan mendekati Yomngga dan neneknya.

Tentu saja mereka terkejut. Mereka mendapat lebih terkejut saat mereka melihat naga mampu berbicara seperti manusia .

"Jangan takut. Aku tidak akan menyakiti Anda. Aku hanya ingin tahu di mana Anda tinggal."

Yomngga gemetar. Dia tidak tahu harus berbuat apa. Dan setelah dia tenang, dia memberitahu  naga tentang kediamannya. Dan itu membuat naga bahagia. Dia kemudian membiarkan mereka melanjutkan perjalanan mereka.

Malamnya naga datang ke rumah Yomngga. Ia datang sebagai seorang pria tampan. Pada awalnya, Yomngga bingung. Tapi setelah naga menjelaskan tentang penyihir, dia mengerti .

Naga terus datang ke rumah Yomngga pada malam berikut. Kemudian mereka jatuh cinta dan menikah. Yomngga bisa memahami kalau suaminya selalu berubah menjadi naga pada siang hari. Nenek setuju dengan pernikahan mereka tapi ia meminta naga untuk terus tinggal di rumah ketika berwujud seekor naga. Dia tidak ingin penduduk desa membunuhnya. Yomngga lalu memutuskan bahwa pernikahannya sangat rahasia. Dia bahkan tidak memberitahu kedua saudara perempuannya.

Akhirnya Yomngga mengandung. Dua saudara perempuan mendengar kabar itu dan mereka sangat penasaran siapa suaminya. Lalu mereka datang ke rumah Yomngga. Ketika mereka melihat seekor naga, mereka marah. Dan mereka menjadi sangat marah ketika mereka tahu bahwa naga adalah suami Yomngga itu. Mereka tidak peduli meskipun naga berubah menjadi seorang pria di malam hari. Mereka sangat membenci naga itu. Kemudian mereka berencana untuk membunuhnya.

Suatu hari kedua itu saudara mengunjungi sang naga. Naga tidak tahu bahwa mereka telah menyiapkan makanan beracun. Ketika naga memakannya, dia langsung mati .

Penduduk desa melihat sang naga mati. Dua saudara perempuan mengatakan kepada warga desa tentang naga tersebut. Ketika penduduk desa tahu bahwa naga itu adalah suami Yomngga, mereka meminta Yomngga untuk meninggalkan desa. Yomngga sangat sedih. Dia kehilangan suaminya yang tercinta dan dia harus meninggalkan neneknya di desa.

Yomngga meninggalkan desa dengan sampan. Dia mendayung di sepanjang sungai kecil. Sejak itu orang yang memberi nama sungai itu sebagai Sungai Yomngga.