Panji Kelaras

Panji Kelaras >> English version

Cerita rakyat dari Banten

SUATU waktu, ada seorang raja. Dia sangat kaya dan memiliki kekuatan yang besar. Namun dia tidak bahagia. Anak satu-satunya, sang pangeran, bukanlah anak yang baik. Pangeran memiliki kebiasaan buruk.

Dia suka melakukan sabung ayam dan judi. Sang pangeran selalu ikut serta dalam acara adu ayam. Dia juga mengabaikan nasihat ayahnya. Sampai suatu hari, raja tidak tahan lagi. Dia meminta pangeran untuk meninggalkan istana dan tinggal di hutan. Pangeran tahu itu adalah hukuman untuknya. Jadi ia meninggalkan istana dan pergi ke hutan. Dia belum pernah ke hutan sebelumnya. Dia sangat bingung. Dia tidak tahu di mana untuk tinggal.

Sementara ia sibuk mencari tempat untuk tinggal, ia menemukan sebuah gubuk. Dia begitu bahagia. Dia segera mengetuk pintu, lalu seorang gadis cantik membuka pintu. Dia adalah seorang yatim piatu. Orangtuanya baru saja meninggal dan sekarang dia tinggal sendirian. pangeran jatuh cinta padanya. Dia memintanya untuk menikah dengannya. Gadis itu setuju dan kemudian mereka menikah. Pangeran dan istrinya memiliki kehidupan yang bahagia. Mereka pun lebih bahagia ketika istrinya hamil.

Pangeran bekerja lebih keras. Dia ingin memberikan yang terbaik untuk bayinya. Ketika sang pangeran sedang bekerja di lapangan, ia mendengar bahwa ayahnya, raja, mati. Dan ketika itu tidak ada raja di istana. Pangeran bergegas ke istana. Ketika istrinya meminta untuk ikut dengannya, pangeran melarangnya.

Istrinya sedih. Dia hamil dan dia sendirian di hutan. Sementara dia duduk menanti suaminya, elang terbang di atasnya. Elang memberikan sebutir telur. Telur itu adalah telur ayam. Dia mengambil telur itu. Dan ketika ia melahirkan seorang putra bayi, telur juga menetas.

Dia memberi nama anaknya Panji Kelaras. Sementara dia bekerja, Panji Kelaras selalu bermain dengan anak ayamnya, yang segera tumbuh sebagai ayam jantan. Sementara itu, ayah Panji Kelaras adalah raja. Namun, raja melakukan perilaku buruk lagi.

Dia suka melakukan adu ayam. Ayam raja selalu menang pertempuran. Dia tidak puas, ia membuat kompetisi sabung ayam dan hadiahnya adalah sekantong emas. Banyak orang membawa ayam mereka untuk melawan ayam raja. Tapi, tidak ada ayam lain yang bisa mengalahkan ayam raja.

Panji Kelaras mendengar kabar tentang kompetisi. Ia meminta izin ibunya untuk pergi ke istana. Dia mengizinkannya. Dia membiarkan anaknya pergi ke istana karena dia ingin anaknya bertemu ayahnya, sang raja. Ketika Panji Kelaras tiba di istana, ia langsung memberi ayam jantannya ke tentara.

Segera, ayam-ayam jantan berperang. Akhirnya, ayam Panji Kelaras memenangkan aduan. Dia begitu senang. Raja menepati janjinya. Dia memberi Panji Kelaras sekantong emas. Ketika Panji Kelaras meninggalkan istana, raja diam-diam mengikutinya. Raja terkejut ketika Panji Kelaras pergi ke pondok tempat ia dulu tinggal dengan istrinya. Dan dia lebih terkejut saat melihat istrinya memeluk Panji Kelaras.

 "Siapa dia?" Tanya raja. Dia cemburu.

"Dia adalah anakmu. Kemana saja dirimu? Aku sedang menunggumu untuk waktu yang lama, tapi Anda tidak pernah datang kembali," kata istrinya.

Raja menyesali kesalahannya. Dia meminta maaf kepada istri dan anaknya. Kemudian raja meminta mereka untuk tinggal di istana. Dan ketika raja meninggal, Panji Kelaras menjadi raja. Dia memimpin kerajaan dengan bijaksana. ***

Ayam Banten

No comments: