Putri Bunga dan Pangeran Ikan

Putri Bunga (Flower) and the Prince of Fish >> English Edition

Folklor dari Jawa Timur

PUTRI Bunga adalah seorang gadis baik. Dia tinggal bersama paman dan bibinya. Orangtuanya meninggal ketika dia masih bayi. Dia adalah seorang yatim piatu.

"Bibi, saya telah melakukan tugas-tugas, menyapu dan mengepel. Sekarang saya ingin pergi ke sungai untuk membersihkan piring kotor, sendok, garpu, dan periuk," kata Putri Bunga untuk bibinya.

"Ya, Sayang. Tapi harap berhati-hati. Dan jangan menghabiskan terlalu banyak waktu di sana. Setelah selesai, segera pulang," kata bibi.

"Ya, Bibi," kata Putri Bunga.

Putri Bunga kemudian bergegas ke sungai. Bibinya menyaksikan dia pergi.

Dalam perjalanan ke sungai, Putri Bunga menyanyikan sebuah lagu. Dia adalah seorang gadis yang benar-benar sopan. Dia menyapa dengan ramah setiap kali bertemu orang. Sebagai imbalannya, orang menyapanya kembali. Semua orang di desa mengenalnya. Putri Bunga adalah seorang gadis cantik.

Ketika tiba di tepi sungai, ia segera dibersihkan semua peralatan dapur kotor. Ia menempatkan mereka di pinggir sungai. Satu per satu ia membersihkan piring, sendok, garpu, dan yang terakhir adalah panci masak.

Ketika dia sedang membersihkan garpu, seekor ikan emas hanyut oleh air dan masuk ke panci masak. Putri Bunga tidak melihat ikan; dia terlalu sibuk membersihkan garpu.

Tiba-tiba, ia mendengar seseorang memanggil namanya dan meminta bantuan.

"Putri Bunga, tolong bantu saya!"

Putri Bunga melihat sekeliling. Dia tidak melihat siapa pun di tepi sungai. Dia kemudian melanjutkan membersihkan garpu.

"Putri Bunga, tolong bantu saya. Saya ada di dalam panci masak."

Putri Bunga tidak percaya apa yang didengarnya. Tapi dia sangat penasaran. Dia kemudian melihat ke dalam panci masak.

"Ikan emas? Mengapa di dalam panci masak?" Dia kemudian mengambil ikan.

Dia ingin melepaskan ikan kembali ke sungai.

Sebelum dia melakukan itu, ikan berubah menjadi seorang pria tampan.

"Jangan takut, Putri Bunga. Aku adalah ikan emas yang kamu tolong. Aku pangeran ikan. Aku terbawa dan tidak sengaja masuk ke dalam panci masak Anda."

Pria itu kemudian melanjutkan, "Putri Bunga, aku telah mengenalmu dalam waktu yang lama. Setiap kali kamu pergi ke tepi sungai, aku selalu melihatmu. Putri Bunga, Anda sangat cantik. Aku jatuh cinta dengan Anda. Maukah kau menikah saya?"

Putri Bunga terkejut. Dia tidak pernah berpikir bahwa seorang pangeran ikan akan melamarnya.

Dia kemudian berkata, "Aku akan menikah denganmu. Tapi kamu harus hidup denganku dan paman dan bibi di darat. Kamu juga harus membuat kita bahagia," kata Putri Bunga.

Pangeran ikan setuju. Kemudian mereka menikah dan hidup bahagia selamanya. ***

Ikan Emas

No comments: