Raja yang Serakah

The Greedy King >> English version

Folklore dari Kalimantan Selatan

DAHULU kala ada sebuah kerajaan di Kalimantan Selatan. Rajanya bernama Sanghiyang. Dia suka makan. Makanan favoritnya adalah usus ikan. Dia sering meminta koki istana untuk memberikan dia usus ikan dalam proporsi yang besar. Raja Sang Hyang akan marah ketika koki hanya memberinya sebagian kecil. Koki tidak memiliki masalah mempersiapkan usus ikan karena ada sebuah sungai besar di dekat istana. Dia selalu meminta para prajurit untuk menangkap ikan.

Suatu hari, koki gelisah. Para prajurit hanya memberinya beberapa ikan. Para tentara mengatakan bahwa itu bukan musim yang baik untuk menangkap ikan. Koki segera memotong dan membersihkan ikan dari sungai. Dia sedang memikirkan hukuman dari raja. Dia benar-benar khawatir dan dia tidak berkonsentrasi saat memotong dan membersihkan ikan. Secara tidak sengaja, ia menjatuhkan usus ikan ke sungai. Hanya dalam satu menit, dia kehilangan seluruh usus ikan!

Koki benar-benar terkejut. Dia berbicara dengan suaminya tentang masalah ini. Dia punya ide. Dia menggali tanah dan mengumpulkan banyak cacing. Dia memberi cacing kepada istrinya dan memintanya untuk memasak. Awalnya istrinya menolak. Tapi suami meyakinkannya bahwa cacing tampak seperti usus ikan. Raja Sang Hiyang tidak akan mengenali perbedaan.

Koki segera dimasak cacing dan siap untuk raja. Ketika hal itu dilakukan, raja makan cacing. Dia sangat senang. Dia merasa bahwa 'ikan usus' lebih lezat. Dia disebut koki dan memintanya untuk selalu memberikan dia usus ikan yang lezat.

koki itu sangat khawatir. Dia tahu cepat atau lambat raja akan tahu. Dia tidak ingin berbohong. Dan akhirnya dia mengatakan kepada raja tentang kebenaran. Dia tidak memasak usus ikan, namun dia memasak cacing!

Dan setelah Raja Sang Hiyang tahu yang sebenarnya, dia tidak marah. Dia suka untuk memakan cacing. Dia meminta koki untuk selalu mempersiapkan cacing dalam proporsi besar.

Sehari-hari para prajurit menggali tanah untuk mencari cacing. Segera, jumlah cacing yang menurun. Raja cacing marah. Dia sedih melihat pengikutnya menghilang. Dia meminta para prajurit cacing untuk menyerang Raja Sang Hiyang.

Para prajurit cacing pergi ke istana. Mereka akhirnya menemukan Raja Sang Hiyang. Raja begitu takut untuk melihat banyak cacing datang kepadanya. Hebatnya, Raja adalah satu-satunya yang bisa melihat cacing. orang lain tidak bisa melihat cacing. Oleh karena itu, mereka bertanya-tanya mengapa raja tampak begitu ketakutan.

Raja berlari keluar dari istana. Cacing mengikutinya. Mereka perlahan-lahan mengejar Raja Sang Hiyang. Raja tidak tahu ke mana harus pergi. Dia akhirnya menemukan sebuah pohon besar. Dia kemudian memanjat pohon. Kemudian cacing mengelilingi pohon. Mereka tidak bisa memanjat pohon. Mereka hanya menunggu di tanah. Hal ini telah terjadi selama beberapa hari. Dan raja mulai frustrasi. Dia hanya ingin mati. Dia ingin bunuh diri!

Raja Sang Hiyang merobek bajunya dan ia berhasil sebagai tali. Dia sudah mengambil keputusan. Ia ingin menggantung dirinya sendiri! Dan setelah itu terjadi, orang-orang terkejut. Mereka melihat Raja Sang Hiyang tergantung.

Mereka mengatakan, "Sang Hiyang tergantung! Sang Hiyang tergantung!"

Segera daerah dimana terjadi insiden itu bernama Sang Hiyang Tergantung dan sekarang perlahan-lahan berubah menjadi Siang Gantung. Itu adalah daerah di Sungai Selatan, Kalimantan Selatan. ***

Sungai Rawa Nagara

No comments: