Gadis Kecil di Bulan

A Little Girl in the Moon >> English version

Folklor dari Jambi

DAHULU kala di Kerinci, Jambi, ada seorang gadis kecil yang hidup dengan keluarganya. Gadis kecil tinggal bersama ayahnya, ibu, saudara, kakek, dan nenek. Gadis kecil adalah anak bungsu di keluarga itu.

Gadis kecil itu tidak bahagia. Dia selalu sedih. Keluarganya tidak merawatnya dengan baik. Mereka selalu sibuk dengan diri mereka sendiri. Mereka tidak memperhatikan dirinya.

Ayah dan kakeknya nelayan. Setiap hari mereka pergi memancing dan pulang dengan banyak ikan.

Mereka menjual beberapa ikan dan makan sisa dari mereka. Gadis kecil suka makan ikan.
Setiap kali ayahnya dan kakeknya pulang, dia selalu cemas. Dia selalu menunggu mereka untuk membawa banyak ikan.

Suatu hari, ayah dan kakek pulang dengan banyak ikan. Mereka telah menjualnya sebagian. Mereka membawa ikan yang cukup untuk seluruh keluarga. Gadis kecil itu sangat senang. Dia ingin makan ikan untuk makan malam.

Gadis kecil tidak bisa mempersiapkan ikan sendiri. Dia tidak bisa membersihkan dan memasak ikan belum. Dia harus menunggu ikan untuk siap.

"Ibu, aku lapar. Kapan ikan disiapkan?" tanya gadis kecil itu untuk ibunya.

"Saya sibuk. Tanya ayahmu untuk mempersiapkan ikan," kata ibu.

Gadis kecil kemudian berbicara dengan ayahnya.

"Ayah, aku lapar.  Kapan ikan disiapkan?" tanya gadis kecil itu untuk ayahnya.

"Saya sibuk. Tanyakan kakekmu untuk mempersiapkan ikan," kata sang ayah.

Gadis kecil kemudian berbicara dengan kakeknya. "Kakek, aku lapar. Kapan ikan disiapkan?" tanya gadis kecil untuk kakeknya.

"Saya sibuk. Tanyakan nenekmu untuk mempersiapkan ikan," kata kakek.

Gadis kecil kemudian berbicara dengan neneknya.

"Nenek, aku lapar. Kapan ikan disiapkan?" tanya gadis kecil untuk neneknya.

"Saya sibuk. Tanyakan abangmu untuk mempersiapkan ikan," kata nenek.

Gadis kecil kemudian berbicara dengan saudaranya.

"Kakak, aku lapar. Kapan disiapkan?" tanya gadis kecil itu untuk kakaknya.

"Saya sibuk. Mengapa Anda tidak mempersiapkannya sendiri," kata saudaranya.

Gadis kecil itu sedih. Dia menangis. Dia sangat lapar. Lalu dia duduk di atas batu besar. Dia menyanyikan sebuah lagu.

"Jadilah lebih tinggi, batu. Biarkan orang tua saya bahagia."

"Jadilah lebih tinggi, batu. Biarkan kakek-nenek saya bahagia."

"Jadilah lebih tinggi, batu. Biarkan kakak saya bahagia."

Hebatnya batu itu perlahan-lahan semakin tinggi. Ia bisa mencapai bulan. Dengan hanya langkah kecil, gadis kecil itu sudah berdiri di bulan. Dia menendang batu dan pecah menjadi potongan-potongan. Bagian terbesar dari batu tinggal di desanya.

Sejak itu orang yang bernama desa sebagai Dusun Batu Panjang. Orang juga mengatakan bahwa selama bulan purnama, kita dapat melihat gambaran seorang gadis kecil tersenyum ke bumi. ***

Bulan Purnama

No comments: