Legenda Telaga Biru

The Legend of Blue Pond >> English Version

Folklor Dari Maluku

"Hei lihat di sana! Ada air mengalir! "

Seorang pria menunjuk arah. Ia melihat sesuatu yang aneh. Air mengalisr dari batu-batu besar. Air itu mengalir ke tanah yang lebih rendah. Perlahan-lahan, tanah itu penuh dengan air.

Airnya jernih dan berwarna kebiruan.

"Lihat! Warnanya biru! Aku belum pernah melihat air kebiruan seperti ini," kata laki-laki lain.

Dan kemudian, ia mencoba untuk mencicipi air.

 "Airnya begitu segar. Ayo, kita minum. "

Orang-orang itu penduduk desa di Lisawa, Halmahera. Mereka tidak pernah melihat air yang keluar dari batu sebelumnya. Itu sangat aneh bagi mereka.

"Kita harus melaporkan hal ini kepada kepala desa," saran seorang pria.

Mereka semua setuju. Segera, kepala desa tiba di kolam. Dia juga terkejut. air jelas dan kebiruan. Dia juga ingin tahu bagaimana hal itu terjadi. Dia kemudian meminta semua orang tua dari desa berdoa desa kepada para dewa dan dewi.

Mereka semua berdoa dan akhirnya mereka mendapat jawabannya. Air itu mengalir dari air mata seorang gadis. Dia menangis sampai air matanya membanjiri tanah.

"Siapa dia? Kita perlu tahu siapa gadis itu! Minta semua warga termasuk anak-anak mereka untuk berkumpul di sini, "kata kepala desa.

Kemudian, semua penduduk desa berkumpul di kolam. Mereka semua membawa anak-anak mereka.

Namun ada dua keluarga yang tidak membawa anak-anak mereka. Keduanya anak-anak remaja. Anak laki-lakinya bernama Magohiduruu dan seorang gadis yang bernama Majojaru.

Seorang wanita mengatakan kepada warga desa tentang mereka. Wanita itu adalah ibu Majoraru ini.

Dia mengatakan kepada mereka bahwa Magohiduruu dan Majojaru adalah sepasang kekasih. Mereka berencana untuk menikah. Setahun yang lalu, Magohiduruu meninggalkan desa untuk mendapati kehidupan yang lebih baik. Dia ingin mendapatkan banyak uang sebelum mereka menikah.

Setahun berlalu, tapi Magohiduruu tidak kembali lagi. Dia akhirnya mendengar bahwa Magohiduruu sudah mati. Majojaru sangat sedih. Setiap hari dia selalu duduk di bawah sebuah pohon besar. Dia menghabiskan waktunya menangis. Majojaru sangat sedih. Dia tidak percaya bahwa Magohiduruu sudah meninggal. Dia selalu menangis. Orangtuanya mencoba untuk menghibur Majojaru, tapi dia tidak pernah mendengarkan mereka. Dan satu hari Majojaru menghilang. Dia tidak pernah kembali ke rumahnya.

Setelah mereka mendengar cerita, semua penduduk desa setuju untuk mengurus kolam tersebut. Dan karena air itu kebiruan, mereka menamai kolam sebagai Telaga Biru. ***

Danau Galela, Provinsi Maluku Utara

No comments: