Siranggir si Sapi Betina



Siranggir the Cow >> English Version

Folklore dari Sumatera Utara

SIRANGGIR adalah seekor sapi. Dia memiliki beberapa ekor anak. Setiap hari mereka pergi ke lapangan untuk memakan rumput ditemani pemiliknya, Aji Tonggal. Dia adalah seorang pria muda yang sangat mencintai sapi-sapinya. Dia bahkan bisa berbicara dengan mereka.

Aji Tonggal dan orangtuanya membangun rumah baru. Orang-orang memiliki tradisi. Sebelum keluarga tinggal di rumah baru, mereka harus mengorbankan seekor sapi. Jadi, ayah meminta Aji Tonggal mengorbankan sapi terbesar mereka. Dan itu Siranggir, sapi betina.

Siranggir sangat sedih. Tapi Aji Tonggal harus mendengarkan dan mematuhi orang tuanya. Jadi, ia pergi ke Siranggir dan menjelaskan apa yang terjadi. Siranggir tahu tentang tradisi itu, dan ia juga tahu bahwa cepat atau lambat dia juga akan dikorbankan.

"Jangan khawatir, Aji Tonggal. Saya siap untuk dikorbankan. Berjanji lah bahwa Anda akan selalu menjaga anak-anakku setelah saya pergi. Dan Saya punya permintaan. Beri Saya waktu untuk berbicara dengan anak-anakku. Saya ingin untuk mengucapkan selamat tinggal kepada mereka," kata Siranggir.

Semua anak-anak yang sangat sedih. Mereka tidak ingin kehilangan ibu mereka. Mereka mengerti tentang tradisi setelah ibu mereka menjelaskan kepada mereka.

Lalu, tiba saatnya untuk upacara. Aji Tonggal tidak tega untuk membunuh sapi tercinta. Dia meminta orang lain untuk melakukan itu. Setelah Siranggir mati, orang tua Aji Tonggal ini memberi sebagian dagingnya ke tetangga. keluarga masih menyimpan kepala Siranggir. Kepala digantung di dapur.

Beberapa hari setelah upacara, hal yang aneh terjadi. Setiap pagi, keluarga pergi ke sawah dan ketika mereka tiba di rumah pada sore hari, mereka selalu memiliki makanan di dapur. Makanan yang cukup untuk seluruh keluarga.

Aji Tonggal benar-benar penasaran. Suatu hari, dia pulang lebih awal. Dia melihat seorang gadis cantik sedang memasak di dapur. Perlahan-lahan ia berjalan menuju gadis itu, dan meraih tangannya.

"Tolong lepaskan Saya. Saya akan menjelaskan semuanya. Saya Siranggir. Meskipun Saya mati, aku masih ingin mendedikasikan hidup saya untuk Anda. Itu sebabnya saya mengubah hidup saya menjadi seorang gadis," kata gadis itu.

Aji Tonggal terkejut. Dia kemudian mencari kepala Siranggir di dapur. Tapi dia tidak bisa menemukannya. Kemudian ia percaya bahwa kepala Siranggir ini sudah berubah menjadi seorang gadis muda.

Aji Tonggal kemudian jatuh cinta dengan gadis itu. Setelah itu, ia berbicara dengan orang tuanya. Dia ingin menikahi gadis tersebut. Orang tua setuju. Sekali lagi keluarga mengadakan upacara. Kali ini, adalah upacara pernikahan mereka. ***

No comments: