Asal Mula Pohon Sagu dan Pohon Aren

The Origin of Sago Tree and Sugar Palm Tree | English Version

Cerita Rakyat dari Sulawesi Tengah

Ada keluarga miskin di Donggala, Sulawesi Tengah. Orang tua hanya memiliki satu anak, dia adalah anak laki-laki. Keluarga itu miskin karena ayahnya malas. Dia tidak mau bekerja keras. Yang mencari nafkah adalah ibunya. Setiap hari dia pergi ke hutan untuk mengumpulkan beberapa kayu bakar dan menjualnya di pasar. Anak itu selalu membantu ibunya.

Si ibu berulang kali meminta dan menasihati sang ayah untuk bekerja keras. Sayangnya, sang ayah selalu mengabaikannya. Nah, sesuatu yang menakjubkan terjadi. Tiba-tiba ayah mengatakan kepada ibu bahwa dia bosan dengan kehidupan miskin mereka.

"Saya ingin menjadi kaya Saya akan pergi ke hutan dan membuka ladang, saya akan menanam sayuran dan buah-buahan Setelah panen, saya akan menjualnya, saya yakin kita bisa mendapatkan banyak uang."

Sang ibu tidak percaya apa yang didengarnya. Dia benar-benar senang mendengar bahwa suaminya bersedia bekerja keras untuk keluarga mereka.

Pagi harinya sang ayah pergi ke hutan. Dia mencari tempat yang bagus untuk membuka lapangan. Akhirnya, dia. menemukannya! Dia melihat ke tempat itu dengan hati-hati. Dan dia berpikir.

"Tempat ini cukup bagus. Tapi, bisakah saya membuka lapangan di sini? Apakah saya cukup kuat? '

Alih-alih mulai bekerja membuka lahan ayahnya hanya duduk di bawah pohon besar. Dia berpikir bahwa ia akan sangat lelah untuk membuka dan membersihkan lahan. Saat itu sore hari. Suami itu lapar. Dia pulang ke rumah. Saat dia tiba, sang ibu menyambutnya dengan baik.

Dia bertanya, "Bagaimana ladangnya?"

"Baik-baik saja" jawab sang ayah segera.

Sang istri tidak terus bertanya. Dia pikir suaminya terlalu lelah untuk bekerja. Yah, dia tidak tahu bahwa suaminya menghabiskan seluruh pagi sampai sore hanya duduk di bawah pohon besar.

Keesokan harinya, sang ayah kembali lagi ke hutan. Sayangnya, dia tidak bekerja untuk membersihkan tanah, tapi dia hanya duduk di bawah pohon besar.

"Bagaimana kalau aku lelah nanti?" Itulah yang selalu dipikirkan ayah.

Hari-hari berlalu dan setiap kali sang istri bertanya kepada suaminya tentang lapangan, dia selalu menjawab, "Tidak apa-apa."

Sang istri sangat penasaran, dia ingin tahu bagaimana bidangnya. Dia diam-diam pergi ke hutan. Dia mengikuti suaminya. Wanita itu melihat suaminya duduk di bawah pohon besar.

Dia bertanya, "Di mana lahannya?"

Sang suami sangat marah saat istrinya mengikuti dan bertanya kepadanya tentang lahan. Dia mengatakan hal buruk padanya! Pria itu meninggalkan istrinya di hutan dan pulang ke rumah. Wanita itu menangis. Dia tidak bisa mengendalikan emosinya. Dia sangat sedih. Dia berjalan dan ketika dia menemukan sebuah kolam kecil, dia perlahan-lahan meletakkan kakinya di air.

Di rumah, pria itu merasa bersalah. Bersama anaknya, mereka pergi ke hutan. Mereka menemukan wanita itu berdiri di kolam. Anehnya, wanita itu telah berubah menjadi pohon sagu. Pria itu menjerit. Dia meminta maaf, tapi sudah terlambat! Anak laki-laki juga merasa sangat sedih. Dia berlari dan memeluk ibunya. Anak itu juga perlahan berubah menjadi pohon sagu. Pria itu kemudian berlari dan melompat ke kolam. Saat air menyentuh kakinya, ia perlahan menjadi pohon aren atau pohon Enau. ***

Pohon Aren dan sarang burung manyar

No comments: