I Tui Tuing

I Tui Tuing | English Version

Cerita Rakyat dari Sulawesi Barat

Ada suami dan istri tinggal di Mandar, Sulawesi Barat. Sang suami adalah seorang tukang sapu. Mereka telah menikah selama bertahun-tahun namun belum memiliki anak. Setiap hari mereka berdoa kepada Tuhan. Mereka tidak pernah menyerah meminta Tuhan untuk memberi mereka anak.

"Ya Tuhan, tolong beri kami anak kecil meskipun dia terlihat seperti anak buah tui," doa pasangan itu.

Tui-tuing adalah ikan terbang yang ditemukan di daerah itu.

Dan akhirnya Tuhan menjawab doanya, istrinya sedang hamil. Dan saat bayinya lahir, mereka kaget. Bayi itu tampak seperti ikan. Kulit memiliki sisik, seperti badan ikan. Mereka teringat doa mereka. Tapi tetap saja mereka sangat senang. Mereka merawat bayi itu dengan penuh kasih sayang. Mereka menamainya sebagai I Tuing-Tuing. I Tuing-Tuing tumbuh sebagai anak laki-laki yang hebat. Ia rajin dan taat kepada orang tuanya.

Segera I Tuing-Tuing tumbuh menjadi seorang pemuda. Sudah waktunya dia menikah. Dia meminta orang tuanya untuk mencarikan calon untuknya. Orang tua tahu bahwa tidak mudah menemukan istri untuk anak mereka. Mereka mengira tidak ada gadis yang mau menikah dengannya. Namun, mereka tak ingin membuatnya sedih. Jadi orang tua pergi ke rumah penduduk desa, melamar seorang gadis untuk menjadi menantu perempuan mereka.

Dan itu terjadi seperti yang mereka duga. Semua gadis yang mereka temui selalu menolak lamaran pernikahan mereka. Ada satu rumah terakhir yang belum mereka kunjungi. Rumah itu adalah rumah pedagang.

Pedagang itu tinggal di sebuah rumah yang sangat besar. Dia memiliki enam anak perempuan. Semua anak perempuan tampak sangat bahagia. Sebenarnya, anak ketiga, Rukiah, tidak senang. Dia adalah putri tercantik dan saudara perempuannya sangat cemburu padanya. Karena itu, mereka menaruh debu arang di tubuhnya. Kulit putihnya berubah menjadi gelap.

Sementara itu, orang tua saya Tuing-Tuing tiba di rumah pedagang. Setelah mereka menjelaskan tujuan kunjungan mereka, pedagang tersebut meminta semua anak perempuannya untuk menjawabnya. Semua anak perempuan menolak! Mereka juga menghina saya Tuing-Tuing sebagai ikan.

Tiba-tiba, Rukiah menjawab, "Ya, saya akan menikahi I Tuing-Tuing."

Semua saudara perempuannya tertawa. Mereka bilang Rukia sudah gila. Mereka tidak tahu bahwa Rukiah tidak ingin tinggal bersamanya lagi.

Saya Tuing-Tuing sangat senang. Akhirnya, ada seorang gadis yang rela menjadi istrinya. Dia tidak peduli meski kulit Rukiah sangat gelap. Dan setelah mereka menikah, mereka tinggal di rumah mereka sendiri. Saya Tuing-Tuing bekerja sebagai seorang nelayan dan Rukiah tinggal di rumah. Rukiah membutuhkan waktu yang lama untuk mencuci kulitnya. Kemudian akhirnya benar-benar bersih. Dia mendapatkan kecantikannya kembali.

Sementara dia menunggu suaminya, seorang pria mengetuk pintu. Rukia membukanya dan melihat pria tampan di depan pintu.

"Siapa kamu?" Tanya Rukiah.

"Namaku aku Tuing-Tuing. Dimana istriku? "Tanyanya.

"Kamu berbohong. Saya Tuing-Tuing memiliki sisik ikan di tubuhnya. "

"Itu benar. Tapi setelah saya menikah, saya sembuh. Kulitku telah berubah menjadi normal. Omong-omong, siapa kamu?" Tanya saya Tuing-Tuing.

Dia juga tidak mengenal istrinya.

"Aku Rukiah. Saudara perempuan saya telah melakukan hal yang mengerikan pada diri saya. Mereka menaruh debu arang di tubuh saya. Tapi saya sudah mencuci dan membersihkan kulit saya," kata Rukiah.

Dan mereka sangat senang. Mereka tidak lagi buruk rupa. Semua penduduk desa benar-benar mengagumi penampilan mereka yang menawan. Dan saudara perempuan Rukiah menjadi lebih cemburu padanya. ***

Flying Fish (Ikan Terbang)

No comments: