Joko Baru

Joko Baru | English Version

Cerita Rakyat dari Jawa Timur

Ada sebuah desa di Jawa Timur. Tempat itu begitu indah dan subur. Orang hidup bahagia dan damai. Pepohonan tumbuh dengan baik dan sawah mereka selalu memberi mereka banyak beras. Mereka senang memiliki banyak makanan.

Semakin banyak orang datang dan tinggal di desa. Perlahan, desa itu begitu penuh dengan orang. Kepala desa Adipati Betak. Dia begitu khawatir bahwa sebentar lagi desa tersebut tidak bisa menampung cukup banyak orang. Menurutnya desa itu sangat ramai dan orang tidak bisa hidup dengan nyaman. Dia sedang memikirkan cara mencari solusinya. Lalu dia punya ide. Di desa ada rawa besar.

"Jika saya bisa mengeringkan rawa, banyak orang bisa memiliki tempat tinggal baru, mereka bisa membangun rumah mereka!" Kata Adipati Betak kepada dirinya sendiri.

Dia sangat senang! Dia baru saja menemukan solusi bagus untuk tempat keramaiannya.

Adipati Betak berbicara kepada semua penduduk desa.

"Kalian semua tahu bahwa desa kami sudah ramai. Saya punya solusinya Mari keringkan rawa ini dan nanti anda bisa membangun rumah anda disini," kata Adipati Betak kepada warga desa.

Mereka semua berkumpul di dekat rawa dan membawa semua peralatan dan peralatan untuk mengeringkan rawa.

Semua penduduk desa sangat senang mendengar rencana pemimpin mereka.

"Itu ide bagus," pikir mereka.

Kemudian, penduduk desa bekerja keras untuk mengeringkan rawa.

Penduduk desa telah bekerja berhari-hari, tapi sepertinya rawa tidak kering sama sekali. Setiap kali rawa itu hampir kering, perlahan air mengisinya.

Apa masalahnya? Ada sumur di dasar rawa. Penduduk desa telah mencoba menutupnya tapi tetap saja, airnya mengalir perlahan. Mereka bahkan menggunakan batu yang sangat besar dan padat untuk menutup sumur. Sayangnya, air masih mengalir di celah.

Adipati Betak membuat pengumuman.

"Saya akan mempromosikan siapa saja yang bisa menutup sumur sebagai wakil saya!"

Ya, kepala desa baru saja mengadakan kompetisi dan ganjarannya luar biasa, untuk menjadi wakilnya. Itu adalah pekerjaan yang sangat bagus! Pahala membuat lebih banyak orang datang dan mencoba peruntungannya. Bulan berlalu dan masih belum ada yang bisa menutup sumur.

Sementara itu, ada seorang pemuda bernama Joko Baru. Dia tinggal sangat jauh dan dia mendengar tentang sumur dan masalah untuk menutupnya.

Joko Baru berbicara dengan ayahnya. Namanya Ki Ageng Mangir. Dia orang bijak.

"Ayah, saya ingin membantu Adipati Betak dan bangsanya untuk menutup sumur tapi saya tidak tahu bagaimana melakukannya. Tolong jelaskan bagaimana cara menutup sumur?" Tanya Joko Baru dengan sopan.

Ayahnya tersenyum. Dia bertanya "Apakah Kamu benar-benar ingin membantu atau Anda hanya ingin menjadi wakilnya?"

Dia sudah mendengar tentang kompetisi dan hadiahnya.

"Saya hanya ingin membantu, Ayah, saya merasa kasihan kepada masyarakat karena saya mendengar desanya ramai sekali. Kalau bisa mengeringkan rawa, mereka bisa membangun rumah mereka di sana," kata Joko Baru.

Sang ayah tahu anaknya jujur. Lalu dia memberitahunya cara menutup sumur.

"Gunakan daun pohon aren untuk menutup sumur," kata Ki Ageng Magir.

Joko Baru sangat bersyukur. Dia mengucapkan terima kasih kepada ayahnya lalu pergi untuk membantu menutup sumur.

Ketika sampai, Adipati Betak tidak yakin Joko Baru bisa menutup sumur. Namun dia tetap memberinya kesempatan.

Perlahan, Joko Baru menutup sumur dengan daun pohon aren. Semua orang memperhatikannya dengan seksama. Ini berhasil! Air tidak mengalir sama sekali. Rawa itu berhasil dikeringkan! Semua orang bersorak Joko Baru. Mereka semua senang memiliki tempat tinggal baru.

Meski Joko Baru tidak tertarik untuk menjadi wakil Adipati Betak masih memaksanya. Dia ingin menepati janjinya. Selain itu, semua warga desa juga meminta Joko Baru untuk menerimanya, menjadi wakilnya. Joko Baru akhirnya diterima menjadi deputi. Saat Adipati Betak sudah tua, dia meminta Joko Baru untuk menggantikannya. Joko Baru menjadi pemimpin baru. Dia memimpin dengan bijak. ***

Pohon Aren

Rawa

No comments: