Kuda Timor

Foto: Kuda Timor

 Kuda Timor (Timor Pony) dikembangkan di Pulau Timor, kemungkinan besar dari keturunan kuda India dan kuda yang diimpor ke pulau Timor. Kuda Timor diduga terkait erat dengan Kuda Flores, yang dikembangkan di dekat Pulau Flores. Kedua ras digunakan oleh masyarakat setempat untuk bekerja ternak, serta berkendara, menarik beban, dan pekerjaan pertanian ringan. Banyak dari kuda ini telah diekspor ke Australia, di mana mereka memiliki pengaruh pada pengembangbiakan Kuda Australia (Australian Pony).

Kuda-kuda Timor kuat, tahan, lincah, dan memiliki temperamen yang tenang dan penurut. Kuda memiliki bentuk yang kecil, punggung pendek, leher yang berotot, pundak menonjol, dan croup miring. Bahu cenderung lurus, tapi kaki dan kaki yang kuat. Kuda biasanya berdiri 10 sampai 12 tangan tinggi (40-48 inci (102-122 cm)), dan biasanya berwarna cokelat, hitam, andbay, tetapi sedikit yang abu-abu. Flores Pony biasanya sekitar 12,1 hh dan warna dominan adalah Teluk dan kastanye.

Enam puluh ekor kuda-kuda Timor yang diimpor ke Australia membentuk dasar dari jenis Coffin Bay Pony yang dikembangkan di Australia Selatan.

Kuda Timor dirujuk dalam puisi The Man from Snowy River oleh Banjo Paterson, pertama kali diterbitkan pada tahun 1890.

And one was there, a stripling on a small and weedy beast,
He was something like a racehorse undersized,
With a touch of Timor pony—three parts thoroughbred at least—
And such as are by mountain horsemen prized.
He was hard and tough and wiry—just the sort that won't say die

Kuda Timor dikenal untuk stamina dan tahan banting yang luar biasa. Pada tahun 1824, sekelompok besar kuda dari pulau Timor diperkenalkan ke Australia melalui Semenanjung Cobourg, sebelah timur laut dari Darwin. Mereka dimaksudkan untuk digunakan sebagai hewan pack oleh penjelajah, peternak dan penambang emas. Kuda berkembang di wilayah, di mana beberapa keturunan lainnya tidak bertahan hidup dengan kondisi tropis dan penyakit. Kuda Timor masih ditemukan di utara Australia.

Kuda juga berkembang di selatan negara itu. Di tahun 1850-an, Andrew 'Banjo' Paterson dilaporkan mengunjungi Timor pejantan besar di pinggiran Yass di New South Wales. Pejantan ini disediakan kuda untuk bekerja di ladang emas. Setelah Gold Rush, banyak kuda yang dilepaskan ke alam liar. Dalam puisi Paterson The Man from Snowy River, kuda pria itu memiliki 'sentuhan Kuda Timor'.

Kuda Timor masih ditemukan di Timor. Ia hidup di antara bukit-bukit dan selokan dari pusat pulau. Penduduk desa menggunakan kuda sebagai paket dan naik hewan. Selama Perang Dunia II, pasukan komando Australia dan Sparrow Force Belanda menggunakan kuda dalam operasi melawan Jepang.

Kuda Timor memiliki unsur dua keturunan kuda kuno: Tarpan atau Kuda liar Eurasia dan Przewalski, atau Kuda liar Asia. Biasanya kuda berdiri di antara 1,1 dan 1,3 meter.

Timor pony memiliki pengaruh pada peternakan banyak keturunan kuda Australia. The Australian Pony Stud Book mengawasi pengembangbiakan kuda ini di Australia.

Ciri-ciri kuda Timor;

  1. Tinggi antara 1-1,35 m.
  2. Lubang hidung luas.
  3. Rahang agak sempit.
  4. Muka halus.
  5. Telinga sedang dan gagah.
  6. Mata jernih dan menonjol ke depan.
  7. Kuncung agak pendek.
  8. Kumba cukup tinggi, kadang-kadang pendek.
  9. Suru sedang panjang.
  10. Kemudi agak bundal.
  11. Rongga dada cukup dalam dan lebar.
  12. Watak baik.
  13. Tahan nafasnya baik.
  14. Berdiri baik.

No comments: