Putri Bungsu dan Maniki

Princess Bungsu and Maniki | English Version

Cerita rakyat dari Kalimantan Timur

Dahulu kala ada seorang raja di Kerajaan Berau. Raja itu bijaksana. Dia memiliki tujuh anak perempuan yang cantik dan dia belum memiliki anak laki-laki. Di antara tujuh anak perempuan, putri tercantik adalah yang termuda. Namanya Putri Bungsu. Dia adalah seorang gadis yang baik. Dia tidak manja dan suka melakukan pekerjaan rumah tangga dan memasak. Dia memiliki pisau khusus untuk memotong sayuran atau daging.

Suatu hari pisau sang putri patah. Dia sangat sedih. Dia tidak mau memasak lagi. Raja sangat mencintai anak perempuannya. Dia tidak ingin melihat putri bungsunya sedih. Oleh karena itu raja memiliki sebuah kompetisi. Dia meminta orang untuk membuat pisau baru untuk putrinya. Raja akan memberi ganjaran besar untuk pemenangnya.





Tak lama kemudian, semua orang sibuk membuat pisau. Setelah mereka selesai, mereka membawa pisau ke istana. Satu per satu, penduduk desa menunjukkan pisau mereka kepada Putri Bungsu. Sayangnya, sang Putri tidak tertarik. Dia mengira semua pisau itu tidak seindah pisaunya.

Keesokan harinya, seorang pemuda datang ke istana. Namanya Maniki. Dia tampan dan suka membantu orang lain dan juga terampil. Dia bisa membuat apa saja. Maniki juga ingin ikut kompetisi. Dia membawa pisaunya dan menunjukkannya pada Putri Bungsu. Pisau itu sangat indah. Putri Bungsu sangat menyukainya. Dia segera membawa pisau itu ke dapur dan mulai memasak.

Putri Bungsu sangat mencintai pisaunya. Dia selalu menyimpan pisau itu dengan hati-hati. Dia bahkan membawa pisau itu ke kamar tidurnya dan meletakkannya di atas bantal.

Pada suatu pagi, Putri Bungsu merasa tidak enak badan. Sang raja kemudian meminta penyembuh istana untuk menyembuhkan penyakitnya.

Setelah beberapa saat, tabib istana terkejut. Dia menyadari bahwa Putri Bungsu sedang hamil! Dia segera melapor kepada raja.

Raja benar-benar marah. Dia bertanya pada sang putri siapa ayah si bayi itu. Sang putri bingung. Dia selalu tinggal di istana dan tidak pernah berhubungan dengan pria manapun.

Sembilan bulan kemudian, sang putri melahirkan seorang anak laki-laki.

Tabib istana tahu bagaimana caranya untuk mengetahui ayah si bayi. Dia mengundang semua pria di kerajaan. Kemudian dia memberi masing-masing pisang. Jika bayi merangkak ke arah pria yang memegangi pisang itu, maka ia adalah sang ayah.

Setelah semua orang datang ke istana, mereka semua duduk dalam lingkaran besar. Bayi itu ada di tengah.

Hebatnya, bayi itu mulai merangkak. Dia datang ke seorang pemuda. Itu adalah Maniki! Maniki bingung.

Dia mengatakan bahwa dia tidak bersalah. Tapi raja mengabaikannya. Kemudian raja mengirim Maniki, Putri Bungsu dan bayinya ke hutan sebagai hukuman.

Hari berlalu dan bayinya tubuh menjadi anak laki-laki. Maniki dan Putri Bungsu juga kaya. Mereka bekerja keras dan selalu menyimpan uang mereka. Suatu hari mereka mendengar bahwa sang raja sakit parah. Mereka memutuskan untuk pergi ke istana untuk mengunjungi raja.

Itu benar. Raja sedang sekarat. Dia sangat sakit karena merasa bersalah karena mengirim putrinya ke hutan. Ketika bertemu dengan Maniki dan Putri Bungsu, sang raja meminta maaf kepada mereka dan meminta mereka untuk tinggal di istana. ***

Kerambit Kayu ukir

No comments: