Putri Kandita


Cerita Rakyat dari Jawa Barat

SUATU waktu, ada sebuah kerajaan di Bogor, Jawa Barat yaitu Pakuan Pajajaran. Raja Prabu Siliwangi. Raja memiliki seorang ratu dan beberapa orang selir. Dia memiliki beberapa orang anak dari mereka. Putrinya dari ratu adalah Putri Kandita.

Putri Kandita cantik sekali. Dia benar-benar terlihat seperti ibunya yang cantik. Orang mencintainya. Dia tidak hanya cantik, tapi juga baik hati. Dia juga bijaksana, sopan dan suka membantu.

Prabu Siliwangi sangat mencintai Putri Kandita. Dia berpikir bahwa dia akan menjadi ratu yang baik suatu hari nanti. Dia memberinya perhatian khusus, Dia ingin dia siap untuk ratu berikutnya.

Sayangnya, itu membuat selir dan anak-anak mereka cemburu. Mereka merencanakan sesuatu yang buruk. Mereka ingin membuat sang raja meminta sang putri untuk meninggalkan istana!

Satu selir pergi menemui penyihir. Dia meminta penyihir itu untuk meracuni sang putri. Setelah penyihir itu memberinya racun, selir itu memberinya beberapa emas.

Selir memasukkan racun ke dalam makanan. Sayangnya, sang ratu dan sang putri memakan makanannya.

Tidak lama kemudian, ada beberapa bintik merah di tubuh ratu dan sang putri. Tubuh mereka juga menghasilkan bau busuk. Raja meminta penyembuh untuk menyembuhkan penyakit mereka. Sayangnya, tak ada yang bisa menyembuhkan mereka.

Kondisi ratu sangat buruk. Dia sangat lemah. Sayangnya, dia kemudian meninggal. Raja dan sang putri sangat sedih. Orang-orang juga sedih karena ratu sangat baik hati.

Selir menggunakan kondisi itu sebagai kesempatan baik untuk mempengaruhi raja.

Salah satu dari mereka berkata, "Yang Mulia, mungkin penyakitnya menular. Bagaimana jika penyakit sang putri juga menularkan orang lain? Banyak orang akan mati! Kita harus melakukan sesuatu."

"Apa maksudmu?" Tanya raja.

Yang Mulia, kita tidak bisa membiarkan sang putri tinggal di istana. Kita harus memintanya untuk meninggalkan istana," kata seorang selir.

Semua selir terus membujuk raja. Akhirnya raja mendengarkan mereka. Dia meminta sang putri untuk meninggalkan istana.

Putri Kandita menangis saat ayahnya memintanya untuk pergi. Dia taat kepada orang tuanya dan dia juga mencintai bangsanya. Dia berharap dengan meninggalkan istana, orang tidak akan tertular.

Sang putri meninggalkan istana. Dia berjalan ke bagian selatan. Dia tiba di laut. Orang-orang menyebut laut sebagai Laut Selatan.

Sang putri tertidur.

Tiba-tiba dia mendengar suara. "Penyakit Anda bisa disembuhkan. Langsung saja masuk ke laut, Tubuh Anda akan kembali normal."

Sang putri begitu penasaran. Dia melihat sekeliling tapi dia tidak bisa melihat siapa pun. Dia sangat memikirkannya. Dia telah mencoba banyak obat, tapi dia belum sembuh. Oleh karena itu dia ingin mencoba apa kata suara itu, dia melompat ke laut!

Itu benar! Tidak ada bintik merah di tubuhnya. Dia benar-benar sembuh! Sang putri sangat senang.

Sang putri tidak mau kembali ke istana. Dia ingin tinggal di laut dan membangun kerajaannya.

Orang-orang mendengar tentang Putri Kandita yang tinggal di laut. Beberapa pangeran datang ke laut. Mereka jatuh cinta pada Putri Kandita dan ingin menikahinya. Sang putri memberi mereka satu syarat. Dia bilang dia akan menikahi pria mana pun yang bisa mengalahkannya dalam perkelahian. Jika dia kalah dalam pertarungan, dia harus bergabung dengannya di kerajaannya sebagai tentaranya. Sayangnya, tidak ada pria yang bisa mengalahkannya. Perlahan, Putri Kandita punya banyak tentara.

Sampai sekarang orang percaya bahwa sang putri masih 'hidup' di laut. Dia dikenal sebagai Penguasa Laut Selatan Jawa. ***

Ombak lautan

No comments: