Legenda Bukit Catu

The Legend of Catu Hill | English Version

Cerita Rakyat dari Bali

Dahulu kala ada sebuah desa di Bali. Orang-orang bekerja sebagai petani. Salah satunya adalah Jurna. Dia adalah petani yang tekun. Dia selalu panen besar. Namun dia tidak pernah puas. Dia ingin panen yang lebih baik dan lebih baik.

"Saya akan berjanji kepada para Dewa, jika mereka memberi saya panen yang lebih baik daripada yang saya miliki sekarang, saya akan memberi mereka persembahan dan saya akan membagikan hasilnya kepada tetangga," kata Jurna kepada istrinya.

"Saya setuju, tapi ingat, Anda harus menepati janjimu," kata istrinya.

Segera, Jurna panen lebih baik. Dia memiliki lebih banyak beras daripada sebelumnya. Dia bahagia. Dan seperti yang dijanjikan, dia menyiapkan persembahan kepada para dewa dan dia juga berbagi dengan tetangganya. Mereka sangat senang.

Jurna tidak puas. Dia ingin panen lebih baik dan lebih baik dan lebih banyak. Oleh karena itu dia berjanji kepada para Dewa bahwa dia akan menggandakan penawarannya dan membagikannya kepada tetangga.

Keinginannya menjadi kenyataan. Panennya jauh lebih baik dari sebelumnya. Petani lainnya kagum. Mereka juga sangat bersyukur karena dia membagikan hasil panennya kepada mereka.

Suatu hari, Jurna pergi ke sawahnya. Ketika dia tiba, dia melihat setumpuk tanah di tanah. Itu tampak seperti catu. Catu terbuat dari tempurung kelapa. Orang menggunakan catu untuk mengukur jumlah beras. Di rumah, Jurna berbicara tentang tanah yang tampak seperti catu untuk istrinya. Dia punya ide.

"Ayo buat catu dari nasi," katanya.

Jurna setuju. Kemudian mereka membentuk nasi seperti catu. Keesokan harinya, Jurna pergi ke sawahnya. Ia melihat tanah yang berbentuk catu semakin membesar.

"Hmm ... saya akan membuat nasi catu lebih besar dari ini," kata Jurna sendiri.

Dia meminta istrinya untuk membuat nasi catu yang lebih besar. Dia merasa sangat puas. Dia ingin menunjukkan nasi catu ke tetangganya. Ia berharap tetangganya akan menghormatinya sebagai orang kaya. Dan mereka melakukannya! Semua tetangga memujinya. Jurna menjadi sombong. Keesokan harinya, Jurna pergi ke sawahnya. Ia berharap tanah catu tidak semakin besar. Tapi dia salah. Anehnya, tanah catu itu ternyata lebih besar.

"Jangan khawatir, saya punya banyak nasi, saya bisa buat nasi catu lebih besar," kata Jurna sombong.

Sementara dia sedang membuat nasi catu, dia memikirkan bagaimana tetangga akan menghormatinya.

Dan keinginannya menjadi kenyataan. Semua tetangga begitu kagum dengan ukuran catu nasi. Mereka semua mengatakan bahwa Jurna sangat kaya. Jurna menjadi lebih sombong.

Lalu Jurna pergi ke sawahnya. Ia berharap tanah catu berhenti tumbuh. Tapi dia salah. Sekali lagi, ini menjadi jauh lebih besar dari sebelumnya. Jurna benar-benar kesal. Dia membuat nasi catu lebih besar dari sebelumnya.

Itu selalu diulang. Setiap kali ia pergi ke sawahnya ia selalu mendapati tanah catu menjadi lebih besar dan lebih besar.

Istrinya selalu mengingatkannya untuk berhenti membuat nasi catu. Dia mengatakan bahwa persediaan mereka semakin sedikit. Dia memintanya untuk berhenti menyia-nyiakan nasi.

Tapi Jurna mengabaikannya. Dia hanya berpikir bagaimana dia bisa membuat catu nasi lebih besar dari pada catu tanah. Tak lama kemudian ia kehilangan semua berasnya. Dia menjadi miskin. Dia menyesali perilaku buruknya. Sementara itu catu tanah menjadi sangat besar. Ia terlihat seperti sebuah bukit. Orang kemudian menamainya sebagai Bukit Catu. ***

Nasi Bali

No comments: