Ni Timun Mas dan I Lantang Hidung



Ni Timun Mas and I Lantang Hidung | English version

Cerita rakyat  dari Bali

NI Timun Mas adalah seorang gadis cantik. Dia tinggal bersama ibunya di sebuah rumah dekat hutan. Ni Timun Mas selalu membantu ibunya. Ketika ibunya bekerja di sawah, Ni Timun Mas selalu tinggal di rumah untuk membersihkan rumah dan memasak. dia tidak diizinkan untuk pergi ke sawah. Ibunya takut raksasa akan menculiknya. Ya, ada raksasa yang hidup di hutan. Namanya I Lantang Hidung. Dia suka memakan orang yang masih muda!

Ibunya selalu pulang di sore hari. Dia selalu bertanya pada Ni Timun Mas untuk tidak membuka pintu saat dia bekerja.

Ibunya akan menyanyikan sebuah lagu, "Ni Timun Mas, aku pulang. Tolong buka pintu" Kemudian Ni Timun Mas membuka pintu.





Sayangnya, hal yang tidak diharapkan itu terjadi. I Lantang Hidung datang ke rumah mereka. Raksasa itu lapar. Dia menggedor pintu. Ni Timun Mas sangat ketakutan. Karena pintu tidak dibuka, raksasa pergi. Dia yakin ada seseorang di rumah. Dia bersembunyi di balik pepohonan.

Dan ketika ibunya pulang, raksasa tahu bahwa pintu akan dibuka saat lagu itu dinyanyikan. Ia berencana untuk datang kembali dan ia akan menyanyikan lagu tersebut. Ni Timun Mas mengatakan kepada ibunya tentang raksasa. Dia sangat senang karena pintu tidak dibuka. Sayangnya, mereka tidak tahu bahwa raksasa sudah tahu rahasia mereka.

Pada sore hari berikutnya, saya Lantang Hidung datang.

Raksasa itu menyanyikan lagu, "Ni Timun Mas, aku pulang. Tolong buka pintu."

Dia menirukan suara ibunya Timun Mas.

Tentu saja Timun Mas berpikir ibunya yang datang ke rumah. Dia membuka pintu dan tiba-tiba I Lantang Hidung meraihnya. Raksasa itu menculiknya dan membawanya ke rumahnya di hutan.
Ketika ibunya tiba, dia sangat terkejut. Pintu terbuka dan putrinya tidak ada di rumah. Dia berlari dan menangis.

Sementara dia sedang mencari putrinya, ia bertemu dengan seorang pria. Dia memukul seekor kucing. Dia merasa kasihan pada kucing itu. Dia membeli kucing itu dan membawanya.

Kemudian ia melanjutkan perjalanannya, kali ini dia melihat seekor tikus dipukuli oleh seorang pria. Dia meselamatkan dengan membeli tikus itu.

Kemudian, dia bertemu dengan seorang pria yang memukuli seekor anjing. Sekali lagi, dia diselamatkan dan membeli anjing itu.

Dan akhirnya dia bertemu dengan seorang pria yang berusaha membunuh ular. Dia juga membeli dan membawa ular itu.

Harisudah gelap. Sang ibu memutuskan untuk pulang. Dia akan mencari putrinya lagi di pagi hari. Pada malam hari, dia ingat akan putrinya. Dia menangis. Hewan-hewan yang ia bawa menatapnya. Mereka penasaran dan kucing bertanya.

"Kenapa Anda menangis?"

Sang ibu terkejut. Hewan itu bisa bicara seperti manusia. Dia menjelaskan bahwa raksasa menculik putrinya. Hewan-hewan merasa kasihan. Mereka ingin membalas kebaikannya. Mereka akan membebaskan Ni Timun Mas dari raksasa.

Hewan-hewan pergi ke hutan. Mereka melihat raksasa sedang tidur dan Ni Timun Mas diikat dengan tali. Mereka mengatur rencana. Tikus akan menggigit tali. Kucing akan mengamati dan mengatakan kepada mereka ketika raksasa terbangun. Anjing dan ular siap untuk menyerang raksasa.

Mereka mulai melakukan rencana mereka. Tikus itu perlahan menggigit tali. Akhirnya Ni Timun Mas bebas. Sayangnya, raksasa terbangun. Kucing segera memberitahu teman-temannya. Tikus meminta Ni Timun Mas untuk mengikutinya. Anjing dan ular segera menyerang raksasa. Anjing menggigit dan ular melilit raksasa, raksasa itu kehilangan begitu banyak darah. Dia akhirnya tewas.

Hewan dan Ni Timun Mas tiba di rumah. Ibunya sangat senang. Dia tidak khawatir lagi karena raksasa telah tiada, Sejak itu, Ni Timun Mas, ibunya dan hewan-hewan itu hidup damai. ***

Baca Juga: Timun Mas