Petani dan Tiga Kucing


A Farmer and His Three Cats >> English version

Cerita rakyat dari Jawa Timur

ADA adalah seorang petani miskin di Madura. Dia tinggal bersama istri dan anak-anaknya. Petani tidak memiliki sawah sendiri. Dia bekerja untuk sawah tetangganya. Dia hanya punya sedikit uang ketika panen datang.

Petani benar-benar ingin memiliki sawah sendiri. Namun, ia tidak punya cukup uang untuk membeli sebidang tanah. Petani mengatakan kepada istrinya bahwa ia ingin pergi ke Jawa. Ia ingin bekerja di sana dan mendapat banyak uang.

Petani meninggalkan rumahnya dengan sedikit uang. Dalam perjalanan dari pelabuhan, dia bertemu seorang wanita tua. Dia membawa tiga ekor kucing.

"Tolong bantu saya, Pak. Aku sangat lapar dan saya tidak punya uang. Silahkan membeli kucing saya," kata wanita tua.

Petani bingung. dia ingin membantu wanita itu, tetapi jika ia membeli kucing, dia tidak akan membawa uang.

Akhirnya, ia memutuskan untuk membeli kucing. perempuan itu sangat senang. ia memberinya kandang kecil sehingga petani bisa menempatkan kucing di dalamnya.

Kemudian petani itu di kapal. Pada awalnya pelayaran itu baik, tapi tiba-tiba ada badai berat. Kapal tidak bisa melanjutkan pelayaran ke Jawa. Ia berlabuh ke Pulau Tikus. Orang menamakannya Pulau Tikus karena ada begitu banyak tikus tinggal di pulau. Tikus menyerang gudang penduduk dan makan persediaan mereka. Orang-orang yang putus asa. Mereka tidak tahu bagaimana untuk memerangi tikus.

Petani mendengar tentang masalah penduduk dengan tikus. Dia ingat ketiga kucingnya. dia ingin membantu orang-orang dengan memberi mereka kucing-kucingnya.

Orang-orang benar-benar menyambut bantuan petani. Dan segera petani melepas tiga kucingnya. Kucing-kucingnya tidak makan untuk waktu yang lama. Mereka sangat lapar. Dan ketika kucing melihat tikus, mereka segera mengejar dan memakan tikus.

Perlahan jumlah tikus menurun. orang-orang yang sangat senang. Mereka ingin membalas kebaikan petani. Mereka semua memberinya banyak uang. Petani sangat senang. ia kembali ke rumahnya di Madura.

Petani itu tidak miskin lagi. ia membeli tanah dan sawah sendiri. Dia hidup bahagia dengan keluarganya.

Tetangganya cemburu dengan petani. Dia juga ingin memiliki banyak uang. Dia mendengar tentang pulau Tikus. Jadi dia mengumpulkan banyak kucing dan berlayar.

Akhirnya ia tiba di Pulau Tikus. Namun, nama pulau itu bukan Pulau Tikus lagi. namanya berubah menjadi pulau Kucing. Tiga kucing yang petani bawa telah berkembang biak. Hal itu membuat pulau penuh dengan kucing.

Dan ketika ia menawarkan kucingnya kepada orang-orang, mereka semua menertawakannya.

 "Apa? Apakah Anda bercanda ?! Kami memiliki terlalu banyak kucing di sini. Kami tidak perlu kucing Anda!"

Dia sangat malu. Akhirnya ia pulang ke Madura dan membawa kucing itu kembali kepadanya. ***

Tiga Kucing